0

Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Ita

cerita-panas-ngentot-memek-sempit-itaCerita Panas quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Ita, Cerita Mesum quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Ita, Cerita quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Ita, Cerita Dewasa quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Ita Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Ita, Cerita Hot quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Ita

íta, waktu ítu berusía 23 tahun. Aku mengenalnya sejak SMP. Tubuhnya 163 cm/49 kg. íta íní hobínya makan dan tídur. Karena ítu berat badannya sangat fluktuatíf. Pertama kalí kenal, íta adalah seseorang yang cukup padat tubuhnya dengan berat 55 kg. Pernah pula aku bertemu dengan íta yang gemuk sampaí 65 kg.

Jíka kalían para waníta merasa tídak percaya dírí dengan berat badanmu, tírulah íta. Día tídak pernah mínder atau rendah dírí. Senyumnya selalu mengembang. Orangnya cería sekalí, bertolak belakang dengan Ría. Dí sampíng ítu, íta sangat tangguh dalam mengejar berat badan ídeal. Karena ítu, aku sempat sangat terkejut menemukan íta yang langsíng.. hanya 49 kg! Sebuah usaha yang patut mendapatkan penghormatan daríku.

Karena sífatnya yang mudah bergaul plus wajahnya yang cantík, sejak SMP íta sudah mengenal pacaran. Sampaí kemudían dí SMU, kamí satu sekolah juga. Jumlah cowok yang mengísí harí-harí íta semakín banyak. Naík kelas 2 SMU, kamí satu kelas. Karena aku díanugerahí íQ yang tínggí (151), pelajaran yang oleh sebagían besar teman-temanku sulít dícerna terasa mudah bagíku. Karena ítu tak heran jíka PR-ku seríng dícontek teman-temanku. Aku memang dengan bebas mempersílakan síapa pun belajar daríku, kecualí waktu test. Teman-temanku seríng menggantí ístílah ‘menyontek’ dengan ‘belajar waktu test’. Ada-ada saja. Tetapí aku agak ‘pelít’ untuk yang satu íní.

íta adalah salah satu teman waníta yang mínat dan kemampuannya kurang dí pelajaran eksak. Karena rumahnya tídak jauh darí rumahku, maka íta adalah salah satu teman yang palíng rajín ke rumahku. Keluarga kamí salíng mengenal dengan baík. Jadí kehadíran íta dí rumahku sudah sepertí keluarga sendírí. íta bebas keluar masuk rumahku, kecualí keluar masuk kamar tídur tentunya.

Bahkan sampaí kulíah, walaupun berbeda jurusan, kamí tetap satu uníversítas. íta semakín modís dan cantík. Rambutnya dísemír kecoklatan plus íon dengan busana yang mengíkutí trend. Benar-benar típíkal gadís yang mengíkutí perkembangan jaman. Waktu ítu aku íngat íta baru putus darí pacarnya sebulan yang lalu. Aku tahu karena aku beberapa kalí menjadí teman curhatnya. Suatu sore, íta meneleponku.

“Boy.., gue dítembak Yudha kemaren.. Wuíh.. Gak nyangka anak kuper begítu seleranya tínggí amat..” cerocos íta cerewet.
“Hah? Maksud lo.. Anak yang suka ama lo berartí seleranya tínggí. Gítu?” tanyaku keheranan dengan kepercayaan dírínya. Over confídent nggak ya, kíra-kíra?
“Lha íya, lah! Gue kan cantík, baek, sexy, lembut dan bersahaja..”
“Hehe..” aku tertawa.
“Lho.. Kok díketawaín? Bener kan, Boy?” íta nggak teríma dítertawakan.
“Hm.. íya deh, íta memang cantík dan sexy. Baík juga ama Boy. Tapí kalo lembut.. Hmm.. Gímana ya.. Agak kurang pas deh..”
“Waah, ngeledek lo! Aku kan lembut..!!”
“Apanya yang lembut, íta?” tanyaku pelan sambíl agak berbísík.
“Ada deh.. Boy mau tahu aja..!” jawab íta membuatku bertanya-tanya.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Ita”]

Aku yang tadínya tídak berpíkír macam-macam ?alías murní bercanda-, sekarang jadí curíga.

“Ya boleh dong Boy díkasíh tahu kelembutannya íta..” jawabku makín berbísík.
“Híí.. Meríndíng aku dengar suaramu!” kata íta agak keras. Kamí tertawa bersama.
“Tapí aku nggak naksír Yudha, Boy..” kata íta kemudían.
“Oh.. Pastí naksír Boy, kan?” godaku. Kalau betul, wah, lumayan.
“Yee, GR! Pengen laku yah?” ledek íta.

Waduh.. Kok sepertínya aku jelek sekalí sampaí íta bícara sepertí ítu. Tapí emang síh aku masíh jomblo..

“Trus naksír síapa, íta? Kamu boleh ceríta ama aku kalau kamu mau..”
“Hm.. ítu, sí Hendra. Anak angkatan atas.. Día cakep, bodynya keren.. Sexy! Dan bíbírnya.. Ugh.. Pengen kucíum sepuasnya!” íta mulaí ceríwís.

Día tídak sadar aku mendengarkannya dengan terkejut. Wah.. Anak íní.. Tapí memang sasaran íta sí Hendra anaknya cakep.

“Lho, íta.. Aku kan tínggínya nggak beda jauh ama Hendra? Body-ku juga pas kan? Bíbírku juga sexy. Kenapa lebíh memílíh Hendra?” godaku lebíh jauh. Aku tíba-tíba íngín tahu posísíku dí matanya. Padahal.. Aku sama sekalí tídak menyukaí sí íta.
“Tau ah! Pokoknya Hendra! Gímana Boy.. Aku mau kírím surat ke Hendra níh!”
“Ya.. Terserah lo aja, íta. Mau kírím surat ya kírím aja. Lo kan pede orangnya. Masa gínían aja nanya ke aku?” jawabku sekenanya.

*****

Besok síangnya, sepulang kulíah aku santaí dí ruang keluarga. Papa mamaku belum pulang kerja. Adík-adíkku sedang tídur síang. Pembantuku juga tídur mungkín. Aku sedang mengotak-atík komputer saat ítu. Seíngatku waktu ítu aku sedang membuat míní games dengan Turbo Pascal. Kudengar píntu pagar terbuka dísusul suara anjíngku yang menggonggong menyambut tamu yang rupanya sudah díkenalnya. íta.

“Haí Boy.. Lagí ngapaín?” íta segera duduk dí sofa sambíl melíhat ke komputerku.
“Lagí nyoba bíkín semacam game petualangan. Tokohnya seekor anjíng yang berusaha mengumpulkan benda-benda untuk menyelamatkan anak-anaknya yang dículík penjahat.”
“Hm.. Ngeganggu ya? Aku mau curhat boleh?” Tanya íta.

Tentu saja boleh. Game computer bísa kubuat kapan pun. Segera aku símpan pekerjaanku dan kumatíkan komputerku.

“Tentang sí Yudha atau sí Hendra?” tanyaku menebak.
“Hendra. Aku nggak nyangka día sepertí ítu.”
“Emangnya ada yang salah dengan Hendra? Kamu jadí mengírímínya surat?”
“Aku memutuskan untuk bícara langsung dengannya. Kalau dítolak, tídak masalah. Yang pentíng tídak ada buktí tertulís aku pernah menyukaínya. Kalau día sok banget lalu ceríta ke teman-temannya, aku bísa menyangkalnya.”
“Wah.. Kamu cerdas juga..” komentarku. Emang bener síh.
“Hendra menerímaku, Boy. Tapí langsung aku putus lagí día. Brengsek tuh anak.”
“Lho, ada apa? Kamu menyukaínya. Hendra menerímamu, kenapa batal?”
“Ya emang bener kíta salíng menyukaí. Tapí sí Hendra ternyata nafsu sekalí. Masa begítu kamí jadían, día langsung kíss aku, Boy!”
“Hm.. Gak masalah kan jadían lalu kíssíng? Bagímu terlalu cepat ya?” tanyaku mencoba memahamí íta.

Aku banyak mendengar ceríta darí teman-temanku yang langsung kíssíng pada harí jadían mereka. Jadí, aku menganggap hal ítu bíasa terjadí.

“Ya bener nggak masalah. Tapí masa kíssíng belum apa-apa, tangannya sudah mau menjelajahí tubuhku. Meremas payudaraku. Wah.. Cowok apaan tuh? Emang pacaran buat apaan? Nge-sex?” protes íta. Kalí íní kuakuí Hendra memang terburu nafsu. Tapí aku íngín memancíng íta lebíh jauh lagí.
“Lho.. Kan nggak harus díputus? Berí kesempatan dong. Lagían, seíngatku, kemarín kamu memují keseksíannya. Bíbírnya yang menarík.. Kok sekarang begíní? Wajar kan cowok begítu? Salah sendírí kamu cantík dan sexy, íta?” tanyaku lagí.
“Bener aku cantík dan sexy menurutmu, Boy?” Tanya íta. Suaranya terdengar agak berat. Menurutku día mulaí íngín menangís.
“Ya, kamu cantík dan sexy.. Wajar kalau Hendra íngín menyentuhmu..” aku agak nekat berkata sepertí íní. Perkataanku kalí íní keluar darí jalur empatíku terhadap íta. Resíkonya íta akan berpíkíran aku sepertí hendra. Tapí ternyata íta agak memerah mukanya. Aku belum beraní mengartíkan perubahan warna mukanya.
“Kalau Boy.. Apa íngín menyentuhku?” bísík íta.

Kalí íní aku sepertí dísambar petír. Sungguh dí luar dugaanku. Sekían detík aku berusaha mencerna maksud kalímatnya. Merekonstruksí kejadían telepon kemarín, kísah Yudha, dan Hendra. Aku punya dugaan, tetapí aku belum yakín. Tíba-tíba darahku berdesír. Aku tegang memíkírkan kata-kataku selanjutnya untuk memancíng apa maksud íta.

“Hm.. íta terlalu berharga untuk sekedar dí sentuh..” bísíkku. Kalí íní aku menyelídíkí matanya. Eyes never líes. Pupíl matanya mengecíl. íta menyímpan sesuatu.
“Lalu apa yang íngín cukup berharga untuk Boy lakukan terhadap íta?” tanyanya kemudían.

Dugaanku semakín kuat. Aku hampír melonjak kegírangan ketíka menemukan kesímpulanku. Tapí aku bukan pría yang gegabah. Aku masíh membutuhkan tambahan ínformasí untuk dugaanku. Kurasakan penísku ereksí. Entahlah, kalau otakku lagí menaíkkan kínerjanya, seríngkalí penísku ereksí.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Ita”]

“Kalau aku.. Aku akan membuat íta melayang. Menembus awan, terbang ke langít merasakan kebebasan. Ya.. Boy mungkín akan jauh lebíh beraní darí Hendra..”

Aku berdebar menantíkan reaksí íta. Aku berharap pembaca mengertí. Dalam dugaan dí píkíranku saat ítu, ceríta tentang sí Hendra adalah rekayasa íta. Aku sudah pada satu kesímpulan bahwa íta menyukaí dan mengíngínkanku. Dan íta memancíngku untuk mengetahuí seberapa beraní aku terhadapnya. Tetapí memang dugaanku íní menyísakan kemungkínan untuk salah. Jíka ternyata íta jujur, maka aku sudah telanjur mengungkapkan hasratku. Aku setalí tíga uang dengan hendra. Mengíngínkan tubuh íta.

“Bagaímana cara Boy membawaku terbang melayang..?” bísík íta sambíl mendekatkan wajahnya.

Aku mulaí bísa merasakan hangat nafasnya. Aku jadí takut melangkah. Seharusnya aku sudah mencíumnya saat ítu. Merengkuh tubuhnya dan menunjukkan caraku membawanya terbang melayang. Darípada dengan kata-kata, jauh lebíh baík dengan perbuatan. Tapí justru síkap íta membuatku hatí-hatí. Penísku semakín tegang. Gíla.. Apa maksudmu, íta?

Sedetík.. Dua detík.. Tíga detík.. Dan aku memutuskan untuk tídak mencíumnya.

Aku berdírí dan duduk dí sofa dí sampíngnya. íní rumahku. Tentu aku tídak mau dípermalukan dí rumahku sendírí. Tampaknya aku kehílangan momen menentukan tadí.

“Boy?” bísík íta. Día memalíngkan tubuhnya menghadapku.
“Aku bísa mencumbumu, membuat tubuhmu merasakan keníkmatan dan akhírnya bercínta denganmu, membawamu terbang melayang. Tetapí aku menghargaímu, íta. Aku bukan Hendra. Aku tídak akan menyentuh tubuhmu tanpa íjínmu. Tanpa kau sendírí yang mengíngínkannya untuk aku lakukan terhadapmu..” aku akhírnya memílíh berhatí-hatí. Sesaat aku íngín kesempatan yang tadí terulang. Mungkín aku betul-betul akan mencíumnya kalau kesempatan ítu ada lagí.

Plak!, sebuah tamparan darí íta ke wajahku. Aku terkejut. Tídak ada alasan bagí íta untuk berhak menamparku. Aku tídak bersalah. Sedetík kemudían aku sadar. íní mungkín momen kedua. Tamparan tadí pastí íjín darí íta agar aku mencíumnya. Dan aku merengkuh tubuhnya. Mencíumnya tepat dí bíbírnya.

íta menyambut cíumanku dengan dahsyat. Bíbírnya bergerak líncah berpadu dengan lídahnya yang menarí-narí mencumbuku. Aku merasakan sensasí baru dalam bercumbu karena kehebatan íta memaínkan lídahnya. Lídahnya sepertí punya nyawa sendírí. Bísa hídup dan bergerak sendírí. Aku tentu saja tídak mau kalah. Kugunakan bíbír dan lídahku pula untuk melayaní permaínannya. Benar-benar percumbuan yang panas. Tangannya mengacak-acak rambutku. Sedangkan aku terkonsentrasí pada bíbírnya. Tanganku menahan lehernya agar tetap dekat denganku.

“Uhm..” cíumanku beralíh ke pípí, leher dan telínganya. íta menggelínjang hebat ketíka aku mencíum telínganya.
“Ughh..” desah íta.

Bahasa tubuh íta íní khas sekalí. Sangat penuh dengan sentakan. Seakan-akan seluruh tubuhnya berísí títík-títík peka yang mudah dírangsang. Bagían apa pun yang kusentuh dengan tanganku, membuatnya menggelínjang. Gadís íní líar dan menggaírahkanku!

“Sí Hendra ítu rekayasamu, ya?” bísíkku dí telínganya untuk memastíkan dugaanku.
“í.. íyah..” jawab íta sambíl menahan níkmat.

Aku tertawa penuh kemenangan dalam hatí. Dugaanku ternyata benar. Untung aku tídak kehílangan momen keduaku íní. Tanganku menyelusup ke balík kaosnya. Meraba kaít bra-nya yang 34C dan melepas bra-nya turun. Dengan lembut aku menempatkan telapak tanganku ke payudaranya. Aku meletakkan putíngnya tepat dí tengah telapak tanganku dan mulaí kuputar tanganku. Sesekalí aku menekan payudaranya yang lembut.

“Kau.. Memang lembut íta..” bísíkku.

Lídahku kíní memasukí telínganya. íta kegelían. Sontak kepalanya menunduk ke arah bahunya, menjepít wajahku. Refleks menahan gelí. Tangan kíríku dengan leluasa menjelajahí punggungnya yang dítumbuhí bulu-bulu sangat halus. íta beberapa kalí tersentak menahan rangsangan dí punggungnya. Wah.. Gadís íní mudah sekalí dírangsang, píkírku.

Bíbír kamí kembalí beradu. Bercumbu dengan sebebas-bebasnya. Sepuas-puasnya. Aku terkejut ketíka tíba-tíba íta melenguh cukup keras. Kuatír kalau adík atau pembantuku terbangun darí tídurnya. Dengan bersemangat aku menggendong tubuh íta. Sambíl tetap bercumbu aku membawanya masuk ke kamarku. Membaríngkan tubuh íta ke spríng bed, menguncí píntu, menyalakan AC dan memutar radío. Setídaknya suara íta tídak akan terdengar sampaí keluar.

Begítu aku selesaí memutar radío, kulíhat íta sudah melepas kaosnya dan celana dalamnya. Día telanjang bulat dí depanku. Sungguh tubuhnya sangat índah. Payudaranya yang 34C terlíhat begítu memukau. Bentuknya sangat seksí. Pas dí tubuhnya yang langsíng. Beberapa saat kamí berhadap-hadapan. Aku meníkmatí memperhatíkan tubuhnya yang utuh.

íta kemudían melompat ke arahku. Memelukku sambíl tangannya bergerak cepat melepas kaos dan celanaku. Sangat terampíl dan cekatan. Dalam waktu síngkat kamí sama-sama telanjang bulat. íta sungguh líar. Sambíl sama-sama berdírí kamí bercumbu lagí. Beberapa kalí aku harus menahan keseímbangan agar tídak terjatuh.

Ternyata sulít bercumbu dengan penuh semangat sambíl berdírí tanpa sandaran. Perlahan aku menyandarkan tubuh íta ke díndíng kamarku. Eh, íta tídak mau. Aku yang dísandarkannya ke díndíng kamarku. Día menyerangku. Mencumbuku dengan semangat. Lídahnya mulaí menyapu leherku, dan menggígítku kecíl. Kemudían turun ke dada, perut dan akhírnya menemukan penísku yang sudah berdírí tegak.

“Aagh..” aku melenguh menahan níkmat saat íta mulaí mengoralku.

Tídak hanya mengoral. Tangannya juga aktíf memíjat penísku darí batang penís, menuju pangkal penís. Memaínkan testísku, kadang tangannya dengan nakal membuat guratan maya darí penís ke anusku. Sangat menggaírahkan. Oralnya dahsyat juga. íta tanpa segan mengulum penísku dan sepertínya día berusaha menelan semua penísku!

“Ah.. Ah..” aku hanya bísa mendesah.

Kepala penísku semakín membesar dengan warna kemerahan. Aku tahu, íní ereksí maksímalku. Penísku mencapaí díameter terbesarnya. Sekítar 4.2 ? 4.7 cm. íta makín bersemangat mengoralku. Sekarang día berusaha menghísap kepala penísku. Oh.. Día menemukan sísí lemah penísku. Aku palíng tídak tahan kalau serangan oral dítujukan hanya ke kepala penísku.

“Lepas dulu íta, aku tídak tahan..” bísíkku.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Ita”]

Darípada aku orgasme saat ítu, rugí berat. Aku harus pandaí mengatur tempo. íta mematuhíku. Día hanya memíjat penísku dengan tangannya. Perlahan aku íkut menunduk. Mataku menatap selangkangannya. íta tampaknya mengertí maksudku. Día duduk dí atas spríng bed dan membuka kakínya lebar-lebar. Kepalaku masuk dan aku mulaí mengoralnya. Baunya míríp dengan Ría, sama-sama khas. Tetapí bau mílík íta lebíh harum. Belakangan aku tahu íta menggunakan pengharum khusus. Aku merasa lebíh enjoy mengoral íta kalí íní. Vagína íta bulunya dícukur sampaí hanya tersísa sedíkít. Aku menyíbak labía mayoranya dan mulaí menyedot vagínanya.

“Arg..” íta melenguh.

Lídahku menarí-narí dengan bebas. Menghísap dan menjílat dengan leluasa. Aku sepertí menemukan sírup kental asín dí vagínanya yang basah. Aku mulaí terbíasa dengan rasa asín ítu. Kuníkmatí saja. Srrt.. H.. Slurrpp.., aku benar-benar mengoral íta sepuasku. Tubuh íta tersentak-sentak. Rambutku díjambaknya dengan keras. Bahkan kadang tangannya mengepal memukulí tubuhku.

“Boy, ah.. Kau.. Arghh..” suara íta tak kudengar jelas.

Día meraung dan menggelínjang. Setelah beberapa menít, mulutku terasa capek. Aku kemudían menggunakan dua buah jaríku untuk mencarí G-spotnya. Dí díndíng dalam vagínanya, aku menemukan daerah yang ada bíntík-bíntík kecílnya. Aku berhentí dísítu dan mulaí merangsangnya dísítu. Tubuh íta bergetar makín hebat. Aku belum yakín apakah ítu G-Spotnya, tetapí yang jelas reaksí tubuh íta sungguh dahsyat. Día sampaí menjerít dan berteríak..

“Argh.. Enaakk!! Terus Boy..!”

Aku tak pedulí apakah teríakan íta terdengar sampaí keluar. Yang jelas aku makín bersemangat menyíksanya dengan keníkmatan. Tak lama kemudían aku mengambíl kondom dan memakaínya. Aku sampaí saat ítu masíh tetap íngín bercínta dengan kondom. íta tampaknya tídak keberatan aku memakaí kondom.

“Sudah pengalaman pakaí kondom ya?” goda íta. Aku tersenyum. Jadí íngat Ría, níh.

Aku memínta íta membalíkkan tubuhnya. íngín kucoba posísí doggy. Perlahan kumasukkan penísku. Ternyata lebíh mudah memasukkan penís dengan posísí sepertí íní. Mulaí kudorong lebíh dalam dan.. ‘bless..’ penísku sukses memasukí sarang keníkmatan.

Kamí bercínta dengan dahsyat. Pertama aku memompa penísku dengan tempo pelan. Meníkmatí setíap gesekannya. Kemudían temp bertambah cepat. Bertambah cepat lagí dan akhírnya sampaí terdengar bunyí yang khas setíap aku memompakan penísku ke vagínanya.

íta kalí íní lebíh díam. Día hanya melenguh sesekalí. Kulíhat bíbírnya merapat. Mungkín íní caranya meníkmatí persetubuhan. Aku terus memompa penísku. Keluar masuk vagínanya. Sesekalí aku berhentí untuk mengambíl nafas, memutar-mutar penísku dan kalau aku sudah dí ambang orgasme, aku berhentí lagí. Aku tídak mau tergesa-gesa orgasme.

“Gantí posísí, Boy..” kata íta.

Aku kemudían telentang dí spríngbedku. íta menaíkíku darí atas. Kubantu penísku memasukí vagínanya. Wah, íní pertama kalínya aku bercínta dengan tubuh dí bawah. Aku sedíkít kesakítan waktu íta hendak menurunkan tubuhnya. Agak kurang pas mungkín. Setelah beberapa kalí mencoba, akhírnya kamí sukses melakukannya.

Ternyata enak juga. Aku tídak banyak bergerak. Hanya tanganku sesekalí meremas lembut payudaranya. Selebíhnya íta yang aktíf. Tampaknya íní posísí favorít íta. Día memutar-mutar pantatnya, naík turun mempermaínkan penísku. Kurasakan denyut vagínanya yang menjepít penísku. Luar bíasa. Aku akhírnya bísa bercínta lebíh lama díbandíng dengan Ría.

“Arg.. Argh..” Suara íta meníkmatí percíntaan kamí.

Tak lama kemudían kurasakan tubuh íta bergetar makín hebat, makín hebat dan gerakannya makín cepat. íta sedang berlarí mengejar orgasmenya. Beberapa saat kemudían íta menghentíkan gerakannya. Tubuhnya menegang dan ía melenguh panjang.. Rupanya íta mencapaí orgasmenya. Yang aku íngat, ada círí menarík darí orgasme íta. Orgasmenya berbunyí! Ada bunyí yang keluar darí vagínanya. Aku sampaí terheran-heran kemudían tertawa.

“Kamu orgasme ya? Kok bunyí?” kataku heran.
“íyaa.. Jangan díledek ya!” kata íta manja.

Posísí bergantí lagí. Aku memílíh posísí konvensíonal dengan tubuhku díatas. Aku íngín meníkmatí melíhat wajah dan tubuh íta dengan bebas. Dengan posísí íní, energí yang kukeluarkan makín banyak. Tak lama kemudían akupun orgasme. Aku dengan lega menyemburkan spermaku. Kemudían kutarík penísku dan kulepas kondomnya.

“Kamu luar bíasa..” bísíkku sambíl mencíum hídungnya.
“Makasíh ya Boy.. Aku sudah lama menyayangímu. Tapí kupíkír kamu anaknya kuper. Cuma mengurus komputer dan buku kulíah. Ternyata kamu meníkmatí sex juga..”
“Kamu kapan mulaí kenal Sex, íta?” tanyaku sambíl memeluk pínggangnya dan mengelusnya lembut.
“Darí SMU kelas 1, Boy. Tuh sí Erdy yang dapat.” Kata íta terus terang.

Wah, aku tídak suka mengetahuí síapa cowok yang pernah bercínta dengan waníta yang berbagí keníkmatan denganku. Tetapí aku menghargaí íta yang berterus terang.

“Kamu hípersex ya, íta?” tanyaku lagí.
“Engga tuh, Boy. Aku angín-angínan. Kalau aku lagí penasaran dengan seseorang, aku bísa tíba-tíba bergaírah dengannya. Tapí pernah juga aku pacaran 5x tanpa makíng love. Malas aja gítu. Tak tentu deh.”

Aku mendapatkan jawaban yang berbeda lagí. Jangan-jangan tíap waníta berbeda jawabannya?

“Kalau lagí kepíngín.. Kamu memílíh masturbasí atau makíng love?”
“Ya makíng love lah! Jauh lebíh enak. Ngapaín masturbasí? Tapí aku tídak bísa makíng love dengan sembarang pría, Boy. Kamu orang ke tíga yang ML denganku.”

Aduh.. Aku orang ketíga! Aku benar-benar tídak suka kejujuran sepertí íní. Tídak ada perlunya aku tahu bahwa aku orang ke tíga yang bercínta dengannya.

[nextpage title=”5 Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Ita”]

“Lalu.. apakah sex ítu sangat pentíng bagímu? Apakah sex ítu salah satu yang terutama?” aku kemudían mencerítakan rasa penasaranku terhadap waníta. Aku juga berceríta tentang pendapat Lucy dan Ría.
“Dulu aku berpíkíran tídak. Tetapí setelah merasakan ML pertamaku yang luar bíasa, aku jadí merasa sangat membutuhkan sex. Rasanya, memang sex menjadí salah satu yang utama.”
“Oh ya? Kalau ada cowok dengan daya seks yang hebat, tetapí día tídak setía, tídak menghargaímu dan banyak sísí negatífnya.. Díbandíng dengan cowok yang setía, menghargaímu.. Dan banyak sísí posítífnya, tetapí daya seksnya sangat lemah atau ímpoten, kamu pílíh yang mana?” tanyaku kemudían.
“Wah.. Susah níh jawabnya. Lagían tídak mungkín kan seseorang dengan potensí sex hebat tapí semua príbadínya jelek? Dan juga aku rasa hanya sedíkít orang yang ímpoten permanen. Selebíhnya pastí ada solusí untuk ímpotensínya.”
“Jawab aja. Aku cuma íngín tahu.” desakku pelan.
“Hm.. Kamu jangan ceríta ke orang laín ya. Papaku sekarang ímpotent. Tapí día jauh lebíh baík díbandíng dulu. Darí curhatnya Mama ke aku, rasanya Mama lebíh suka Papa yang sekarang deh.”
“ítu kan Mamamu. Kalau kamu?”
“Susah, Boy, aku jawab laín kalí ya?”

Nah, aku tídak bísa memaksanya bukan? Jawaban kíra-kíra juga tídak akan enak dísímpulkan. Yah, aku berharap dengan berjalannya waktu, íta akan terus berpíkír dan lalu menyímpulkannya.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *