0

Cerita Panas Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini

cerita-panas-windhu-makasih-atas-kepuasan-iniCerita Panas quixotepff.com Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini, Cerita Mesum quixotepff.com Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini, Cerita quixotepff.com Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini, Cerita Dewasa quixotepff.com Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini, Cerita Hot quixotepff.com Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini

“Prologue”

“Heehh..!” Wíndu menghela nafas panjang. Gontaí melangkah menelusurí trotoar sepanjang jalan By-pass dí depan Jayabaya. Langít bertambah gelap, yang tersísa hanya guratan jíngga dí ufuk barat.

“Belum pernah begínían yah..? Wah, masíh perjaka doong..? Tenang mas, pelan-pelan saja.. Jangan gugup gítu ahh..” masíh teríngat kata-kata waníta dí pantí píjat tadí, dengan senyum yang menggoda tapí dítafsírkannya sebagaí síndíran.

“Heí, cowok..!” Wíndu terkejut mencarí sumber suara yang terdengar aneh ítu. Sesosok tubuh tínggí semampaí sedang berdírí dí dekat halte sambíl tersenyum padanya.
“Dítemenín yuk..!” sosok tínggí bak peragawatí ítu mengedípkan mata.
“Bangsat! Bencong!” makínya.
“Heíí.. cakep.. ayoo doong.. Suka nyepong kan?”
Wíndu mempercepat langkahnya sambíl terus memakí dalam hatí. Suara aneh ítu masíh terus memanggíl. Kíní ía mulaí tertawa terbahak-bahak. Tawa yang juga dítafsírkannya sebagaí ledekan atas apa yang baru saja dílakukannya. Larí! ía larí menínggalkan seorang waníta pemíjat yang sedang tergolek telanjang bulat dí atas dípan dí sebuah pantí píjat dí kawasan Jakarta Tímur.

Perístíwa ítu berulang kembalí dí benaknya, bak fílm-fílm BF yang bosan dítontonnya.

Epísode 1: Malam Keparat

“Malam pak.. Belum pernah ke síní yah?” resepsíonís dí pantí píjat ítu tersenyum pada Wíndu yang masíh agak kíkuk. Mau keluar, malu. Sudah terlanjur ada dí dalam.
“AC atau bíasa?” waníta setengah baya ítu kembalí bertanya.
“Ehmm.. AC boleh..” Wíndu memberat-beratkan suaranya agar terdengar berwíbawa. Tapí yang keluar justru suara gemetar.
“Sílakan pak..” sí resepsíonís ítu berjalan ke arah dalam ruangan, Wíndu mengíkutí darí belakang, menelusurí lorong yang díterangí lampu temaram. Kírí kanan terlíhat kamar-kamar yang hanya dítutupí selembar hordeng yang warnanya tídak jelas. Dí depan sejumlah kamar ada sepasang selop menggeletak.

Mereka sampaí dí ujung lorong. Dí sebelah kanan ada tangga kayu yang menuju ke atas, sementara dí dekat anak tangga, sejumlah waníta dengan dandanan menor sedang duduk sambíl ngobrol. Obrolan mereka terhentí saat Wíndu dan sí resepsíonís melewatí mereka dan berbelok menaíkí tangga kayu.
“Wí.. buat aku doong!” beberapa dí antara mereka menegur sí resepsíonís yang ternyata bernama Dewí. Wíndu hanya tersenyum kaku sambíl terus naík ke atas tangga, berbelok ke kírí menuju deretan kamar berpíntu. Dewí, sí resepsíonís membuka salah satu píntu, menyalakan lampu dan AC yang bunyínya sudah sepertí mesín díesel. Wíndu berdírí kíkuk dí depan píntu.
“Sempat líhat yang duduk-duduk tadí, pak? Mungkín ada yang dítaksír, atau mau saya pílíhkan saja?” tawar Dewí.
Dewí mendekatí ujung tangga, matanya melírík ke bawah lalu melíhat ke arah Wíndu.
“ítu Wíwít, anak Malang. Baru sebulan dí síní. Kalau yang lagí merokok ítu sudah seníor. Namanya Naní. Píjítannya terkenal enak. Kalau mau servís ekstra langsung ke mereka. Bísa tawar-tawaran kok, pak..! Nah, yang ítu, Títí, anak Sukabumí.. Kalau untuk servís ekstra, Títí íní jagonya. Píjatannya juga oke punya.” Dewí nyerocos mempromosíkan waníta-waníta yang sedang ngobrol dí bawah.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini”]

“Yang bagus deh.. ” Wíndu berucap pelan.
“Kalau begítu, bapak masuk dulu, ríleks saja, nantí saya suruh sí.. emm.. bagaímana kalau Títí. Díjamín oke. Kalau tídak puas, jangan kesíní lagí deh pak!” sí resepsíonís tersenyum sambíl menuruní tangga.
Wíndu masuk ke kamar berukuran sekítar 2×3 meter ítu lalu duduk dí atas tempat tídur. Dadanya berdetak keras. Keríngat díngín mulaí membasahí keníngnya. Kacamata mínusnya mulaí berembun. Hembusan AC tídak mampu mengusír kegelísahannya.

Epísode 2: Sí Mungíl

“Malam, oom!” sosok mungíl berambut pendek ítu sudah berdírí dí depan píntu, mengejutkan Wíndu yang masíh berusaha menenangkan dírí.
“Panggíl saya Títí. Oom síapa..?” sí tubuh mungíl ítu melangkah dan duduk dí kursí depan tempat tídur. ía meletakkan tasnya dí meja, lalu meraíh asbak darí bawah kursí.
“Ehmm.. Wín.. eh, Wawan..!” jawab Wíndu.
Wíndu terkesíma melíhat tubuh mungíl yang duduk dí depannya ítu. Darí wajahnya, Wíndu menaksír usíanya yang palíng baru sekítar 18-an.
“Mau langsung píjít..? Atau mau ngobrol dulu, atau mau yang laín, terserah sí oom deh!” sí mungíl ítu mulaí menyalakan rokok Sampurna híjaunya.
ía menghembuskan asap rokok ke arah Wíndu sambíl menyílangkan kakí kanan dí atas kakí kírínya. Paha putíh mulusnya tersembul darí balík rok pendek warna coklat yang dípakaínya.
“Langsung boleh!” Wíndu berusaha mengendalíkan kegelísahannya.
“Oke! Bajunya lepas doong!” sí mungíl mematíkan rokok dí asbak, melepas blus coklatnya dan mengantungkannya dí belakang píntu. Gerendel dí píntu dípasangnya lalu ía melangkah ke arah washtafel dan mulaí mencucí tangan.

Dada Wíndu tambah berdebar tídak menentu. Saat sepertí ítu akhírnya tíba juga. Akhírnya ía akan merasakan tubuh seorang waníta yang selama íní cuma bísa dílíhatnya dí fílm-fílm sambíl ngeloco alías bermasturbasí. Tapí lama-lama ía penasaran juga. Darí maílíng líst dí ínternet, Wíndu mendapatkan alamat beberapa tempat dí mana ía bísa melepaskan kelajangannya. Darí maílíng líst ítu juga ía tahu soal taríf dan tempat yang palíng bagus. Setelah berkalí-kalí berpíkír panjang, dengan bermodalkan uang satu juta kíríman ayahnya yang tuan tanah dí kampung, kalí íní Wíndu memberaníkan dírínya. Alasannya akan dípakaí les komputer. Akhírnya ía memberaníkan dírí untuk datang ke salah satu tempat yang dírekomendasíkan seorang pengírím maílíng líst. Dan kíní ía tengah berada dí hadapan seorang waníta mungíl, menggunakan rok pendek dan baju tanpa lengan, típís berwarna putíh. Sayup dí balík baju típís ítu ía melíhat dua títík hítam berseberangan.
“Bangsat! Sí mungíl ternyata tídak pakaí BH.” dalam hatí.

Debaran dí dada Wíndu semakín tídak menentu. ía melepas kemeja dan celana panjangnya, lalu duduk dí pínggír tempat tídur dengan hanya bercelana pendek sambíl berusaha mengatur dírínya agar tídak nampak grogí. Sí mungíl mengambíl lotíon dí rak sebelah atas washtafel lalu berbalík ke arah Wíndu.
“Baru pertama kalí yah, Oom..! Tenang aja deh.. Engga usah grogí gítu..!” sí mungíl tersenyum.
“Asu! Ketahuan juga!” Wíndu mengumpat dalam hatí.
ía tídak íngat lagí apakah ía mulaí terangsang atau tídak. Yang dípíkírkannya cuma bagaímana ía menguasaí dírí. Dalam hítungan sepersekían detík, wajah íbunya dí kampung berkelebat dí kepalanya. íbu yang rajín menasehatí untuk rajín belajar, rajín sholat dan jauhí berzínah.

“Ah, persetan..! persetan!” dalam hatí Wíndu.
Wíndu berbaríng menelungkup dí ranjang berlapís sepreí putíh yang masíh bau pewangí. Kepalanya dítelungkupkan dí atas bantal, sambíl terus berusaha menahan debaran jantungnya yang tambah tídak menentu. Apalagí saat sepasang tangan halus mulaí menyentuh punggungnya dan mulaí memíjat perlahan.
“Wah, sí Oom tegang bener.. Tenang Oom.. Habís dípíjat, díjamín tegangnya hílang. Palíng jadí tegang yang laín..” sí mungíl mulaí nakal dengan ucapannya, sambíl memperkeras píjatannya dí punggung Wíndu. Sesekalí ía menambahkan lotíon.

“Wah, hebat juga sí mungíl íní..” Wíndu mulaí bísa meníkmatí píjatan dí punggungnya. Suasana ruangan senyap. Yang terdengar hanya deruman AC dan deríkan tempat tídur. Sesekalí sí mungíl nyeletuk dengan kata-kata nakalnya.
“Celananya, Títí lepas yah mas.. Nantí kotor lho kena lotíon!”
“Mas.. ía memanggíl mas..!” dalam hatí Wíndu.
Entah mengapa panggílan “mas” ítu membuatnya terangsang. Perlahan sí mungíl menarík turun celana pendek yang dípakaí Wíndu.
“Pínggulnya angkat dulu dong, mas..! íhh males níh!” ía merasakan pantatnya dícubít.
Wíndu menurut. ísí kepalanya sudah penuh dengan berbagaí píkíran yang palíng jorok. Celana pendeknya tersangkut sesuatu benda kenyal yang mulaí menegang. Dengan sekalí sentak, sí mungíl akhírnya berhasíl melepasnya dan melemparkan celana ítu ke kursí.

“Nah, kan begíní lebíh enak.. íííhh pantatnya bohay juga!” sí mungíl menepuk pantat Wíndu.
Dengan santaí sí mungíl naík ke ranjang dan duduk dí atas pantat Wíndu dan melanjutkan memíjat. Beberapa tetes keríngat jatuh dí punggungnya. Dadanya kembalí berdebar keras saat pantatnya merasakan gesekan sesuatu benda kasar dí selangkangan sí mungíl.
“Kapan día buka celana dalamnya?” Wíndu yakín sí mungíl tak bercelana dalam.
Gesekan ítu terus bergerak turun híngga ke paha, saat sí mungíl bergerak. Wíndu merasakan batang kemaluannya menegang keras. Tídak terasa sudah setengah jam lebíh píjatan ítu berlangsung darí punggung sampaí ke kakí.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini”]

“Mas kok díam aja síh.. Engga enak yah píjatan Títí?” sí mungíl berbísík menunduk dan berbísík dí telínga Wíndu. Sepasang benda kenyal menempel dí punggungnya.
“Enak.. enak kok..! Lagí níkmatín aja..!” Wíndu menjawab sekenanya.
“Mau yang lebíh enak? Tapí kena bayar ekstra lho..” tíba-tíba tangan mungíl ítu sudah menelusup dí antara selangkangan Wíndu dan menyambar batang kemaluan Wíndu yang sudah sangat menegang. Tanpa menunggu jawaban Wíndu, tangan yang masíh belepotan lotíon ítu mulaí mengurut batang kemaluan Wíndu yang terjepít hímpítan tubuhnya. Wíndu mengangkat pínggulnya agar sí mungíl lebíh leluasa mengurut benda keramat ítu.
“Mau yah, mas.. díjamín deh..”
Dada Wíndu kembalí berdebar tídak menentu. Tangan kanan sí mungíl terus mengurut sementara tangan kírínya mulaí membuka belahan pantat Wíndu. Dan tíba-tíba jempol kírí sí mungíl mulaí mendesak masuk ke lubang pantat, sementara tangan kanannya bertambah keras meremas dan memíjat batang kemaluan Wíndu yang sudah tídak menentu kerasnya. Rasanya luar bíasa. Baru kalí íní batang kemaluan ítu merasakan sentuhan tangan laín, selaín tangannya. ía merasa dí awang-awang. Sesuatu mulaí terasa mendesak íngín keluar darí dalam dírínya.

“Pegel ah Mas tangan Títí.. Síní balík badannya..”
Wíndu menurut. ía membalíkkan badan dan telentang dí atas ranjang. Tubuh kedua orang ítu bermandíkan keríngat. Dengan sígap sí mungíl kíní duduk dí atas perut Wíndu lalu mulaí menunduk mencíumí dadanya yang bídang.
“Mas badannya bagus.. Títí jadí terangsang níh!” sí mungíl mulaí mendesah.
Gesekan aneh ítu kíní terasa dí perut dan mulaí menurun ke arah bawah, semakín ke bawah, terus. Wíndu menahan nafas. Debaran dí dadanya kíní terasa sangat cepat, apalagí saat ía merasakan gesekan kasar bercampur caíran hangat dí batang kemaluannya. Akhírnya saat ítu tíba juga. Nafsunya bercampur rasa gugup. Mukanya memerah. Sí mungíl menghentíkan gerakan pínggulnya dan menatap wajah Wíndu.

“Mas belum pernah begínían yah..? Wah, masíh perjaka doong..? Tenang mas, pelan-pelan saja.. Jangan gugup gítu ahh..” sí mungíl tersenyum.
Perlahan ía bangkít darí tempat tídur lalu mengambíl sesuatu darí tasnya.
“Pertama, kíta pakaí íní dulu. Bíar aman..!” dengan cekatan, sí mungíl menyobek bungkusan kecíl ítu dan mengeluarkan sebuah benda berwarna merah jambu darí dalamnya. Kondom!
“Síní Títí pasangín yah mas” dímasukkannya kondom yang masíh tergulung ítu dí mulutnya dan langsung berjongkok dí pínggír tempat tídur.
ía melírík sejenak, tersenyum, lalu langsung memasukkan mulutnya ke batang kemaluan Wíndu dan mengulumnya.
“Ah!” sejenak Wíndu terpekík merasakan kehangatan mulut sí mungíl dí batang kemaluannya, apalagí saat mulut ítu mulaí mengulum.
Terasa batang kemaluannya mulaí terjepít oleh benda aneh yang terasa pas sekalí. Sí mungíl masíh meneruskan mengulum dan ketíka ía mencabut kulumannya, batang kemaluan besar Wíndu sudah terbungkus kondom.
“Sepertí íníkah rasanya menggunakan kondom?” dalam hatí Wíndu.
ía memegang batang kemaluannya yang nampak aneh terbungkus karet berwarna pínk ítu.

“Eít.. jangan dípegang dong. íníkan urusan Títí..! Mas Wawan ríleks aja..”
Sí mungíl kíní menanggalkan baju putíh típísnya, lalu roknya. Dí hadapan Wíndu kíní berdírí sesosok tubuh telanjang. Payudara sí mungíl ternyata tak semungíl tubuhnya. Kedua benda bulat ítu benar-benar ekstra besar dan menggantung. Jantungnya terasa mau copot melíhat pemandangan índah ítu. Tubuhnya terbujur kaku, batang kemaluannya yang terbungkus karet berdenyut-denyut tídak menentu. Sí mungíl kembalí naík ke tempat tídur. ía duduk dí atas dada Wíndu sedemíkían rupa sehíngga dí hadapannya kíní terpampang jelas rímbunan hítam yang terbelah dí tengahnya menampakkan sebentuk dagíng berwarna kemerahan. Benda ítu memancarkan bau aneh yang sangat merangsang. Sí mungíl memasukkan jarínya ke sela-selau benda ítu, menggosok-gosoknya sambíl mengerang pelan. Perasaan Wíndu campur aduk. Benda yang selama íní cuma dílíhatnya darí majalah dan vídeo porno sekarang terpampang jelas hanya beberapa sentí meter darí mukanya yang bertambah merah.

Sí mungíl mulaí bergerak turun sambíl membungkuk mencíumí telínga, leher, dada, terus ke perut Wíndu. Payudaranya berayun-ayun mengíkutí gerakan tubuhnya. Wíndu menahan nafas menantí detík-detík dí saat akhírnya benda ítu akan tíba dí tujuan. Tubuh mungíl ítu kíní duduk mengangkang dí antara pínggul Wíndu.
“Oke, mas.. ríleks aja.. Kíta mulaí yah..” pínggulnya dígerak-gerakkan dan sesekalí menyentuh batang kemaluan Wíndu yang sangat mengeras.
ía mulaí menurunkan pínggulnya ke bawah mencarí batang kemaluan Wíndu dan síap menelannya. Begítu dírasakannya sudah berada dí posísí yang pas, sí mungíl menekan pínggulnya ke bawah dengan keras. Wíndu menahan nafas. Wajah íbunya yang selalu penuh nasehat berkelebat dí kepalanya lalu bergantí dengan wajah ayahnya yang berhasíl dítípu untuk mengírímkan uang dengan alasan les komputer, lalu bergantí lagí dengan wajah nakal sí mungíl.

“Ahh!” batang kemaluan Wíndu melejít ke arah sampíng, lolos darí terkaman mulut bagían bawah sí mungíl. Kembalí ía bangkít, tangannya mencarí-carí batang kemaluan Wíndu dí bawah selangkangannya, menegakkannya sehíngga pas berada dí líang kewanítaannya. ía melírík sebentar ke arah Wíndu yang nampak sangat tegang, tersenyum nakal, dan kembalí menekan pínggulnya.
“Mmhh.. ahh!! Bandel níh..!!” batang kemaluan Wíndu kembalí melejít ke sampíng.
Kelebatan wajah íbu dan ayahnya kembalí muncul. Wíndu memejamkan mata berusaha mengusír wajah kedua orang ítu. Sí mungíl meraíh lagí batang kemaluan Wíndu dan mengarahkannya dí posísí yang pas dan kembalí menekan pínggulnya.
“Lho, kok mulaí kendor..! Jangan tegang dong, mas.. Santaí aja.” Wíndu tídak tahu harus berkata apa.
Dalam hítungan detík saja ía mendapatí batang kemaluannya sudah melemas. Wajah Wíndu pucat pasí.

“Emm, aku mau ke kamar mandí sebentar..!” Wíndu menggeser tubuh telanjangnya sehíngga mau tak mau sí mungíl bergerak ke sampíng membíarkan Wíndu bangkít darí tempat tídur. “Jangan lama-lama yah.. Tenang saja, mas.. masíh banyak waktu.” mata sí mungíl mengíkutí tubuh telanjang Wíndu yang bergerak gontaí ke arah kamar mandí.
Rasa símpatínya mulaí muncul melíhat Wíndu yang serba kíkuk. Belum pernah ía menemuí pelanggan yang sepertí íní.

Dí kamar mandí, Wíndu terduduk dí atas kloset. Kondom yang dípakaínya terjatuh ke lantaí kamar mandí, karena batang kemaluan yang sudah kembalí mencíut. Dícobanya meremas-remas, tetapí tídak ada pengaruhnya. Benda ítu malah tambah mencíut. Wíndu terduduk lemas dengan wajah pucat pasí. Tídak díhíraukannya suara panggílan sí mungíl darí dalam kamar.
“Kenapa aku?” díbenaknya mengalír seríbu tanya.
ía keluar darí kamar mandí, dan mendapatí sí mungíl masíh tergeletak telanjang bulat dí atas tempat tídur. Secepatnya ía meraíh semua pakaían dan mengenakannya kembalí. Tak díhíraukannya serbuan pertanyaan sí mungíl. Wíndu cuma íngín keluar secepatnya darí tempat ítu. Dí depan, kembalí ía bertemu dengan Dewí sí resepsíonís.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Windhu Makasih Atas Kepuasan Ini”]

“Sudah, pak..?” pertanyaan Dewí tídak dígubrís. Díkeluarkannya uang satu juta keparat ítu darí kantongnya lalu díserahkan kepada Dewí, dan secepatnya keluar.
Beberapa orang yang sedang duduk dí ruang tamu díbuat terheran-heran. Ada yang berbísík-bísík sambíl tertawa. Semuanya tak dígubrísnya. ía terus berjalan dan berjalan menjauh darí rumah keparat ítu.

“Kenapa?” pertanyaan ítu terus mengalír tídak hentí-hentí dí kepalanya.
ía berjalan secepat mungkín, setengah berlarí, sampaí akhírnya lelah sendírí. Lampu-lampu jalanan sepanjang Bypass mulaí menyala seolah menyorotí dírínya. Wíndu menunduk. ía berjalan gontaí. Berjalan dan terus berjalan.

Epílogue: Bangsaatt!

Dengan tubuh penuh keríngat, Wíndu memasukí kamar kosnya. Tak díhíraukan panggílan teman-temannya yang sedang nongkrong dí warung índomíe depan kos-kosannya. ía cuma íngín sendírí.
“Kenapa..?” pertanyaan ítu terus menembakí kepalanya sampaí pusíng.
ía melepas seluruh pakaíannya dan memandangí batang kemaluannya. ía terduduk dí pínggír tempat tídurnya yang penuh dengan majalah porno. Pelan-pelan ía mulaí meremas benda kecíl ítu. Píkírannya melayang ke sí mungíl yang mungkín masíh tídur telanjang dí pantí píjat tadí. Díbayangkannya payudara yang berayun-ayun dí depan matanya, belahan líang kewanítaannya yang kemerahan dan basah, desahan nafasnya, tetesan keríngat dí dadanya. Wíndu meremas dan mengocok, tídak dírasakannya batang kemaluan keparat ítu sudah menegang sekeras-kerasnya.
Yang ada dí kepalanya hanya sí mungíl yang telanjang bulat, dí sela-sela pertanyaan mengapa yang terus memenuhí kepalanya.

ía terus meremas, mengocok, meremas. Sesuatu terasa mendesak keluar darí dalam tubuhnya. Nafasnya mendesah. Wíndu terus mengocok dan meremas sekuat tenaga. Semakín cepat, semakín keras. Terus mengocok dan meremas. Tubuhnya menegang. Matanya memerah, aír matanya mulaí menetes.

Langít semakín gelap, malam semakín sepí. Dí sela-sela dengkuran anak-anak kos yang berbaur dengan orkes nyanyían serangga malam, terdengar teríakan desahan bercampur tangísan darí kamar Wíndu. Desahan yang semakín lama semakín keras dan akhírnya berubah menjadí teríakan memecah malam.
“Bangsaatt!!”

Tubuh telanjang Wíndu yang bermandíkan keríngat terbujur dí lantaí kamarnya. Caíran putíh berceceran dí sekujur lantaí dí sekítarnya. Tangannya masíh mengenggam batang kemaluan keparat ítu. Nafasnya masíh memburu, dí sela-sela ísak tangísnya. Tídak dídengarnya ketukan dí píntu yang berulang-ulang memanggíl namanya dengan nada penuh kekhawatíran. ía menangís dan terus menangís.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *