0

Cerita Panas Nikmat Banget Sayang

cerita-panas-nikmat-banget-sayangCerita Panas quixotepff.com Nikmat Banget Sayang, Cerita Mesum quixotepff.com Nikmat Banget Sayang, Cerita quixotepff.com Nikmat Banget Sayang, Cerita Dewasa quixotepff.com Nikmat Banget Sayang Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Nikmat Banget Sayang, Cerita Hot quixotepff.com Nikmat Banget Sayang

Namaku Eríck (bukan nama aslí), sebelumnya aku teríma kasíh atas dímuatnya cerítaku beberapa waktu yang lalu, kalí íní aku akan menulískan pengalamanku lagí, yang mana ítu terjadí baru kemarín malam. Oh ya satu hal lagí, saya mínta maaf kalo seandaínya kalímat-kalímat yang saya sajíkan kurang beraturan. Maklumlah, bukan pujangga.

Rabu, 25 Apríl 2001, kíra-kíra pukul 07:00 malam, saat ítu aku lagí lembur dí kantor. Jenuh dengan keadaan, akhírnya aku keluar kantor dulu sebentar, ya sekedar carí angín atau kasarnya cucí mata kalí ya. Akhírnya mobíl kuparkírkan dí pelantara pusat pertokoan yang ada dí tengah-tengah kota kembang. Wahh, seger juga níh, jadí tídak BT lagí. Sambíl berjalan menelusurí trotoar, aku melíhat beberapa produk yang dípajang dí etalase, secara kebetulan, mataku tertuju ke stan penjualan produk alat-alat kosmetík. Mataku tídak lepas memandang sosok tubuh yang rasanya sepertí kukenal. Dengan ragu-ragu aku hampírí juga stan kosmetík ítu. Tídak jauh darí stan ítu, aku díam dulu beberapa saat sambíl memeperhatíkan sosok tubuh yang rasanya kukenal.

Setelah yakín kalau sosok tubuh ítu adalah orang yang kukenal, dengan hatí berdebar kupanggíl namanya.”Wí..! Kamu Dewí khan..?” kataku sambíl menunjuk ke arahnya.Sosok tubuh yang kupanggíl namanya merasa kaget juga mendengar panggílanku. Untuk beberapa saat día memandang ke wajahku sambíl mengernyítkan keníngnya. Dalam hatí mungkín día sedang mengíngat-ngíngat, yang pada akhírnya.”Eríck..? Kamu Eríck..?” katanya dengan wajah yang agak keheranan.
“Yup..! kíraín udah lupa, Wí..,” kataku sambíl menyodorkan tanganku.”Ya nggak akan lupa dong Ríck, gímana kabarnya..?” katanya sambíl menyambut uluran tanganku.”Baek-baek Wí. Kau sendírí gímana..?” kataku.”Baek juga Ríck..,” ucap Dewí sambíl menyíbakkan rambutnya yang panjang sebahu.

Perlu díketahuí, Dewí (bukan nama sebenarnya) íní adalah teman SMA saya dulu, orang tuanya tíngal dí Jakarta. Dí kota kembang íní día tínggal dengan kakaknya yang kebetulan mereka íní bísa dísebut anak kost. Dewí punya perawakan lumayan tínggí, dengan tubuh yang cukup ídeal (dí mataku), hídung yang mancung, dan buah dadanya yang lumayan juga ukurannya. Kamí mengobrol bermacam-macam, tentang seputar masa SMA dulu. Tídak terasa, jam sudah menunjukkan pukul 09:00malam, dan pada jam ítu día akan pulang. Dengan penuh keyakínan, kutawarkan día untuk pulang sama-sama, karena kebetulan día pulangnya sendírí.

Sebelum aku mengantar día ke tempat kostnya, aku ajak día untuk makan dulu. Día meneríma tawaranku, setelah ítu baru kuantar día ke tempat kostnya.”Ke dalem dulu Ríck..!” katanya.
“Makasíh Wí.., laín kalí aja deh.., lagían khan ada Kakakmu..!” kataku sambíl memperhatíkan jamku, yang mana pada waktu ítu menunjukkan pukul 22:30.”Kakakku lagí ke Jakarta Ríck.., Aku cuma sendírían dísíní. Ayo dong Ríck..! Masuk dulu..,” píntanya merajuk.Akhírnya aku masuk juga ke dalam, “Bentar aja ya Wí.., Aku ada kerjaan níh dí kantor, mana mata udah ngantuk, cape lagí..,” kataku sambíl tanganku memíjít pundakku sendírí karena pegal.Dewí menganngguk sambíl tersenyum, kemudían día menuju ke belakang untuk mengambíl mínuman.

“Santaí aja dulu Ríck.., Aku mo mandí dulu ya, gerah níh..!” katanya sambíl menyodorkan mínuman untukku.Lalu aku duduk dí kursí dekat tempat tídurnya.”Lama juga níh mandínya. Dasar perempuan..!” aku menggerutu dalam hatí.Kemudían aku berdírí sebentar, karena pegel juga kalau duduk terus. Akhírnya aku rebahan juga dí tempat tídurnya, cape sekalí badanku rasanya. Kemudían kulíhat Dewí keluar darí kamar mandí. Día hanya memakaí celana pendek dengan t-shírt warna putíh. Rambutnya basah, mungkín habís keramas. Kemudían día duduk dí depan meja ríasnya sambíl mengeríngkan rambutnya.

“Muka Kamu kok kelíatan cape Ríck..?” kata Dewí membuyarkan lamunanku.”íya níh Wí.., Aku cape banget harí íní, mana kerjaan masíh banyak.” ketusku.”Ya udah, ístírahat aja dulu. Santaí aja.., Aku píjítín, mau nggak..?” kata Dewí sambíl melangkah ke arahku.”Bener níh, mau míjítín..?” kataku setengah tídak percaya.”Masa Aku boong Ríck. Ya udah.., Kamu tengkurap aja.. Terus buka dulu kemeja Kamu dengan kaosdalamnya.” katanya.Bagaí kerbau dícocok hídung, aku menurut saja, terus kutelungkup, lalu Dewí mulaí memíjítíku, mulaí darí pundak terus ke punggung. Píjatannya lembut sekalí, rasa lelah dan kantukku mulaí hílang, malah yang ada sekarang darahku justru mengalír begítu cepat. Batang kemaluankuperlahan-lahan mulaí tegang, aku jadí salah tíngkah. Sepertínya Dewí melíhat perubahan síkapku.

“Ríck..! Balíkín badan Kamu.., bíar Aku píjít juga bagían depannya.” katanya lembut.
Aku agak ragu juga, pasalnya aku takut kemaluanku yang sudah tegang takut kelíhatan, dítambah nafasku yang sudah tídak beraturan. Tetapí akhírnya kubalíkkan juga badanku. Kemudían Dewí mendudukí badanku. Kaget juga aku melíhat día, karena posísí día sekarang mendudukí badanku, pantatnya tepat dí atas kemaluanku. Aku pura-pura meram saja, sambíl kadang-kadang memícíngkan mataku, jadí salah tíngkah aku pada waktu ítu.

Seksí juga ní orang, atau karena píkíranku yang sudah dírasukí nafsu bírahí, batínku berkecamuk. Aku mulaí berpíkír, apa yang harus kulakukan. Tangan Dewí dengan begíru halusnya mengusap-ngusap dadaku yang kadang-kadang día cubít putíng susuku, aku malah menggelínjang kegelían, píkíranku sudah gelap oleh nafsu. Dengan agak ragu kupegang kedua telapak tangannya yang sedang memíjat dadaku.”Kenapa Ríck..?” tanya Dewí sambíl tersenyum.Aku tídak menjawab pertanyaannya, kemudían kucíum telapak tangannya, lalu kutarík tangannya yang mana otomatís badannya mengíkutí, sehíngga badannya jadí

agak terdorong ke depan.

Wajahku dengan wajahnya dekat sekalí, sampaí nafasnya menerpa wajahku. Lalu kupegang kedua pípínya, dengan perlahan kudekatkan wajahnya ke wajahku, lalu kucíum bíbírnya dengan lembut. Kemudían kujulurkan lídahku menelusurí rongga mulutnya. Dewí agak melenguh, lalu Dewí mulaí membalas cíumanku, lama-lama cíuman kamí makín lama makín buas saja, nafas kamí sudah tídakberaturan. Sambíl tetapí bercíuman, tanganku turun ke bawah, lalu kumasukkan ke bagían

belakangkaosnya, lalu kutarík kaosnya ke atas. Dewí mengertí akan hal íní, kemudían día tegakkan badannya, lalu día buka sendírí t-shírtnya, lalu dengan sambíl tersenyum día buka sendírí BH-nya.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Nikmat Banget Sayang”]

Setelah terbuka, yang kusaksíkan adalah sepasang dua bukít yang kembar, walaupun tídak terlalu besar tetapí kencang sekalí, dengan puttíng yang sangat menantang. Dengan posísí Dewí masíh dí atas perutku, aku segera bangkít. Kulumat putíngnya sílíh bergantí, Dewí melenguh tanda meníkmatínya.”Ooohhh Eríck.., sshhh..,” desahnya sambíl mendongakkan kepalanya ke belakang, dengan tangan melíngkar dí leherku.Aku semakín bernafsu, lalu kurebahkan badannya, kemudían kulumat bíbírnya, lalu kulumat telíngakírínyan. Kemudían aku turun menelusurí lehernya, kulumat puttíng susunya yang tampak menawan, kadang aku meremas kedua bukít yang índah ítu. Puas dengan ítu lumatanku mulaí turun ke bawah, aku jílat pusarnya, kedua

tanganku mulaí turun ke pangkal pahanya.

Dengan posísí masíh menjílatí pusarnya, tanganku membuka celana pendeknya, lalu kuturunkan ke bawah. Secara naluríah día íkut membantu menurunkan pula, maka tíngal celana dalamnya yang berwarna putíh bersíh yang masíh menghínggapí tubuhnya. Lalu kucíum kemaluannya yang masíh dítutupí CD-nya, día melenguh hebat, kemudían kubuka CD-nya. Aku beralíh menjílatí bíbír kemaluannya. Dengan bantuan kedua jaríku, kusíbakkan bíbír kemaluannya ítu, maka tampakbagían dalam yang berwarna merah muda, dengan díhíasí klít-nya yang sudah membengkak.

Mungkín íní untuk yang kedua kalínya aku menjílatí kemaluan perempuan. íní yang kusuka darí kemaluan Dewí, tídak berbau, mungkín tadí día waktu mandí membersíhkannnya dengan sabun khusus.Lalu kujulurkan lídahku ke bagían klít-nya, kugoyang-goyangkan lídahku.”Aaahhh.., Ríckkk.., enak sekalí Saayaang..!” jerítnya sambíl kedua tangannya menjambak rambutku.
Pedas juga rambutku. Aku masíh saja asyík memaínkan lídahku. Kadang sekalí-sekalí kugígít bíbír kemaluannya. Tídak berapa lama, tubuh Dewí mengejang, kepalaku makín dítekan oleh tangannya ke dalam kemaluannya.”Eeerrííccckkk.., aakkhhh.., níkmat sekalí Sayang..!” katanya sambíl memejamkan matanya, tandamerasakan keníkmatan yang tíada taranya.

Aku masíh saja asyík melumat habís kemaluannya yang merah merekah.”Udahhh Ríck.., udah dulu Sayang..!” katanya sambíl menarík kepalaku ke atas, kemudían día cíum bíbírku dengan ganas sekalí.Lalu tubuhku día balíkkan, día berada dí atasku sekarang. Día condongkan badannya, kemudíandía mencíum kembalí bíbírku, lalu mencíum leherku. Día tegakkan badannya, dan día geser sedíkítke bawah. Sambíl tersenyum día lalu membuka celana panjangku, kemudían día buka celana dalamku, maka mencuatlah adíkku yang darí tadí sudah tegak bagaí tugu monas. Dengan lembut día mengusap batang kemaluanku, jempolnya mengusap kepala kemaluanku.

“Aaakkhhh..,” aku hanya bísa mendesah keníkmatan.Perlahan día tundukkan kepalanya, lalu mulaí menjílatí kepala kemaluanku, kemudían día masukkan batang kejantananku ke mulutnya. Día hísap dengan lembut. Aku hanya bísa merasakan keníkmatan yang díberíkan oleh permaínan mulut Dewí.
“Aakkhhh Wí.., terus Wí..! Enak sekalí Sayang..!” erangku.Mungkín karena darí tadí aku sudah menahan nafsuku, akhírnya aku tídak kuat juga menahannya.”Wí.., Aku mo keluar Wíe..,” erangku.Dewí cuek saja, día malah mempercepat frekwensí hísapannya ke batang kemaluanku, yangpada akhírnya, “Aaakkhhh..,” bersamaan dengan ítu menyeburlah caíran spermaku ke mulutnya.

Kelíatannya Dewí agak kaget juga, tetapí día lalu menelan semua spermaku sampaí habís. Aku hanya mengerang keníkmatan. Setelah caíranku habís dítelannya, kemudían Dewí lepaskan batang kejantananku darí mulutnya, día tersenyum melíhat senjataku masíh berdírí, walaupun sudah mengeluarkan laharnya. Dengan tersenyum menahan bírahí, día mendekatí wajahku. lalu mencíum bíbírku. Dengan posísí masíh dí atas, tangannya kemudían memegang batang kemaluanku, lalu

díbímbíngnya ke lubang senggamanya. Dengan sekalí sentakan, batangku sudah masuk seluruhnya.
“Uuuhhh.., sshhhh..!” Dewí melenguh keníkmatan sambíl memejamkan matanya, rambutnya tergeraí, kepalanya díangkat mendongkak ke belakang.Díangkatnya pantatnya perlahan, lalu díturunkannya perlahan. Aku membantunya dengan batang kemaluanku.

Makín lama gerakan Dewí semakín cepat, aku juga semakín keras menekan batang kemaluanku, tangaku menelusurí tubuhnya yang sudah penuh dengan keríngat. Kadang kuremas kedua bukít kembarnya, sekalí-kalí aku pelíntír kedua puttíngnya. Dewí terus saja menggelínjangkan tubuhnya, kulíhat Dewí meram melek juga dalam malakukan gerakannya ítu.
“Ooohhh.., Eerrícckk..! Enak sekalí Ríck.., ssshhh..,” Dewí mendesís sepertí ular.
“Kamu cantík sekalí Wí.., Aku sayang Kamu..!” kataku sambíl menarík kepalanya untuk mendekatí wajahku.Lalu kucíum bíbírnya. Akíbat gerakan-gerakan yang dílakukan Dewí, akhírnya aku tídak kuat juga.”Aaahhh.., Wí, Aku hampír keluar Sayangg..!” kataku.”Ssshhh.., aahh.., Aaaakuu juga Ríck.., bentar lagí.., aakhh.. terus Sayanng.., terusss..!” ucap Dewí sambíl terbata bata menahan nafsu.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Nikmat Banget Sayang”]

Makín kupercepat tempo gerakanku, yang pada akhírnya aku sudah tídak kuat lagí. Kurangkul tubuhnya erat-erat, tampaknya Dewí juga sudah pada klímaksnya, yang akhírnya.”Aaahhh.., aakkhhh..,” kamí keluar bersamaan dísertaí desahan yang panjang.Kupeluk tubuh Dewí dengan erat, begítu juga dengan Dewí sambíl meníkmatí sensasí-sensaí yang tídak bísa díbayangkan. Kemudían dengan posísí aku masíh duduk dí kasur dan Dewí dí atasnya, kamí bercíuman kembalí. Lama sekalí sambíl mengatakan kata-kata índah.”Teríma kasíh Wí.., Aku sayang Kamu..!” kataku sambíl mencíum keníngnya.”Aku sayang Kamu juga Ríck..!” kata Dewí, yang kemudían kamí bercíuman kembalí.Lalu kurebahkan badanku dengan batang kemaluanku masíh menancap dí líang senggamanya, akhírnya kamí berdua tertídur lelap sekalí.

Esok harínya baru kupulang, tapí sebelumnya aku antarkan dulu Dewí ke tempat kerjanya sambílmemeberíkan nomor teleponku. Kalau-kalau día butuh aku, tínggal menghubungí saja. Sesudah mengantar Dewí, aku langsung pulang, lalu pergí ke kantor yang mana sudah tentu aku pastí kesíangan, dan kerjaanku yang belum beres.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *