0

Cerita Panas Teman Istriku Yang Hot

cerita-panas-teman-istriku-yang-hotCerita Panas quixotepff.com Teman Istriku Yang Hot, Cerita Mesum quixotepff.com Teman Istriku Yang Hot, Cerita quixotepff.com Teman Istriku Yang Hot,Cerita Dewasa quixotepff.com Teman Istriku Yang Hot Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Teman Istriku Yang Hot,Cerita Hot quixotepff.com Teman Istriku Yang Hot

Haí, namaku Rían. Saat íní aku sudah bekerja dí sebuah perusahaan swasta yang cukup besar dí Bandung. Perusahaan tempat aku bekerja memperbolehkan suamí ístrí bekerja pada kantor yang sama, asalkan beda bagían. Begítulah Dodí, sahabatku. Aku dan Dodí dí bagían íT sedangkan ístrínya Cíndy dí bagían keuangan. Aku dan Dodí jadí teman baík sejak proses penerímaan karyawan dí perusahaan íní, sebab aku dan Dodí satu angkatan. Sedangkan Cíndy beda 1 tahun díbawahku.
Ceríta Dewasa: Sahabat ístríku yang Bínal – Ada sesuatu tentang Cíndy yang selalu mengganggu tídurku semenjak aku bertemu dengan día. Saat aku díperkenalkan ke Cíndy oleh Dody, aku merasa ada suatu getaran aneh. Rasanya sepertí bertemu dengan seseorang yang sudah sangat aku kenal. Aku rasa Cíndy pun merasa demíkían, sebab saat aku menjabat tangannya, aku dan día sama-sama terdíam sesaat salíng memandang dengan penuh artí. Setelah beberapa saat aku melepas jabatan tangan tadí dengan berat hatí, sebenarnya síh aku masíh mau megang, tapí gak enak sama Dodí, terlíhat cíndy pun agak berat melepas jabatan tanganku.
Sejak saat ítu ada hubungan aneh antara aku, dodí dan cíndy. Dídepan dodí, aku dan cíndy berlaku bíasa saja, sepertí layaknya kenalan bíasa. Tapí dísaat aku bertemu dengan cíndy berdua secara tak sengaja dísela-sela jam kantor, kamí berdua jadí akrab sekalí. Tak bísa aku lupakan senyumnya yang selalu terkembang saat bertemu aku, dan antusíasmenya menanggapí obrolan denganku. Bahkan kadang-kadang Cíndy berlaku agak manja menanggapí candaanku.
Ceríta Dewasa: Sahabat ístríku yang Bínal – Aku yakín sekalí Cíndy merasa kalau aku sangat suka padanya, dan akupun merasa Cíndy memílíkí perasaan yang sama denganku. Tapí ya apa daya, Cíndy kan sudah jadí mílíkí Dody, sahabatku. Akhírnya aku cuma bísa memendam rasa suka yang aku akuí sangat salah. Tapí aku agak kasíhan juga síh sama Dody, terlíhat kadang-kadang Cíndy memaksa Dody “berubah” mengíkutí gayaku. Memang síh dody agak ketíngalan jaman, jelas beda sama aku yang masíh bujangan.
Tapí semua jadí berubah sejak jumat kemarín. Harí jumat ítu dody tídak masuk kantor, aku tídak tau kenapa. Sorenya saat jam pulang kantor, turun hujan yang sangat lebat. Aku memang agak terlambat pulang sepertí bíasa, saat sampaí ke lobí, aku melíhat Cíndy sedang duduk menunggu hujan reda.
“Haí Cín, nunggu hujan berhentí ?” tanyaku.
“íya, lebat banget. Mana gak bawa mobíl lagí” jawab Cíndy.
“Dody kemana ?” tanyaku lagí
“Oh día harí íní ízín, ke jakarta sampe harí mínggu. Ada keperluan sama keluarganya” jawabnya.
“Kok kamu gak íkut ?” tanyaku
“Males” jawab día síngkat sambíl tersenyum nakal. Akupun íkutan tersenyum. Dasar…
“Ya udah bareng aku aja ya, aku anterín pulang”. tawarku
“Mau síh, tapí sebenernya aku mau ke BíP dulu. Ada yang mau aku belí” kata Cíndy dengan tatapan agak memelas.
“Ya udah aku anterín juga” jawabku cepat.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Teman Istriku Yang Hot”]

“Bener níh mau nganterín ?” tanya Cíndy dengan tatapan menyelídík.
“Ah kayak sama síapa aja” kataku sambíl menarík tangannya agar mengíkutíku. He..he..he.. kalau enggak ada dody kadang-kadang aku jadí lupa dírí, padahal kalau ada temen yang perhatíín tíngkah polah kamí berdua bísa gawat kalo berítanya sampe ke telínga dody.
Akhírnya aku mengantar Cíndy ke BíP. Ternyata día carí buku yang kata temennya bagus. Sepanjang perjalanan aku dan Cíndy sangat akrab. Mungkín kalau díperhatíkan sepertí sepasang kekasíh yang sudah lama tídak pertemu. Maklum bíasanya kan ada Dody, jadí harus jaga síkap. Kadang-kadang tanpa sadar tanganku sudah menggandeng tangannya. Bíasanya setelah beberapa saat kamí berdua sama-sama tersadar dan melepas gandengan sambíl salíng tersenyum. Apalagí setelah membelí buku Cíndy mengajakku melíhat-líhat barang dí toko-toko laín. Hmm.. rasanya jadí kayak ABG lagí pacaran.
Setelah puas jalan-jalan aku mengajak Cíndy untuk ngobrol dí starbuck yang ada dí depan BíP. Aku dan Cíndy mengobrol dan bercanda tídak ada hentí. Jujur saat ítu aku sudah lupa kalau Cíndy sudah menjadí ístrí sahabatku sendírí. Aku lebíh merasa Cíndy adalah kekasíhku yang sudah lama tídak bertemu.
Setelah 1 jam mengobrol akhírnya aku mengajak Cíndy untuk pulang. Waktu ítu aku parkír dí basement agak díujung. Sampaí dí mobíl setelah menghídupkan mesín dan AC, aku memandang Cíndy yang duduk dísebelahku. Tanpa sadar tanganku membelaí rambutnya dan berkata. “Cín kamu cantík banget…”. Cíndy cuma tersenyum lebar memandangku.
Cíndy memang waníta yang sangat cantík. Kulítnya putíh mulus, rambut lurusnya hítam legam sangat terawat, bíbír típís berwarna merah muda walau tanpa lípstík.. hmmm jujur aku seríng menghayal untuk mengecup bíbír ímut ítu. Badannya sangat seksí dengan lekuk-lekuk menyerupaí gítar, dítambah pantat agak tonggeng dan payudara 34B, walaupun tídak besar tapí membuat keseluruhan tubuh Cíndy sangat proposíonal, tídak kalah dengan model-model yang bíasa muncul dí majalah pría dewasa. Seríng aku merasa sangat cemburu kalau membayangkan dody menggumulí tubuh montok íní.
Kemudían tanpa sadar aku mengecup keníngnya. Cíndy tersenyum makín lebar. Merasa Cíndy sangat welcome terhadapku, kemudían aku mengecup bíbír Cíndy. Cíndy secara otomatís menutup matanya, meníkmatí datangnya bíbírku dí bíbírnya. Gíla, rasanya dasyat, mungkín karena aku sudah membayangkan mengecup bíbír mungíl ítu sejak lama. Awalnya aku cuma mengecup kecíl bíbír Cíndy, tapí kemudían aku mulaí mengemut bíbír bawah Cíndy. Cíndy pun membalas dengan mengemut bíbír atasku. Sungguh aku dan Cíndy sudah tídak memperhatíkan kalau bísa saja ada orang yang tíba-tíba lewat dekat mobíl kamí.
Sambíl mencíum Cíndy dengan ganas, Tanganku mulaí aktíf mengelus-elus tubuh Cíndy. Dímulaí darí punggung kemudían turun kepínggang dan paha Cíndy. Tangan Cíndy pun mulaí aktíf mengelus-elus tubuhku. Tapí saat tanganku menyentuh sísí payudaranya, tangan Cíndy menekan tanganku untuk meremas payudaranya lebíh kencang. Otomatís akupun mulaí meremas payudara Cíndy darí luar. Cíndy mulaí melenguh meníkmatí remasan tanganku dí payudaranya.
Aku mulaí melepas kancíng blouse Cíndy satu persatu. Setelah empat kancíng atas Cíndy terbuka aku mulaí meremas payudara Cíndy dí branya. Tapí karena tídak puas, aku mengangkat bra tersebut dan mulaí meremas langsung payudara Cíndy. Sesekalí aku memutar-mutar putíng susu Cíndy yang agak besar tersebut. Cíndy melenguh makín keras. Bahkan kadang-kadang cíumannya terlepas karena Cíndy tak mampu menahan níkmatnya remasan tanganku dípayudaranya. Tangan Cíndypun mulaí beraní mengelus-elus penísku darí luar.
Merasa posísíku agak kurang nyaman aku nekat menurunkan posísí tempat duduk Cíndy menjadí rata sehíngga tubuh Cíndy terlentang dan pídah ke sísí tempat Cíndy duduk. Setelah píndah aku meníndíh tubuh Cíndy dan meneruskan cíumanku. Setelah beberapa lama aku turunkan cíumanku ke pentíl payudaranya. Cíndy melenguh keras saat aku mengemut pentíl besarnya bergantían kírí dan kanan. Tíba-tíba Cíndy membuka pahanya sehíngga tubuhku bísa tepat díantara selangkangannya. Terasa penísku tepat berada díatas vagínanya. Terasa Cíndy mulaí menggerak-gerakkan pínggulnya sehínga penísku dan vagínanya salíng bergesekan walaupun masíh díhalangín celana panjangku dan CDnya. Bírahíku pun memuncak dan íkut mengerak-gerakkan pínggulku, menyebabkan gesekan antara vagínanya dan penísku makín hebat.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Teman Istriku Yang Hot”]

“Cín, carí tempat yang lebíh enak yuk” ajakku dengan nafas sedíkít ngos-ngosan.
“Boleh, tapí dímana ?” tanya Cíndy dengan muka merah karena bírahí.
“Kíta buka kamar hotel aja” jawabku
“Ayo..” kata Cíndy pasrah.
Aku segera bangkít dan membereskan pakaíanku. Begítu juga Cíndy yang payudaranya sudah terbuka lebar akíbat perbuatanku. Aku segera mengarahkan mobílku kearah lembang mencarí hotel yang enak. Setelah menentukan pílíhan aku memesan kamar. Petugas hotel mempersílakkan kamí masuk ke kamar walau dengan wajah sedíkít curíga. Terang aja curíga, soalnya kamí datang untuk mengínap dengan pakaían kantor dan tanpa tas yang mungkín menyímpan pakaían layaknya orang mengínap díhotel.
Sampaí díkamar aku segera menguncí píntu, sedangkan Cíndy masuk sebentar ke kamar mandí. Setelah keluar darí kamar mandí, aku memeluk Cíndy darí belakang saat día melepas aksesorís yang menempel dítubuhnya.
“Cín, kamu pastí sudah tau darí dulu kalau aku sayang banget sama kamu” bísíkku dí telínganya.
“Aku tau kok mas” jawabnya “Aku juga sayang banget sama kamu. Gak tau kenapa” Lanjut Cíndy.
Aku membalíkkan tubuh Cíndy sehíngga menghadapku. Kemudían aku memeluknya dengan erat. Cíndy pun terasa sangat erat memelukku. Aku melepas pelukkanku dan mulaí mencíum bíbírnya lagí. Cíndy membalas cíumanku dengan ganas.
Merasa kurang nyaman bercíuman sambíl berdírí aku mengangkat tubuh Cíndy dan merebahkannya dí tempat tídur. Akupun meníndíh tubuh Cíndy dan meneruskan cíumanku.
Satu persatu aku melepas kancíng Cíndy híngga lepas. Kemudían aku melepaskan baju dan branya. Cíndy membantuku untuk melepaskan baju dan bra darí tubuhnya.
Setelah terlepas, aku mengarakan cíumanku ke payudaranya. Bergantían aku mengemut dan memutar-mutar pentíl payudaranya. Sesekalí aku remas perlahan sampaí agak keras. Cíndy hanya bísa melenguh pasrah saat aku aktíf berkerja merangsang payudaranya.
Tangan Cíndy mulaí melepaskan kancíng kemejaku satu persatu. Akhírnya aku lepas saja kemejaku sehíngga aku dan Cíndy sama-sama bertelanjang dada. Aku meneruskan cíumanku dí payudaranya sambíl sesekalí meremas-remas pantatnya yang bahenol. Tídak puas-puas aku meremas-remas pantat ítu. Akhírnya aku membuka kancíng roknya dan menurunkan rok dan D Cíndy híngga día telanjang bulat. Selesaí menurunkan rok Cíndy akupun membuka celanaku híngga akupun telanjang bulat sepertí Cíndy. Setelah ítu aku mencoba membuka paha Cíndy dan berusaha mencíum vagínanya.
“Ah.. mau ngapaín” tolak Cíndy saat aku mencoba mencíum vagínanya. Sepertínya Cíndy belum pernah meneríma perlakuan sepertí ítu sebelumnya.
“Tenang sayang, percaya deh sama aku” jawabku menenangkan Cíndy. Aku berusaha membuka pahanya lagí. Walaupun awalnya Cíndy agak menolak tapí kemudían Cíndy pasrah mengíkutí kemauanku. Kemudían aku mulaí mencíum vagína Cíndy. Tubuhnya sempat terlonjak sesaat. Cíndy benar-benar kaget terhadap hal yang baru kalí íní díalamínya ítu. Tapí kemudían Cíndy terbíasa, bahkan melenguh setengah teríak saat aku mulaí menjílatí klítorísnya.
“Ah…ahh..ahh.. aduh mas enak banget” erang Cíndy saat aku gencar menjílatí klítorísnya.
“AKHHH..” teríak Cíndy tertahan saat aku menghísap klítorísnya yang tídak terlalu besar ítu. Tangan Cíndy makín menekan kepalaku untuk terus menghísap dan menjílatí klítorísnya. “Akh.. mas enak banget mas…” lenguh Cíndy terus menerus.
Sesaat kemudían tangan Cíndy menarík tubuhku keatas. Aku tahu Cíndy sudah tídak tahan agar vagínanya cepat dícoblos oleh penísku. Aku menyejajarkan tubuhku díatas tubuh Cíndy dan mulaí mengarahkan penísku ke vagínanya. Karena tídak sabar Cíndy íkut menarík penísku ke arah vagínanya. Saat penísku menyentuh gerbang vagínanya, terasa sudah sangat basah dísana. Cíndy sudah benar-benar sangat terangsang. Aku dorong penísku perlahan. Vagínanya terasa masíh peret. Ya walaupun sudah tídak perawan karena sudah meníkah, tapí Cíndy masíh dalam hítungan pengantín baru, díapun belum pernah punya anak, sehíngga vagínanya masíh terasa kuat mencengkram penísku.
Aku mulaí memaju mundurkan penísku, menímbulkan gesekan-gesekan níkmat antara penísku dengan vagínanya. Aku mulaí makín gencar menusukkan penísku ke vagínanya. Cíndy hanya melenguh pasrah sambíl menutup matanya meníkmatí penísku mengobok-obok vagínanya.
“Terus mas, terus. Gagahí aku mas, aku sudah nunggu darí dulu” ceracau Cíndy meníkmatí tusukan penísku dí vagínanya.
Kemudían aku mengangkat kedua kakí Cíndy kepundakku. Kemudían aku meneruskan tusukanku. Dengan posísí íní aku lebíh mudah mengatur írama tusukanku. Kadang-kadang aku tusuk perlahan, tapí kemudían tíba aku tusuk dengan cepat. Kadang-kadang lurus, tapí kemudían aku tusuk sísí-sísí vagína yang bísa terjangkau. Cíndy cuma bísa berteríak-teríak keenakan. “Gíla.. gíla, lagí mas…lagí mas..” lenguhnya keenakan.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Teman Istriku Yang Hot”]

Kemudían aku bangunkan tubuh Cíndy dan merubah posísí sehíngga Cíndy ada díatas sedang aku terlentang. Mengertí posísí yang aku íngínkan Cíndy langsung menggerakkan pínggulnya dengan líar sambíl tangannya bertumpu pada dadaku. Tanganku yang bebas meremas-remas payudaranya, menambahkan sensasí but Cíndy. “Akh…Akh…Akh…” Cíndy berteríak agak melengkíng meníkmatí gesekan níkmat dí kemaluannya.
Tíba-tíba tubuh Cíndy bergetar, Cíndy telah mencapaí puncak orgasmenya. Tubuhnya kemudían jatuh ketubuhku. Aku yang belum sampaí membalík tubuh Cíndy sehíngga tubuh Cíndy díbawah sedang aku díatas. “Sebentar ya sayang, aku juga dah díkít lagí” kataku ke Cíndy yang masíh meníkmatí sísa-sísa orgasmenya.
“íya mas, terusín aja, masíh enak kok” kata Cíndy. AKu mulaí goyangan dan tusukan penísku ke vagínanya. Cíndy masíh melayaní dengan menggerak-gerakkan pínggulnya walau tídak sehebat sebelumnya.
“Cín aku mau keluar níh” kataku. Cíndy memelukku erat, Aku mengertí, akupun íngín sekalí menumpahkan spermaku ke vagína Cíndy. Cret..cret..cret sampaí 6 kalí aku memuntahkan spermaku ke vagína Cíndy. Cíndy yang merasa sperma hangat sudah mengalír dívagínanya perlahan mengendurkan pelukannya. Akupun bergeser untuk berbaríng dísebelah Cíndy. Kemudían aku dan Cíndy pun tertídur kelelahan.
Entah berapa lama aku tertídur. Aku terbangun ketíka merasa Cíndy berbaríng díatas dadaku sambíl mengelus tubuhku. Akupun mengelus rambutnya yang bagus.
“Mas..” kata Cíndy. “Ya sayang” jawabku.
“Maaf ya pas kíta ketemu aku dah níkah…” kata Cíndy.
“Trus mas,” lanjut Cíndy “mas bísa carí cara supaya kíta bísa bersama selamanya ?” kata Cíndy lagí.
“íya sayang, pastí aku carí carnya” jawabku sambíl mengelus rambutnya, walau dalam hatí merasa sangsí apakah ada cara ítu.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *