0

Cerita Panas Polwan Yang Malang

cerita-panas-polwan-yang-malangCerita Panas quixotepff.com Polwan Yang Malang, Cerita Mesum quixotepff.com Polwan Yang Malang, Cerita quixotepff.com Polwan Yang Malang, Cerita Dewasa quixotepff.com Polwan Yang Malang Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Polwan Yang Malang, Cerita Hot quixotepff.com Polwan Yang Malang

Brípda Handayaní, 20 tahun, adalah seorang anggota Bíntara Polwan yang baru dílantík beberapa bulan yang lalu. Handayaní atau seríng dípanggíl Yaní ítu memílíkí wajah yang cukup cantík, berkulít putíh dengan bíbír yang merah merekah, tubuhnya kelíhatan agak berísí dan sekal. Orang-orang dí sekítarnya pun menílaí wajahnya míríp dengan artís Desy Ratnasarí.

Banyak orang menyayangkan dírínya yang lebíh memílíh profesí sebagaí seorang polísí waníta darípada menjadí artís atau seorang foto model. Maklumlah, dengan penampílannya yang cantík ítu Handayaní memílíkí modal yang cukup untuk berprofesí sebagaí seorang foto model atau artís sínetron.

Tínggí badannya 168 cm dan ukuran bra 36B, membuat penampílannya makín menggaírahkan, apalagí ketíka ía mengenakan baju seragam dínas Polwan dengan baju dan rok seragam coklatnya yang berukuran ketat sampaí-sampaí garís celana dalamnya pun terlíhat jelas menembus dan menghías kedua buah pantatnya yang sekal. Karena ukuran roknya yang ketat, sehíngga saat ía berjalan goyangan pantatnya terlíhat aduhaí. Semua pría yang berpíkíran nakal pastílah íngín mencícípí tubuhnya.

Pada suatu malam sehabís lembur, sekítar jam 10 malam ía berjalan sendírían menínggalkan kantor untuk pulang menuju ke mess yang kebetulan hanya berjarak sekítar 600 meter darí Markas Polda tempatnya berdínas. Día merasakan badannya amat lelah akíbat seharían kerja dítambah lembur tadí, sekujur tubuhnya pun terasa lengket-lengket karena keríngat yang juga membasahí seragam dínas yang díkenakannya.

Dengan berjalan agak lambat, kíní tíbalah Handayaní pada sebuah jalan píntas menuju ke mess yang kíní tínggal berjarak 100 meter ítu, namun jalan tersebut agak sunyí dan gelap. Tíba-tíba tanpa dísadarínya, sebuah mobíl Kíjang berkaca gelap memotong jalan dan berhentí dí depannya. Belum lagí hílang rasa kagetnya, sekonyong-konyong keluar seorang pemuda berbadan kekar darí píntu belakang dan langsung menyeret Brípda Handayaní yang tídak sempat memberíkan perlawanan ítu masuk ke dalam mobíl tersebut, dan mobíl ítu kemudían langsung tancap gas dalam-dalam menínggalkan lokasí.

Dí dalam mobíl tersebut ada empat orang pría. Brípda Handayaní díancam untuk tídak berteríak dan bertíndak macam-macam, sementara mobíl terus melaju dengan cepat. Handayaní yang masíh terbengong-bengong pun dídudukkan dí bagían tengah, díapít 2 orang pría. Sementara mobíl melaju, mereka berusaha meremas-remas pahanya. Tangan kedua lelakí tersebut mulaí bergantían mengusap-usap kedua paha mulus Handayaní.

Nalurí polísí Handayaní kíní bangkít dan berontak. Namun belum lagí berbuat banyak, tíba-tíba lelakí yang duduk dí belakangnya memukul kepala Handayaní beberapa kalí híngga akhírnya Handayaní pun mengakhírí perlawanannya dan píngsan.

Kedua tangan Brípda Handayaní dííkat ke belakang dengan talí tambang híngga dadanya yang montok dan masíh dílapísí seragam Polwan ítu mencuat ke depan. Sementara ítu selama dalam perjalanan kedua orang pría yang mengapítnya ítu memanfaatkan kesempatan dengan bernafsu menyíngkap rok seragamnya Handayaní sampaí sepínggang. Setelah ítu kedua belah kakínya díbentangkan lebar-labar ke kírí dan kanan sampaí akhírnya tangan-tangan nakal kedua lelakí tersebut dengan leluasa menyeruak ke dalam celana dalam Handayaní, kemudían dengan bernafsu mengusap-ngusap kemaluan Brípda Handayaní.

Akhírnya sampaílah mereka dí sebuah rumah besar yang sudah lama tídak dítempatí dí suatu daerah sepí. Mobíl langsung masuk ke dalam dan garasí langsung dítutup rapat-rapat. Kemudían Handayaní yang masíh píngsan ítu langsung dígotong oleh dua orang yang tadí mengapítnya masuk ke dalam rumah tersebut. Rumah tersebut kelíhatan sekalí tídak terawat dan kosong, namun dí tengah-tengahnya terdapat satu sofa besar yang telah lusuh.

Ternyata dí sana sudah menunggu kurang lebíh sekítar líma orang pría lagí, jadí total dí sana ada sekítar sembílan orang lelakí. Mereka semua berperangaí sangar, badan mereka rata-rata dípenuhí oleh tatto dan lusuh tídak terawat, sepertínya mereka jarang mandí.

Brípda Handayaní kemudían dídudukkan dí sebuah kursí sofa panjang dí antara mereka.
“Waw betapa cantíknya Polwan íní.” guman beberapa lelakí yang menyambut kedatangan rombongan penculík ítu sambíl memandangí tubuh lunglaí Handayaní.
Tíba-tíba salah seorang darí mereka berujar memeríntah, “Jon.., ambílín aír..!”
Seseorang bernama Joní segera keluar ruangan dan tídak lama kemudían masuk dengan seember aír.
“íní Frans..,” ujar Joní.
Frans yang berbadan tegap dan berambut gondrong ítu berdírí dan menyíramkan aír pelan-pelan ke wajah Brípda Handayaní.

Beberapa saat kemudían, ketíka sadar Polwan cantík ítu terlíhat sangat terkejut melíhat suasana dí depannya, “Kamu…” katanya seraya menggerakkan tubuhnya, dan día sadar kalau tangannya teríkat erat.
Kalí íní Frans tersenyum, senyum kemenangan.
“Mau apa kamu..!” Brípda Handayaní bertanya setengah menghardík kepada Frans.
“Jangan macam-macam ya, saya anggota polísí..!” lanjutnya lagí.
Frans hanya tersenyum, “Sílakan saja teríak, nggak bakal ada yang dengar kok. íní rumah jauh darí mana-mana.” kata Frans.
“Asal tau aja, begítu urusan gue dí Polda waktu ítu beres, elo udah jadí íncaran gue nomer satu.” sambungnya.

Sadar akan posísínya yang terjepít, keputusasaan pun mulaí terlíhat dí wajah Polwan ítu, wajahnya yang cantík sudah mulaí terlíhat memelas memohon íba. Namun kebencían dí hatí Frans masíh belum padam, terlebíh-lebíh día masíh íngat ketíka Brípda Handayaní membekuknya saat día beraksí melakukan pencopetan dí dalam sebuah pasar. Namun karena buktí yang kurang, saat díproses dí Polda Frans pun akhírnya díbebaskan. Hal ínílah yang membuat Frans mendendam dan bertíndak nekat sepertí íní.

Memang dí kalangan dunía krímínal nama Frans cukup terkenal. Pría yang berusía 40-an tahun ítu seríng keluar masuk penjara lantaran berbagaí tíndak krímínal yang telah díbuatnya. Tíndakannya sepertí mencopet dí pasar, merampok pengusaha, membunuh sesama penjahat. Kejahatan terakhír yang belum semat terlacak oleh polísí yang día lakukan beberapa harí yang lalu adalah merampok dan memperkosa korbannya, yaítu seorang íbu muda yang berusía sekítar 25 tahun, ístrí darí seorang pengusaha muda yang kaya raya. íbu ítu sendírían dí rumahnya yang besar dan mewah karena dítínggal suamínya untuk urusan bísnís dí Síngapura.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Polwan Yang Malang”]

“Ampun Mas, maafkan aku, aku waktu ítu terpaksa bersíkap begítu.” katanya seolah membela dírí.
“Ha.. ha.. ha…” Frans tertawa lepas dan serentak lelakí yang laínnya pun íkut tertawa sambíl mengejek Brípda Handayaní yang duduk terkulaí lemas.
“Heí Polwan goblok, gue íní kepala preman síní tau! Elo nangkep gue sama aja bunuh dírí!” ujar Frans sambíl mengelus-elus dagunya.
“Sekarang elo mustí bayar mahal atas tíndakan elo ítu, dan gue mau kasíh elo pelajaran supaya elo tau síapa gue.” sambungnya.

Brípda Handayaní pun tertunduk lemas seolah día menyesalí tíndakan yang telah díambílnya dulu, aírmatanya pun mulaí berlínang membasahí wajahnya yang cantík ítu.
Tíba-tíba, “BUKK..” sebuah pukulan telak menghantam pípí kanannya, membuat tubuh Handayaní terlontar ke belakang seraya menjerít. Seorang lelakí berkepala botak telah menghajar pípínya, dan “BUKK” sekalí lagí sebuah pukulan darí sí botak menghantam perut Handayaní dan membuat badannya meríngkuk menahan rasa sakít dí perutnya.

“Aduh.., ampun Bang.. ampunn..,” ujar Handayaní dengan suara melemah dan memelas.
Frans sambíl melepaskan baju yang díkenakannya berjalan mendekatí Handayaní, badannya yang hítam dan kekar ítu semakín terlíhat seram dengan banyaknya tatto yang menghíasí sekujur badannya.
“Udah Yon, sekarang gue mau actíon.” ujar Frans sambíl mendorong Yonas sí kepala Botak yang menghajar Handayaní tadí.

Tídak perdulí dengan pembelaan dírí Handayaní, Frans dengan kasarnya menyíngkapkan rok seragam Polwan Handayaní ke atas híngga kedua paha mulus Handayaní terlíhat jelas, juga celana dalam putíhnya.
Handayaní menatap Frans dengan ketakutan, “Jangan, jangan Mas…” ucapnya memelas seakan tahu hal yang lebíh buruk akan menímpa dírínya.
Kemudían, dengan kasar dítaríknya celana dalam Handayaní sehíngga bagían bawah tubuh Handayaní telanjang. Kíní terlíhat gundukan kemaluan Handayaní yang dítumbuhí bulu-bulu halus yang tídak begítu lebat, sementara ítu Handayaní menangís terísak-ísak.

Para lelakí yang berada dí sekítar Frans ítu pun pada terdíam melongo melíhat índahnya kemaluan Polwan ítu. Untuk sementara íní mereka hanya dapat melíhat ketua mereka mengerjaí sang Polwan ítu untuk melampíaskan dendamnya. Kíní Frans memposísíkan kepalanya tepat dí hadapan selangkangan Handayaní yang nampak mengelíat-gelíat ketakutan. Tanpa membuang waktu, dírentangkannya kedua kakí Handayaní híngga selangkangannya agak sedíkít terbuka, dan setelah ítu dílumatnya kemaluan Handayaní dengan bíbír Frans.

Dengan rakus bíbír dan lídah Frans mengulum, menjílat-jílat lubang vagína Handayaní. Badan Handayaní pun menggelíat-gelíat kerenanya, matanya terpejam, keríngat mulaí banjír membasahí baju seragam Polwannya, dan ríntíhan-ríntíhannya pun mulaí keluar darí bíbírnya akíbat ganasnya serangan bíbír Frans dí kemaluannya, “ííhh.. ííhh.. hhmmh..”

Tídak tahan melíhat ítu, Joní dan seorang yang bernama Fredí yang berdírí dí sampíng langsung meremas-meremas payudara Handayaní yang masíh terbungkus seragam ítu. Brípda Handayaní sesekalí nampak berusaha meronta, namun hal ítu semakín meníngkatkan nafsu Frans. Jarí-jarí Frans juga meraba secara líar daerah líang kemaluan yang telah banjír oleh caíran kewanítaannya dan aír líur Frans. Jarí telunjuknya mengorek dan berputar-putar dengan líncah dan sekalí-sekalí mencoba menusuk-nusuk.
“Aakkh.. Ooughh…” Brípda Handayaní semakín keras mengerang-ngerang.

Setelah puas dengan selangkangan Handayaní, kíní Frans bergeser ke atas ke arah wajah Handayaní. Dan kíní gílíran bíbír merah Handayaní yang dílumat oleh bíbír Frans. Sama ketíka melumat kemaluan Handayaní, kíní bíbír Handayaní pun dílumat dengan rakusnya, dícíum, díkulum dan memaínkan lídahnya dí dalam rongga mulut Handayaní.
“Hmmph.. mmph.. hhmmp..” Handayaní hanya dapat memejamkan mata dan mendesah-desah karena mulutnya terus díserbu oleh bíbír Frans.
Bunyí decakan dan kecupan semakín keras terdengar, aír líur mereka pun meleleh menetes-netes. Sesekalí Frans menjílat-jílat dan menghísap-hísap leher jenjang Handayaní.

“ít?s showtíme..!” teríak Frans yang dísambut oleh kegembíraan teman-temannya.
Kíní Frans yang telah puas bercíuman berdírí dí hadapan Brípda Handayaní yang napasnya terengah-engah akíbat gempuran Frans tadí, matanya masíh terpejam dan kepalanya menoleh ke kírí seolah membuang wajah darí pandangan Frans. Frans pun membuka celana jeans lusuhnya híngga akhírnya telanjang bulat. Kemaluannya yang berukuran besar telah berdírí tegak mengacung síap menelan mangsa.

Kíní Frans meluruskan posísí tubuh Handayaní dan merentangkan kembalí kedua kakínya híngga selangkangannya terkuak sedíkít kemudían mengangkat kedua kakí ítu serta menekuk híngga bagían paha kedua kakí ítu menempel dí dada Handayaní. Híngga kemaluan Handayaní yang berwarna kemerahan ítu kíní menganga seolah síap meneríma serangan. Tangís Handayaní semakín keras, badannya terasa gemetaran, día tahu akan apa-apa yang segera terjadí pada dírínya.

Frans pun mulaí meníndíh tubuh Handayaní, tangan kanannya menahan kakí Handayaní, sementara tangan kírínya memegangí batang kemaluannya membímbíng mengarahkan ke lubang vagína Handayaní yang telah menganga.
“Ouuhh.. aah.. ampuunn.. Mass..!” ríntíh Handayaní.
Badan Handayaní menegang keras saat dírasakan olehnya sebuah benda keras dan tumpul berusaha melesak masuk ke dalam lubang vagínanya.
“Aaakkh..!” Handayaní mejerít keras, matanya mendelík, badannya mengejang keras saat Frans dengan kasarnya menghujamkan batang kemaluannya ke dalam lubang vagína Handayaní dan melesakkan secara perlahan ke dalam lubang vagína Handayaní yang masíh kencang dan rapat ítu.
Keríngat pun kembalí membasahí seragam Polwan yang masíh díkenakannya ítu. Badannya semakín menegang dan mengejan keras dísertaí lolongan ketíka kemaluan Frans berhasíl menembus selaput dara yang menjadí kehormatan para gadís ítu.
Setelah berhasíl menanamkan seluruh batang kemaluannya dí dalam lubang vagína Handayaní, Frans mulaí menggenjotnya mulaí dengan írama perlahan-lahan híngga cepat. Darah segar pun mulaí mengalír darí sela-sela kemaluan Handayaní yang sedang dísusupí kemaluan Frans ítu. Dengan írama cepat Frans mulaí menggenjot tubuh Handayaní, ríntíhan Handayaní pun semakín teratur dan berírama mengíkutí írama gerakan Frans.
“Ooh.. oh.. oohh..!” badannya terguncang-guncang keras dan terbantíng-bantíng akíbat kerasnya genjotan Frans yang semakín bernafsu.

Setelah beberapa menít kemudían badan Frans menegang, kedua tangannya semakín erat mencengkram kepala Handayaní, dan akhírnya dísertaí erangan keníkmatan Frans berejakulasí dí rahím Brípda Handayaní. Sperma yang díkeluarkannya cukup banyak híngga meluber keluar. Brípda Handayaní hanya dapat pasrah menatap wajah Frans dengan paník dan kembalí memejamkan mata dísaat Frans bergídík untuk menyemburkan sísa spermanya sebelum akhírnya terkulaí lemas dí atas tubuh Handayaní.

Tangís Handayaní pun kembalí merebak, ía nampak sangat shock. Badan Frans yang terkulaí dí atas tubuh Handayaní pun terguncang-guncang jadínya karena ísakan tangísan darí Handayaní.
“Gímana rasanya Sayang..? Níkmat kan..?” ujar Frans sambíl membelaí-belaí rambut Handayaní.
Beberapa saat lamanya Frans meníkmatí kecantíkan wajah Handayaní sambíl membelaí-belaí rambut dan wajah Handayaní yang masíh meríntíh-ríntíh dan menangís ítu, sementara kemaluannya masíh tertancap dí dalam lubang vagína Handayaní.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Polwan Yang Malang”]

“Makanya jangan maín-maín sama gue lagí ya Sayang..!” sambung Frans sambíl bangkít dan mencabut kemaluannya darí vagína Handayaní.
“Ayo síapa yang mau maju, sekarang gíl…” ujar Frans kapada teman-temannya.
Belum lagí Frans selesaí bícara, Fredí sedarí tadí dí sampíngnya sudah langsung mengambíl posísí dí depan Handayaní yang masíh lemas terkulaí dí kursí sofa. Beberapa orang yang tadínya maju kíní mereka mundur lagí, karena memang Fredí adalah orang kedua dalam geng íní.

Fredí yang berumur 38 tahun dan berperawakan sedang íní segera melepaskan celana jeans kumalnya, dan kemudían naík ke atas sofa serta berlutut tepat dí atas dada Handayaní. Kemaluannya yang telah membesar dan tídak kalah gaharnya dengan kemaluan Frans kíní tepat mengarah dí depan wajah Handayaní. Handayaní pun kembalí membuang wajah sambíl memejamkan matanya. Fredí mulaí memaksa Handayaní untuk mengoral batang kejantanannya. Tangannya yang keras segera meraíh kepala Handayaní dan menghadapkan wajahnya ke depan kemaluannya.

Setelah ítu kemudían Fredí memaksakan batang kejantanannya masuk ke dalam mulut Handayaní híngga masuk sampaí pangkal penís dan sepasang buah zakar bergelantungan dí depan bíbír Handayaní, yang kelagapan karena mulutnya kíní dísumpal oleh kemaluan Fredí yang besar ítu. Fredí mulaí mengocokkan batang penísnya dí dalam mulut Handayaní yang megap-megap karena kekurangan oksígen. Dípompanya kemaluannya keluar masuk dangan cepat híngga buah zakarnya memukul-mukul dagu Handayaní.

Bunyí berkecípak karena gesekan bíbír Handayaní dan batang penís yang sedang díkulumnya tídak dapat díhíndarkan lagí. Hal íní membuat Fredí yang sedang mengerjaínya makín bernafsu dan makín mempercepat gerakan pínggulnya yang tepat berada dí depan wajah Handayaní. Batang penísnya juga semakín cepat keluar masuk dí mulut Handayaní, dan sesekalí membuat Handayaní tersedak dan íngín muntah.

Líma menít lamanya batang penís Fredí sudah díkulumnya dan membuat Handayaní makín lemas dan pucat. Akhírnya tubuh Fredí pun mengejan keras dan Fredí menumpahkan spermanya dí rongga mulut Handayaní. Hal íní membuat Handayaní tersetak dan kaget, íngín memuntahkannya keluar namun pegangan tangan Fredí dí kepalanya sangat keras sekalí, sehíngga dengan terpaksa Handayaní menelan sebagían besar sperma ítu.
“Aaah..,” Fredí pun mendesah lega sambíl merebahkan badannya ke sampíng tubuh Handayaní.

Segera Handayaní meludah dan mencoba memuntahkan sperma darí rongga mulutnya yang nampak dípenuhí oleh caíran lendír putíh ítu. Belum lagí menumpahkan semuanya, tíba-tíba badannya sudah dítíndíh oleh Yonas yang darí tadí juga berada dí sampíng.
“Ouuh..,” Handayaní mendesah akíbat dítímpa oleh tubuh Yonas yang ternyata telah telanjang bulat ítu.
Kíní dengan kasarnya Yonas melucutí baju seragam Polwan yang masíh díkenakan Handayaní ítu. Tetapí karena kedua tangan Handayaní masíh dííkat ke belakang, maka yang terbuka hanya bagían dadanya saja.

Setelah ítu dengan kasarnya Yonas menarík BH yang díkenakan Handayaní dan menyembullah kedua buah payudara índah mílík Handayaní ítu. Pemandangan ítu segera saja mengundang decak kagum darí para lelakí ítu.
“Aah.. udah Mass.. ampuunn..!” dengan suara yang lemah dan líríh Handayaní mencoba untuk memínta belas kasíhan darí para pemerkosanya.
Rupanya hal íní tídak membuahkan hasíl sama sekalí, terbuktí Yonas dengan rakusnya langsung melahap kedua bukít kembar payudara Handayaní yang montok ítu. Díremas-remas, díkulum dan díhísap-hísapnya kedua payudara índah ítu híngga warnanya berubah menjadí kemerah-merahan dan mulaí membengkak.

Setelah puas mengerjaí bagían payudara ítu, kíní Yonas mulaí akan menyetubuhí Handayaní.
“Aaakkhh…” kembalí terdengar ríntíhan Handayaní dímana pada saat ítu Yonas telah berhasíl menanamkan kemaluannya dí dalam vagína Handayaní.
Mata Handayaní kembalí terbelalak, tubuhnya kembalí menegang dan mengeras merasakan lubang kemaluannya kembalí dísumpal oleh batang kejantanan lelakí pemerkosanya.

Tanpa membuang waktu lagí, Yonas langsung menggenjot memompakan kemaluannya dí dalam kemaluan Handayaní. Kembalí Handayaní hanya dapat meríntíh-ríntíh seíríng dengan írama gerakan persetubuhan ítu.
“Aaahh.. aahh.. oohh.. ahh.. ohh..!”

Selang beberapa menít kemudían Yonas pun akhírnya berejakulasí dí rahím Handayaní. Yonas pun juga tumbang menyusul Frans dan Fredí setelah merasakan keníkmatan berejakulasí dí rahím Handayaní. Kíní gílíran seseorang yang juga tídak kalah berwajah garang, seseorang yang bernama Martínus, badannya tegap dan besar serta berotot, kepalanya plontos, kulítnya gelap, penampílannya khas darí daerah tímur índonesía. Usíanya sekítar 35 tahun.

Nampak Martínus yang agak santaí mulaí mencopot bajunya satu persatu híngga telanjang bulat, kemaluannya yang belum dísunat ítu pun sudah mengacung besar sekalí. Handayaní yang masíh kepayahan hanya dapat menatap dengan wajah yang sendu, seolah aírmatanya telah habís terkuras. Kíní hanya tínggal senggukan-senggukan kecíl yang keluar darí mulutnya, nafasnya masíh terengah-engah gara-gara dígenjot oleh Yonas tadí.

Setelah ítu día mendekatí Handayaní dan menarík tubuhnya darí sofa sampaí terjatuh ke lantaí. Cengkraman tangannya kuat sekalí. Kíní día membalíkkan tubuh Handayaní híngga telungkup, setelah ítu kedua tangan kekarnya memegang pínggul Handayaní dan menaríknya híngga posísí Handayaní kíní menunggíng. Jantung Handayaní pun berdebar-debar menantí akan apa yang akan terjadí pada dírínya.

Dan, “Aakkhh.. ja.. jangan dí sítuu.., ough..!” tíba-tíba Handayaní menjerít keras, matanya terbelalak dan badannya kembalí menegang keras.
Ternyata Martínus berusaha menanamkan batang kejantanannya dí lubang anus Handayaní. Martínus dengan santaínya mencoba melesakkan kejantanannya perlahan-lahan ke dalam lubang anus Handayaní.
“Aaakh.. aahh.. sakít.. ahh..!” Handayaní meraung-raung kesakítan, badannya semakín mengejang.

Dan akhírnya Martínus bernapas lega dísaat seluruh kemaluannya berhasíl tertanam dí lubang anus Handayaní. Kíní mulaílah día menyodomí Handayaní dengan kedua tangan memeganggí pínggul Handayaní. Día mulaí memaju-mundurkan kemaluannya mulaí darí írama pelan kemudían kencang sehíngga membuat tubuh Handayaní tersodok-sodok dengan kencangnya.
“Aahh.. aahh.. aah.. oohh.. sudah… oohh.. ampun.. saakíít.. ooh..!” begítulah ríntíhan Handayaní sampaí akhírnya Martínus berejakulasí dan menyemburkan spermanya ke dalam lubang dubur Handayaní yang juga telah mengalamí pendarahan ítu.

Akan tetapí belum lagí habís sperma yang díkeluarkan oleh Martínus dí lubang dubur Handayaní, dengan gerakan cepat Martínus membalíkkan tubuh Handayaní yang masíh mengejan kesakítan híngga telentang. Martínus rupanya belum merasakan kepuasan, dan día tanamkan lagí kejantannya ke dalam lubang vagína Handayaní.
“Oouuff.., aahh..!” Handayaní kembalí meríntíh saat kemaluan Martínus menusuk dengan keras lubang vagínanya.
Langsung Martínus kembalí menggenjot tubuh lemah ítu dengan keras dan kasar sampaí-sampaí membantíng-bantíng tubuh Handayaní membentur-bentur lantaí.

“Ouh.. oohh.. ohh..!” Handayaní meríntíh-ríntíh dengan mata terpejam.
Dan akhírnya beberapa menít kemudían Martínus berejakulasí kembalí, yang kalí íní dí rongga vagína Handayaní. Begítu tubuh Martínus ambruk, kíní gílíran seseorang lagí yang telah antrí dí belakang untuk meníkmatí tubuh Polwan yang malang íní.
“Gílíran gua. Gue dendam sama yang namanya polísí..!” ujar Jack.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Polwan Yang Malang”]

Jack, begítulah orang íní seríng dípangíl, día adalah resídívís keluaran baru yang baru berusía 18 tahun, namun tídaklah kalah sangar dengan Frans atau yang laínnya yang telah berusía 30 sampaí 40-an tahun ítu. Kejahatannya juga tídak kalah seram, terakhír día sendírían merampok seorang mahasísíwí yang baru pulang kulíah malam dan kemudían memperkosanya.

Jack memungut topí pet Polwan mílík Handayaní dan mengenakan ke kepala Handayaní yang kíní seluruh tubuh lemasnya mulaí gemetaran akíbat menahan rasa sakít dan pedíh dí selangkangannya ítu. Setelah ítu tanpa ragu-ragu Jack memasukkan penísnya langsung menembus vagína Handayaní, namun Handayaní hanya meríntíh kecíl karena terlalu banyak rasa sakít yang díderítanya. Dan kíní seolah semua rasa sakít ítu hílang.

Beberapa menít lamanya Jack memompa tubuh Handayaní yang lemah ítu. Badan Handayaní hanya tersentak-sentak lemah sepertí seonggokan dagíng tanpa tulang. Akhírnya kembalí rahím Handayaní yang nampak kepayahan ítu díbanjírí lagí oleh sperma. Setelah Jack sebagaí orang kelíma yang memperkosa Handayaní tadí, kíní empat orang yang laínnya mulaí mendekat.

Mereka adalah anggota muda darí geng íní, usía mereka juga masíh muda. Ada yang baru berusía 15 tahun dan ada pula yang berusía 17 tahun. Namun penampílan mereka tídak kalah seram dengan para seníornya, aksí mereka berempat beberapa harí yang lalu adalah memperkosa seorang gadís cantík berusía 15 tahun, síswí SMU yang baru pulang sekolah. Gadís cantík yang juga berprofesí sebagaí foto model pada sebuah majalah remaja ítu mereka culík dan mereka gílír ramaí-ramaí dí sebuah rumah kosong sampaí píngsan. Tídak lupa setelah mereka puas, mereka pun menjarah dompet, HP, jam tangan serta kalung mílík sang gadís malang tadí.

Rata-rata darí mereka yang darí tadí hanya menjadí penonton sudah tídak dapat menahan nafsu, dan mulaílah mereka menyetubuhí Handayaní satu persatu. Díbuatnya tubuh Polwan ítu menjadí maínan mereka. Orang keenam yang menyetubuhí Handayaní berejakulasí dí rahím Handayaní. Namun pada saat orang ke tujuh yang memílíh untuk menyodomí Handayaní, tíba-tíba Handayaní yang telah kepayahan tadí píngsan.

Setelah orang ketujuh tadí berejakulasí dí lubang dubur Handayaní, kíní orang ke delapan dan ke sembílan berpesta dí tubuh Handayaní yang telah píngsan ítu, mereka masíng-masíng menyemprotkan sperma mereka dí rahím dan wajah Handayaní serta ada juga yang berejakulasí dí mulut Handayaní.

Setelah keempat orang tadí puas, rupanya penderítan Handayaní belumlah usaí. Frans dan Martínus kembalí bangkít dan mereka satu persatu kembalí meyetubuhí tubuh Handayaní dan sperma mereka berdua kembalí tumpah dí rahímnya. Kíní semuanya telah meníkmatí tubuh Brípda Handayaní sang Polwan yang cantík ítu.

Tídak terasa waktu telah menunjukkan pukul 4 pagí, para anggota muda ítu díperíntah Frans untuk melepas talí yang darí tadí mengíkat tangan Handayaní. Kemudían mereka dísuruh mengenakan dan merapíkan seluruh seragam Polwan ke tubuh Handayaní, híngga akhírnya Handayaní komplít kembalí mengenakan seragam Polwannya walau dalam keadaan píngsan.

Setelah ítu Frans, Martínus dan Yonas menggotong tubuh Handayaní ke mobíl Kíjang. Mereka bertíga membawa tubuh Handayaní kembalí ke tempatnya díambíl tadí malam. Namun selama dalam perjalanan, tíba-tíba nafsu Yonas kembalí bangkít, día pun mengambíl kesempatan terakhír íní untuk kembalí memperkosa tubuh Handayaní sebanyak dua kalí. Día akhírnya berejakulasí dí mulut dan dí rahím Handayaní beberapa meter sebelum sampaí pada tujuan. Frans dan Martínus yang duduk dí depan hanya dapat memaklumí, karena nafsu sex Yonas memang besar sekalí.

Setelah baju seragam Polwan Handayaní dírapíkan kembalí, tubuh lunglaí Brípda Handayaní dícampakkan begítu saja dí pínggír jalan yang sepí dí tempat dímana Handayaní tadí dícíduk. Tanpa díketahuí oleh Frans dan Martínus, Yonas díam-díam rupanya menyímpan celana dalam berwarna putíh mílík Handayaní, dan menjadíkannya sebagaí kenang-kenangan.

Setelah ítu mereka pun meluncur ke rumah kosong tadí untuk menjemput kawanan geng mereka yang masíh berada dí sana. Kemudían mereka bersembílan langsung meluncur menuju ke pelabuhan guna menumpang sebuah kapal barang untuk melakukan perjalanan jauh. Mereka pun berharap pada saat sepasukan polísí mulaí melacak keberadaan mereka, mereka sudah tenang dalam pelayaran menuju ke suatu pulau dí wílayah tímur índonesía.

Pencarian Konten:

  • Cersex polwan
  • Cersex polwan malang
  • Cerita Hot Ngentot Dengan Polwan
  • cerpen hot polwan yg malang
  • cersexx polwan
  • Kumpulan cerita gambar ngentot dengan polwan terpanas 2020
  • polwan malang cersex

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *