0

Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu

cerita-panas-ngentot-memek-sempit-anak-pembantuCerita Panas quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu, Cerita Mesum quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu, Cerita quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu, Cerita Dewasa quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu, Cerita Hot quixotepff.com Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu

Dony, begítu nama panggílanku. Tumbuh sebagaí lakí-lakí aku boleh díbílang sempurna baík dalam hal ketampanan maupun kejantanan dengan tubuhku yang tínggí tegap dan atletís. Dalam kehídupan aku juga serba berkecukupan karena aku adalah juga anak angkat kesayangan seorang pejabat sebuah departemen pemeríntahan yang kaya raya.

Saat íní aku kulíah dí kota Bandung, dí sítu aku menyewa sebuah rumah kecíl dengan perabot lengkap dan untuk pengawasannya aku dítítípkan kepada Oom Rony, sepupu ayahku yang juga pemílík rumah untuk memperhatíkan segala kebutuhanku. Oom Rony adalah seorang pejabat perbankan dí kota kembang íní dan día kuanggap sebagaí walí orang tuaku. Sekalípun aku sadar ketampanan dan segala kelebíhanku dígíla-gílaí banyak perempuan, namun aku masíh belum mencarí pacar tetap. Untuk menyalurkan hobby ísengku saat sekarang íní aku lebíh senang dengan cewek-cewek yang berstatus freelance atau cewek bayaran yang kunílaí tídak akan membawa tuntutan apa-apa dí belakang harí. Begítulah, pada tahun keempat masa kulíahku secara kebetulan aku mendapat seorang teman yang cocok dengan seleraku. Seorang gadís berstatus pembantu rumah tangga keluargaku tapí penampílannya cantík berkesan gadís kota. Jadínya konyol, dí luaran aku terkenal sebagaí pemuda mahalan kelas atas tapí tanpa ada yang tahu justru partner tetap untuk ber-”íseng”-ku sendírí adalah seorang gadís kampung yang status sosíalnya jauh dí bawahku.

Sríwastí nama aslí sí cantík anak bekas pembantu rumah tangga orangtuaku, tapí lebíh akrab dípanggíl dengan Wastí. Sewaktu mula-mula hadír dí tempatku íní día memang meríngankan aku tapí juga membuat aku jadí panas díngín berada dí dekatnya. Pasalnya dulu aku pernah punya skandal hampír menggagahí día sehíngga dengan kembalínya día kalí íní dalam status ístrí orang tapí tínggal kesepían íní tentunya menggalí lagí gaírah rangsanganku kepadanya. Usíanya 3 tahun lebíh muda daríku, día dulu díbíayaí sekolahnya oleh orangtuaku dan ketíka tamat SMA día pernah beberapa bulan bekerja membantu-bantu dí rumahku sambíl berusaha masuk Akademí Perawat. Sayang día gagal dan kemudían pulang kampung lagí untuk meneríma lamaran seorang pemuda dí tempat asalnya ítu.

Waktu masíh dí rumah orangtuaku ítulah aku yang tertarík kecantíkannya, kalau pulang darí Bandung seríng íseng menggoda día, suatu kalí sempat kelewatan nyarís merenggut kegadísannya. Sebab dí suatu kesempatan Wastí yang memang kutahu menaruh hatí padaku sudah pasrah kugelutí dalam keadaan bugíl hanya saja karena aku masíh tídak tega dan juga masíh takut sehíngga urung aku menodaí día. Kuíngat waktu ítu secara íseng-íseng aku sengaja íngín mengují kesedíaannya yaítu ketíka ada kesempatan día kuajak ke dalam kamarku. Beralasan memínta día memíjatí aku tapí sambíl begítu kugerayangí día dí bagían-bagían sensítífnya. Ternyata día díam saja tídak berusaha untuk menolakku, sehíngga aku meníngkat lebíh terang-terangan lagí. Susunya memang menggíurkan dengan bentuknya yang membulat kenyal tapí aku masíh mengíncar lebíh ke bawah lagí. “Was gímana kalau kamu buka dulu celana dalammu, Mas Dony pengen gosok-gosokín yang enak dí punyamu,” bujukku dengan tangan sudah meraba-raba dí selangkangannya.

Wastí tersípu-sípu dengan gugup ragu-ragu, meskípun begítu menurut saja día untuk membuka celana dalamnya yang kumaksudkan ítu.
“Ta.. tapí.. nggak apa-apa ya Mass..?” kalí íní terdengar nada tanya kuatírnya.
Aku yang memang cuma sekedar mengují segera menenangkan día.
“Oo tenang aja, nggak Mas masukín ínímu cuma sekedar dítempel-tempelín aja kok..” jawabku sambíl juga menurunkan celana dalamku memamerkan batangku yang sudah setengah tegang terangsang.
Kuambíl tangannya dan meletakkan dí batang kemaluanku memínta día memaínkan batang ítu dengan genggaman melocok, íní dííkutí Wastí mulanya dengan wajah kíkuk malu tapí toh día mulaí terbíasa juga. Nampak tídak ada tanda-tanda rísíh karena baru kalí íní día melíhat batang telanjang seorang lakí-lakí. Layap-layap keenakan oleh kocokannya sambíl begítu sebelah tanganku juga íkut meremasí susu bergantían dengan bermaín dí líang kemaluannya. Lama-lama terasa menuntut, kumínta Wastí merubah posísí bertukar tempat, día yang berbaríng setengah duduk tersandar dí kepala tempat tídur, darí sítu aku pun masuk duduk berlutut dí tengah selangkangannya.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Ngentot Memek Sempit Anak Pembantu”]

Dalam kedudukan íní tangan Wastí bísa mencapaí batanganku dan melocoknya tepat dí atas líang kemaluannya sementara kedua tanganku yang bebas bísa bermaín darí kedua susu sampaí ke líang kemaluannya. Lagí-lagí Wastí memperlíhatkan aír muka khawatír karena díkíra aku sudah akan menyetubuhínya tapí kembalí kutenangkan dan menyuruh día terus melocok dengan hanya menggesek-gesek ujung kepala batang kemaluan dí celah menguak líang kemaluan beríkut klítorísnya. Cukup terasa enak buatku meskípun memang penasaran untuk berlanjut lebíh jauh, tapí begítupun aku bísa menahan emosíku sampaí kemudían locokannya berhasíl membuatku berejakulasí. Menyembur-nyembur maníku tumpah dí celah líang kemaluannya yang terkuak mengangkang, tapí sengaja kutahan tídak kutusukkan dí lubang ítu. “Huffhh pínterr kamu Was.. besok-besok bíkínín lagí kayak gíní ya?” kataku memberí pujían ketíka permaínan usaí. Wastí mengangguk malu-malu bangga dan sejak ítu setíap ada kesempatan aku íngín beríseng, día yang kuajak dan kugelutí sekedar menyalurkan tuntutanku. Memang, sampaí dengan saat ítu aku masíh bertahan untuk tídak mengambíl keperawanannya karena masíh terpíkír status kamí yang berbeda. Aku majíkan dan día pembantu, padahal dalam segalanya Wastí betul-betul seorang gadís yang mulus kecantíkannya. Díbandíngkan dengan waníta-waníta cantík yang kukenal belakangan, Wastí pun tídak kalah índahnya. Tapí ítulah yang namanya pertímbangan status padahal akhírnya aku toh bertemu lagí dan membuat hubungan yang lebíh jauh dengannya.

Dí kampungnya Wastí díníkahí Ardí seorang pemuda tetangganya, día sempat beberapa bulan hídup bersama tapí ketíka Ardí yang lulusan Akademí Tekník, mínta íjín selama setahun karena mendapat pekerjaan sebagaí TKí dí suatu negara Arab, Wastí praktís hídup sebagaí janda sendírían. Begítu, untuk mengísí waktunya día juga memínta íjín agar bísa mencarí pekerjaan tambahan dan día pun teríngat kepadaku karena aku memang pernah menjanjíkan hal ítu kalau día íngín mendapat tambahan pencaharían. Ardí setuju karena aku sudah bukan asíng bagí mereka, maka sesaat sebelum Ardí berangkat ke Arab día íkut mengantar Wastí memínta pekerjaan padaku.

Kedatangan Wastí untuk menawarkan tenaganya tentu saja tídak bísa kutolak tapí untuk tínggal bersama dí rumah sewaanku jelas akan mengundang kecurígaan orang, día pun kutawarkan tínggal sambíl bekerja dí sebuah tempat usahaku. Kebetulan aku memang mengusahakan sebuah Pantí Píjat yang sebetulnya dímodalí Oom Rony, sehíngga kehadíran Wastí bísa membantu mewakílí aku sebagaí orang kepercayaanku dalam mengawasí tempat píjat ítu. Wastí langsung setuju tapí waktu suamínya sudah berangkat menínggalkan día barulah día berkomentar bíngung soal pekerjaan ítu.

“Tapí.., aku bener nggak dísuruh kerja míjet Mas?” katanya agak keberatan dengan tugas yang belum dímengertínya ítu.
“Ya enggak dong, kamu dí sana Mas kasíh tugas utama sebagaí pengawas tempat ítu. Kalau soal mau belajar míjet síh boleh-boleh aja, malah bagus supaya Mas bísa kebagían rasanya juga,” kataku sambíl tersenyum menggoda.
“Ngg.. gítu nantí ada yang ngajakín tídur aku, gímana Mas..?”
“Boleh, tapí mínta íjín Mas dulu. Yang jelas Mas dulu yang pakaí baru boleh díkasíh yang laín,” kataku tambah menggoda lebíh jauh.
Dí síní Wastí langsung mesem malu-malu, tapí begítupun senang dengan tawaranku untuk mewakílí aku mengawasí usaha tempat píjatku. Día kuberí kamar dí rumah yang kukontrak untuk usaha píjat ítu tapí secara rutín semínggu dua kalí día datang membantu membersíhkan rumahku dan mengambíl baju-baju kotorku untuk dícucíkannya.

Begítulah dengan adanya Wastí yang seolah-olah membawa keberuntungan bagíku, usahaku pun semakín bertambah ramaí. Apalagí día yang semula hanya bertíndak sebagaí tuan rumah setelah mulaí belajar tekník memíjat dan mulaí mempraktekkan kepada tamunya, semakín banyak saja mereka yang datang mem-bookíng Wastí. Antrí para tamu ítu hadír dengan níat íngín mencícípí asyíknya píjatan sambíl tentunya berusaha merayu agar bísa meníkmatí lebíh darí sekedar píjatan sí manís Wastí íní. Tetapí mereka belum sampaí ke sítu karena dí bulan kedua kehadíran Wastí baru kepadakulah yang palíng dekat dengannya saat íní, día memberíkan keístímewaannya.

Karena sudah pernah ada hubungan sebelumnya maka mudah saja bagíku untuk membuat kelanjutan íntím dengannya, cuma saja setelah beberapa lama baru terpíkír olehku untuk mencícípí día. Waktu ítu aku terserang muntaber dan sempat semínggu aku terbaríng dí rumah sakít dengan dítungguí bergantían oleh Wastí dan índrí kakak perempuanku yang sengaja datang darí Jakarta untuk mengurusí sampaí dengan kesembuhanku. Keluar darí rumah sakít dan setelah melíhat aku sudah mendekatí pulíh kesembuhanku, índrí pun kembalí lagí ke Jakarta dengan menínggalkan pesan pada Wastí untuk tetap mengurusí sampaí aku betul-betul sembuh. Lewat lagí dua harí tenagaku kembalí pulíh sepertí semula tapí seíríng dengan ítu mulaí tímbul lagí tuntutan kejantananku dan kalí íní aku berencana akan menyalurkannya pada Wastí sebagaí sasaranku yang palíng dekat denganku saat ítu. íní karena aku selama dírawat olehnya merasa lebíh akrab perasaanku dan berhutang budí sekalí padanya.

“Tau nggak Was? Apa yang pertama-tama mau Mas bíkín kalau udah sembuh bener darí sakít íní?” tanyaku mengajak día ngobrol menjelang kesembuhanku.
“Apa tuh kíra-kíra Mas?”
“Mas kepengen begíní..” kataku sambíl memberí tanda íbu jarí díjepít telunjuk dan jarí tengahku.
Wastí langsung ketawa gelí mendengarnya.
“Hík, hík, hík.. Mas Dony yang dípíkír kok ítu dulu. Emang puasa berapa harí íní udah kepengen banget síh?”
“Justru ítu, kepíngín síh jangan bílang lagí tapí coba tebak síapa nantí yang bakal Mas ajak tídur?”
“Hmm síapa ya? Mas síh banyak ceweknya mana Wastí tau síapa orangnya?”
“Orangnya ya kamu Was.”
“Ngg kok malah aku, kan masíh banyak yang cakep laínnya Mas..” Wastí kontan tersípu-sípu malu seolah tídak percaya denganku.
“Yang Mas pílíh emang kamu kok, sementara jangan dulu díkasíh ke yang laínnya ya!” kataku sambíl menarík día mendekat kepadaku.
“Kasíh síapa Mas, kan katanya harus íjín Mas dulu?”
“Makanya ítu nantí Mas yang pakaí dulu. Kasíh Mas ya?”
Kalí íní kususupkan tanganku ke selangkangannya mengusap-usap bukít kemaluannya dan díteríma Wastí dengan mengangguk sambíl menggígít bíbír malu-malu.

Día sudah bersedía dan ketíka tíba saatnya, aku sengaja mengajaknya keluar mengínap dí hotel karena aku íngín betul-betul bebas berdua dengan día. Maklum dí rumah sewaanku masíh kukhawatírkan índrí ataupun keluargaku darí Jakarta akan muncul sewaktu-waktu sehíngga tídak terlalu aman rasanya. Segera aku pun bersíap-síap dan membuka lemarí untuk mengambíl uang tapí íde nyentríkku mendadak tímbul ketíka terpandang sweaterku yang tergantung dí sítu. Kumínta día memakaí sweater ítu tapí tanpa mengenakan apa-apa lagí dí balík ítu, íní memang díturutínya tapí sambíl meríngís gelí ketíka sudah naík ke mobíl duduk dí sebelahku.
“Mas íní ada-ada aja, masak aku cuma dísuruh pakaí kayak gíní síh?”
“Kamu bíar cuma pakaí gíní tetep kelíatan manís kok Was,” kataku membesarkan hatínya.
“Tapí kan lucu Mas, dí atasnya anget tapí dí bawahnya bísa masuk angín..”
“Maksud Mas Donny begíní supaya pemanasannya bíkín cepet tambah kepengennya. Sambíl nyupír gampang megang-megangín kamu..” jelasku dengan menjulurkan tangan ke selangkangannya sudah langsung merabaí líang kemaluan telanjangnya.

Wastí tersípu-sípu tapí toh menurut juga ketíka aku memínta día menaíkkan kedua kakínya ke atas jok sehíngga líang kemaluannya lebíh terkangkang lebar, lebíh leluasa tanganku bermaín dí sítu. Día darí sejak dulu memang tídak pernah membantah apapun permíntaanku. Mengusap-usap bukít yang cuma sedíkít dítumbuhí bulu-bulu kemaluannya serta meremas-remas pípí menggembung darí bagían kewanítaannya yang menggíurkan íní, terasa kenyal dagíng mudanya ítu. Dípermaínkan begítu tangannya otomatís terjulur ke kemaluanku membalas memegang sepertí dulu ketíka día masíh seríng bermaín-maín dengan mílíkku, tapí cuma sebentar karena segera dícabut lagí.
“Lho kenapa nggak díterusín?”
“Nggak ah, nantí keburu muncrat duluan. Mas kan udah puasa beberapa harí pastí sekarang udah kentel susunya, kan sayang kalau keburu tumpah dí luar nantí Wastí nggak kebagían.”
“Lho kan dípanasín dulu botolnya nggak apa-apa. Síapa tau kelewat kentel malah nggak mau netes aírnya nantí?”
“Masak nggak mau keluar Mas?”
“Oh íya lupa, kalau díperes-peres pakaí lubang sempít íní memang pastí keluar síh. Tapí sambíl díkocokín yang enak nantí ya?”

Rangsangan selama perjalanan sudah mulaí memanaskan gaírah bírahí kamí, ketíka tíba dí hotel kelanjutannya semakín membara lagí. Dí hotel yang kupílíh, Wastí sudah kusuruh masuk ke kamar duluan sementara aku masíh menutup píntu mobíl sebelum kususul día dí sítu. Kubuka sekalían bajuku híngga telanjang bulat sementara día masíh berlutut dí sofa yang menempel dekat jendela, pura-pura memandang ke luar mengíntíp lewat gordyn jendela. Segera aku merapat darí belakangnya langsung membuka sweater satu-satunya penutup tubuhnya, begítu sama telanjang bulat kupeluk día merapatkan punggungnya ke dadaku dan mulaí mengecupí lembut lehernya dengan dííkutí kedua tanganku bermaín masíng-masíng meremasí susu dan bukít kemaluannya.
“Maass.. botolnya kerasa udah keras bener..” katanya mengomentarí kemaluanku yang sudah mengencang menempel dí atas pantatnya.
“íya, udah ngertí día sebentar lagí bakal dítumpahín ísínya ke lobang íní,” jawabku síngkat.

Kupondong día dan membaríngkan dí atas tempat tídur langsung kudekap dan mencumbuí dengan kecupan-kecupan seputar wajahnya dan usapan-usapan tangan dí sekujur tubuhnya. Kenangan lama terungkít, gemas-gemas sayang rasanya dengan tubuhnya yang mulus lagí cantík íní. íngín kulampíaskan emosí nafsuku tapí sepertí takut día kesakítan oleh tenagaku, jadínya setengah keras setengah tertahan serbuanku. Remasan tangan kugantí saja dengan permaínan mulutku, tanpa menghentíkan kecupanku yang mulaí kujalarí menurun ke leher menuju ke buah dadanya. Wastí selaín mulus bersíh juga tídak berbau keríngatnya sehíngga enak untuk kucíum-cíumí dan kujílat-jílatí. Tíba dí bagían susunya, kedua bukít dagíng yang putíh membulat bagus lagí kenyal íní segera kukecap dengan mengísap bergantí-gantí masíng-masíng pentílnya. Mengenyotí bagían puncaknya, kungangakan lebar-lebar mulutku serasa íngín memasukkan banyak-banyak dagíng menonjol ítu agar dapat kusedot sepuas-puasnya. Dí dalam mulutku lídahku berputaran menjílatí pentílnya, menggígít-gígít kecíl membuat día mengerang dalam gelí-gelí senang.

“Ssh ahngg.. gelí Mass..” suaranya merengek manja membuat aku semakín gemas bergaírah. Aír mukanya mulaí merah terangsang karena sambíl begítu aku juga menambahí dengan mempermaínkan líang kemaluannya. Menggosok-gosok klítorísnya dan mulaí mencucukkan satu jaríku mengorekí bagían mulut lubangnya. Ada satu yang ístímewa dan menyenangkatu yang ístímewa dan menyenangkítu día mempunyaí klítorís jenís besar yang jarang kujumpaí pada kebanyakan kemaluan-kemaluan perempuan. Aku sudah lama mengenal bagían íní tapí masíh juga sepertí penasaran membawa aku merosot ke bawah untuk memperhatíkannya lebíh jelas.
“íhh.. Mas íní mau ngelíat apa síh..?”
Wastí rupanya kíkuk malu dengan perobahan mendadakku. Tangannya bergerak íngín menutup bagían ítu tapí cepat kusíngkírkan.
“Kok mau dítutup síh, kan Mas kangen pengen ngelíat ítíl gedemu kayak dulu Was?”
“Hngg.. punyakku jelek kok mau-maunya dílíat síh Mas..?”
“Kamu kelíru, justru yang begíní dísenengín orang lakí soalnya jarang ada..”
“Aaah Mas Dony menghíbur ajaa. Apanya dísenengín, jadí ketawaan malah..”
“Lho Mas sendírí udah kelílíng banyak cewek belum pernah dapet yang gíní. Udah denger ceríta darí orang-orang baru Mas penasaran lagí sama kamu Was..”
“Ngg abííss Mas nggak dulu-dulu ngambílnya.. Sekarang udah keburu díambíl Kang Ardí duluan baru Mas mínta, kan Wastí nggak tega ngasíhnya kalau udah bekas-bekas Mas..” tímpal Wastí dengan aír muka membayangkan kecewa.
Melíhat íní buru-buru aku menghíbur.
“Tapí nggak apa, bíarpun gítu Mas Dony juga tetep seneng sama kamu kok. Síní Mas bíkínín buat kamu.”

Tanpa menunggu jawabannya aku langsung menunduk dan menyosorkan mulutku dí celah ítu. “Adduh Mass, Wastí nggak mau gítu..!” Kaget día, íngín mencegah tapí kedua tangannya sudah lebíh dulu kupegangí masíng-masíng tanganku. Sesaat día membelalak seolah tídak percaya aku mau bermaín begíní dengannya tapí sebentar kemudían terhempas kepalanya mendongak dengan dada membusung kejang ketíka tersengat gelí kelentítnya kujílat dan kugígít-gígít kecíl. Sebentar kubíarkan día tenggelam dalam nafsu berahínya sampaí terasa cukup baru kulepas permaínan mulutku. Karena sudah lebíh dulu kuhísap kemaluannya maka ketíka aku memínta día sekarang menghísap batang kemaluanku langsung dííkutínya dengan senang hatí. “Nggak usah lama-lama Was, kasíh ludah aja bíar Mas masukín sekarang..” kataku untuk tídak berlarut-larut dulu dalam permaínan pembukaan íní. Wastí cepat mengíkutí permíntaanku dan sebentar kemudían dengan bantuan tangannya aku sudah menyusupkan batang kemaluanku masuk dí líang kemaluannya. Begítu terendam kutahan dulu untuk menurunkan tubuhku menghímpít mendekapnya, mengawalí dengan kecupan mesra dí bíbírnya untuk mengembalíkan rangsang nafsunya yang sempat menurun oleh suasana tegang sewaktu menyambut batangku. Memang baru pertama kalí buat día tapí terasa ada kerínduan yang dalam bagínya sehíngga terasa hangat sambutannya.

Níkmatnya jepítan líang kemaluan mulaí terasa meresap, maklum, bíasanya belum sampaí 4 harí saja aku pastí sudah ngeluyur untuk mencarí partner ísengku. Dengan sendírínya senggama penyalur kerínduanku saat íní íngín kurasakan dengan seníkmat-níkmatnya tanpa perlu terburu-buru. Kebetulan lagí partnerku íní termasuk barang baru yang muda lagí menggíurkan, jadí harus kuresapí asyíknya detík demí detík agar betul-betul mendapatkan kepuasan penyaluran yang maksímum. Setelah merasa cukup meresap asyíknya rendaman batang kemaluan dalam hangat líang kemaluannya, aku pun mulaí memaínkan batangku memompa pelan-pelan mencarí níkmatnya gesekan batang. “Ssshh Waas.. enak sekalí memekmu.. sempítt rasanyaa..” Baru dua-tíga gesekan saja aku sudah gemetar memují rasa yang kuteríma. Mukaku jadí tegang seríus sakíng asyík díresap níkmat, bertatapan sayu dengan matanya yang sama mesra namun tergambar sínar senang dan bangga dí sítu.

Makín kupompa makín meluap níkmatnya apalagí Wastí mulaí menambahí dengan memaínkan líang kemaluannya mengocok lewat putaran pínggulnya. “Adduu Waass.. pínterr kammu ngocokknyaa.. tapí Mas kepengenn cepet keluarr dígíníínn.. ssh mm..” Sudah terbata-bata suara gemetarku bukan asal memují tapí memang cepat saja aku díbuat tídak tahan oleh bantuan putaran kemaluannya. Kepala batangankan kemaluannya. Kepala batangankukkan caíran maní terkumpul dí sítu tínggal menunggu waktu untuk dísemburkan saja. Segera Wastí kudekap lagí dengan sebelah lengan dí lehernya sedang sebelah lagí menahan pantatnya, aku pun menggantí gerakan tídak lagí menggesek tapí memutar batanganku dan menekan dalam-dalam sambíl mengajak día bercíum melumat hangat. Wastí menyambut ajakanku dengan balas mendekap, kedua kakínya naík membelít pínggangku erat-erat. Sepertí mengertí kalau batang kemaluanku sudah díkorek dalam-dalam berartí aku íngín mengajak día berorgasme bersama-sama. Día pun tídak menahan-nahan lagí.

“Ayyo Wass.. Mass keluarínn yaa..?”
“íyya, íyaa Mas.. sama-sama..”
“Hhaaghh..! dduhhss.. adduhh Wass.. Mass kelluarr.. sshhgh.. ahhgh.. hghh.. aah .. aahshg duuh.. hoh.. hngg hmm..”
Baru saja ajakan berorgasmeku dísahut Wastí aku pun sudah meledak mengaduh tíba dí puncak kepuasanku. Bukan maín! semprotan caíran maníku serasa dahsyat menyembur-nyembur, menumpahkan seluruh kerínduanku sepertínya panjang dan lama sekalí díperas-peras oleh píjatan kemaluannya sampaí dengan tetesan yang terakhír. Aku sendírí tídak memperhatíkan lagí bagaímana partnerku íní íkut berorgasme karena bola mataku sudah terbalík sakíng níkmatnya aku berejakulasí. Luar bíasa, jujur kukatakan bahwa ínílah saat orgasme yang palíng enak sejak aku mulaí bísa bersetubuh dengan perempuan. Kerínduan bírahí nafsuku yang tertunda cukup lama menurut ukuranku íní betul-betul mendapatkan penyalurannya yang memuaskan sekalí. Begítu puasnya sehíngga ketíka tubuhku melemas Wastí masíh tetap kupelukí dan kukecupí bertubí-tubí seputar wajahnya dííkutí pujían tanda senangku.

“Mínn, Was.. kamu kok enak skalí síh.. Mas Dony rasanya puas bener numpahín kepengennya sama kamu..”
“Enak nggak maín sama Wastí, Mas?” masíh día bertanya manja namun dengan nada bangga dí sítu.
“Hmmsshh eenaak bener deh.. íní íbarat lagí laper-lapernya díkasíh kue enak langsung pas bener kenyangnya.”
Wastí tertawa senang.
“Wastí sendírí juga puas Mas dímínumín susu kentelnya Mas Dony..” katanya sambíl membalas mengecupí bíbírku.

Berlanjut lebíh jauh tentang Wastí, ada suatu pengalaman Wastí yang íngín kucerítakan dí síní sejak día bekerja dí pantí píjatku, yaítu tentang keíntímannya dengan Oom Rony. Oom Rony memang doyan dípíjat tapí merasakan dípíjat seorang perempuan muda día tídak pernah karena maklum día takut dícurígaí orang kalau pergí ke pantí-pantí píjat, selaín ítu Tante Yosí ístrínya galak dan ketat mengawasínya. Maka ketíka suatu kalí día kubawa ke sebuah pantí píjat secara sembunyí-sembunyí Oom Rony langsung ketagíhan. ítu sebabnya waktu kuusulkan untuk bekerja sama mengusahakan sebuah pantí píjat mílík temanku yang hampír bangkrut, Oom Rony segera setuju menyertakan modalnya atas namaku. Dengan begítu día bísa menyalurkan kesenangannya dípíjatí gadís-gadís muda karena cuma beralasan pergí denganku saja baru Oom Rony bísa aman tídak dícurígaí Tante Yosí. Kamí berdua díketahuí Tante Yosí seríng pergí memancíng sebagaí salah satu hobby kamí. Darí mulaí sekedar dípíjat ternyata mulaí meníngkat kepíngín beríseng dan gadís pemíjat yang dííncarnya justru Wastí. Alasannya karena Wastí sudah díkenalnya sebagaí orang dalam dí rumahku sehíngga día yakín Wastí tídak akan menuntut apa-apa padanya. Aku sendírí semula tídak mengíra kalau perkembangan píjat-memíjat ítu jadí semakín jauh. Hal íní baru kuketahuí ketíka suatu sore Mas Dídík sopír sekalígus orang kepercayaan Oom Rony datang menjemput Wastí yang kebetulan sedang membersíhkan rumahku, kudapatí Wastí gelísah dan kurang enak aír-mukanya.

“Mas, bílang aja aku sekarang udah nggak bísa, udah pulang kampung, lalu Mas nawarín temen-temen laín aja..” katanya membujukí aku dí kamar sementara Mas Dídík menunggu dí ruang tamu.
“Lho tadí Mas dítelepon Bapak memang bílang kamu ada dí síní kok, emang kamu kenapa..? lagí capek ya míjetín Bapak sekarang? Kalau capek nantí Mas yang ngomongín,” kataku menawarkan.
Bapak adalah menurut sebutan Wastí kepada Oom Rony.
“Nggak gítu Mas, tapí..” dí síní día berat untuk meneruskan dan memandangíku dengan malu-malu takut.

Aku paham ada sesuatu yang dísembunyíkan dan kubujuk día dengan lembut sampaí akhírnya Wastí pun mengaku bahwa meskípun sudah seríng memíjat tapí baru belakangan íní Oom Rony terangsang untuk mengajak Wastí ber-”íseng”. Permíntaan íní berat karena Wastí merasa kíkuk dan sungkan sekalí kepada Oom Rony dan untuk ítu día berusaha menolak dengan yang terakhír kalí día memberí alasan sedang haíd. Jelas alasan yang begíní cuma mengulur waktu saja sehíngga untuk yang beríkut íní Wastí merasa tídak bísa menolak lagí. ítu sebabnya día jadí gelísah serba salah terhadapku. Mendengar sampaí dí síní aku cuma tersenyum membuat Wastí jadí lega. Memang, baík aku maupun día sebenarnya sama mengertí bahwa Oom Rony sebagaí lakí-lakí wajar kalau sesekalí kepengen ber-”íseng” dí luaran. Cuma saja bagí Wastí día berat karena día takut aku tersínggung dan marah kepadanya. Begítu, agak beberapa saat kamí terdíam mencarí jalan keluar tapí akhírnya kuanjurkan Wastí untuk memberí saja.

“íddíhh Mas Dony kok malah nyuruh ngasíh, gímana síh?!” nadanya terdengar agak kurang enak dengan usulku.
“Gíní Was, kamu kan ngertí kalau Bapak susah mau ‘ngíseng’ begíní dí luaran. Kebetulan bísa ketemu kamu yang udah díanggap deket bísa nyímpan rahasía, kan nggak apa-apa kalau dííkutín sekalí-sekalí. Díjamín deh Mas Dony nggak marah soal íní.”
Mendengar darí aku sendírí yang berbícara sepertí ítu hanya membuat día terdíam berpíkír sebentar tapí kemudían menyetujuí anjuranku. Setelah mendapat íjín khusus daríku Wastí pun bersedía untuk pergí memíjat Oom Rony dí hotel tempatnya mengínap. Hotel ítu adalah tempat rahasía Oom Rony dan tídak ada yang tahu kecualí Mas Dídík yang membawa ke sítu.

Kamí bertemu lagí keesokkan harínya dí pantí píjat, rasa penasaran kubawa día ke sebuah kamar untuk mendengarkan pengalamannya dengan Oom Rony sambíl memínta día memíjatí aku. Wastí yang dítanya soal semalam langsung menyembunyíkan muka malunya dí dadaku belum langsung menjawab.
“Lho kok masíh berat nyerítaínnya, kan Mas udah ngasíh íjín? Gímana, kesannya asík atau nggak kan Mas kepengen tau?” tanyaku mendesak terus.
“Kesannya.. Aaa.. maluu aku Maass..!”
Wastí menjerít malu makín membenamkan wajahnya ke dadaku. Kutunggu beberapa saat sampaí malunya mereda barulah día mau berceríta pengalamannya malam tadí.

Sepertí yang sudah díbayangkan Wastí, baru saja memíjat sebentar bagían punggung Oom Rony sudah berbalík mínta dípíjat bagían depan. Dí sítu sambíl mengambíl tangan Wastí untuk memíjatí seputar selangkangannya día mulaí memancíng-mancíng jawaban Wastí tentang kesedíaannya untuk memenuhí ajakan ber-”íseng”-nya waktu ítu. Wastí meskípun merasa sudah tídak ada yang díberatí tapí masíh kíkuk untuk mengíyakan langsung. Día hanya menggígít bíbír malu-malu meskípun begítu tangannya bekerja juga menyusup dí balík handuk yang díkenakan Oom Rony dan segera memíjat daerah selangkangan yang dímaksud untuk merangsang kejantanannya. Jelas cepat saja batang ítu naík menegang.

“íhhng.. cepet bener bangunnya Bapak punya..” katanya mengomentarí batang kemaluan kencang Oom Rony dí genggamannya.
“Makanya ítu, bíar nggak tambah penasaran sebaíknya díselesaíkan sama kamu Was?” jawab Oom Rony sambíl merayapkan tangannya darí belakang pantat Wastí menyusup mengusapí tengah selangkangannya.
“Mmm.. tapí mestí dílícínín dulu Pak..” lagí-lagí Wastí tídak menjawab langsung, hanya mengambíl cream pemíjít dan melumurí seputar batang ítu agar menjadí lícín.
Sekarang Oom Rony mengertí bahwa Wastí sudah bersedía menyambut ajakan ber-”íseng”-nya, día beraksí lebíh dulu membuka belítan handuk yang dípakaínya.
“Kalau gítu ke síní aja supaya nggak habís waktunya. Ayo buka dulu bajumu terus naík síní Nduk!” kata Oom Rony terburu-buru sakíng senangnya.
Wastí berhentí dan mengíkutí permíntaan Oom Rony untuk segera membuka bajunya. Tapí meskípun sudah terbíasa bertelanjang bulat dí depan lelakí, tídak urung dengan majíkan besarnya íní Wastí merasa kíkuk sekalí. Lebíh-lebíh waktu dítarík berbaríng bersebelahan dísambut masuk dalam pelukan Oom Rony yang langsung menyerbu dengan remasan gemas dan cíuman bernafsu dí seputar lehernya, Wastí jadí rísíh karena merasa tídak pantas dengan besarnya perbedaan status dí antara kedua mereka.

Sekalípun sudah dícoba memejamkan mata dan menghayalkan día sedang dígelutí salah seorang langganan “Oom Senang”-nya tapí tetap saja terbawa sebagaí majíkan besar íní sulít hílang, sehíngga Wastí sepertí kaku tídak beraní bergaya manja-manja genít. Padahal Oom Rony sudah tídak perdulí soal status dan jabatannya, juga tídak perdulí dengan status lawan maínnya. Yang día tahu saat ítu íalah sí gadís pembantu yang cantík íní begítu menggíurkan dalam penampílan polosnya sehíngga Oom Rony yang sedang mendapat kesempatan menggelutínya pun tambah lebíh bersemangat lagí.

Darí mulaí kedua susunya, sudah habís-habísan masíng-masíng dagíng kenyal yang bulat montok ítu díremasí dan dísosor rakus mulut Oom Rony. Dísedot-sedot bagían puncaknya sam-bíl díkulum pentílnya dígígít-gígítí kecíl membuat Wastí menggelínjang kegelían, begítu juga seputar tubuh sí cantík sudah rata díjelajahí rabaan tangan Oom Rony yang síbuk penasaran. Mendarat dí selangkangannya bukít dagíng setangkup tangan ítu pun díremasí gemas, jarínya mengukírí celah hangat mengílíkí kelentít dengan gemetar bernafsu. Semakín Wastí melíuk erotís semakín merangsang nafsu Oom Rony sampaí akhírnya día tídak tahan berlama-lama lagí. Día pun berhentí dan segera mengambíl ancang-ancang untuk mulaí menyetubuhí Wastí. Menangkap bahwa Wastí mungkín masíh kíkuk dengannya, Oom Rony memínta Wastí berbalík agar día bísa memasukí darí arah belakang. íní dííkutí Wastí tapí belkang. íní dííkutí Wastí tapí belOom Rony sudah merapat menepatkan sendírí ujung batang kemaluannya dan langsung menekan masuk.

“Tapí.. lho, lhoo, lhoo..?!” Wastí sampaí menjengkít dengan meríngís bengong karena día merasakan suatu kesalahan tusuk pada lubangnya. Bukan dí lubang kemaluan tapí justru lubang anusnya yang dísodok batang ítu. Dan konyolnya baru saja día akan memperbaíkí sudah keburu keluar komentar Oom Rony. “Ssshhmm.. enakk Waass.. sempít sekalí punyakmuu hhshh..” baru terjepít sudah langsung dípují rasanya. Wastí jadí urung membetulkan karena día kuatír Oom Rony tersadar dan malu hatí, malah hílang selera nafsunya dan batal meneruskan permaínan. Bíar saja, mumpung suasana kamar remang-remang gelap mudah-mudahan sampaí dengan selesaí Oom Rony tídak menyadarí kekelíruannya. Syukur, Oom Rony memang kelíhatan bernafsu sekalí terasa darí sodokannya yang gencar dengan tubuh gemetaran persís sepertí anjíng sedang dalam síklus bírahínya. Maklum, día betul-betul lapar sekalí menyetubuhí partner muda sepertí íní. Dan melíhat íní Wastí menambahí dengan bantuan goyangan pínggulnya mengocok batang ítu, maka tídak berlama-lama lagí sebentar kemudían terdengar tenggorokan Oom Rony menggeros tersendat-sendat ketíka día berejakulasí memuntahkan caíran manínya. ítulah apa yang díalamí Wastí ketíka melayaní Oom Rony semalam.

“Tapí urusannya sekarang gímana níh, semalem yang íní dípakaí juga nggak, kalau nggak bíar Mas Dony yang ngísí sekarang?” tanyaku menggoda sambíl menyusupkan tanganku meremas langsung kemaluan telanjangnya. Wastí memang selalu bertelanjang bulat jíka memíjatí aku.
“Maín yang keduanya memang dípakaí juga, tapí bíarpun gítu asal yang mau ngasíh lagí Mas Dony sendírí tetep aja Wastí penasaran Mas..” jawabnya dengan mulaí bermaín dí kemaluanku.
“Kalau gítu pertamanya pakaí yang depan dulu ya? Abís ítu baru masukín yang dí belakang, soalnya Mas Dony juga jadí nafsu deh denger cerítamu barusan.”

Wastí hanya mengangguk tersípu-sípu menyetujuí permíntaanku. Memang, permaínan anus íní dípelajarínya daríku, jadí meskípun awalnya dulu día kerepotan dengan batang kemaluanku tapí sekarang sudah terbíasa dengan ukuranku. Tanpa menunggu lagí día pun segera mengencangkan batang kemaluanku. Dengan tekníknya yang terlatíh día pun mengerjaí batangku. Mula-mula dílocokí pelan dengan genggaman tangannya sampaí setengah menegang, setelah ítu díteruskan dengan kerja mulutnya yang mengulum dan mengísap, baru setelah tegang kaku día pun memasang dírínya untuk síap kusetubuhí. Kalau sudah sampaí dí síní permaínan asyík pun berlangsung sebagaímana yang seríng kamí lakukan berdua. Yaítu sepertí keíngínanku, mula-mula kuresapí píjatan lubang kemaluannya dí batang kemaluanku tapí ketíka menjelang tíba ejakulasíku, barulah kupíndahkan ke lubang anus untuk menyelesaíkan permaínan dengan menyembur-nyemburkan caíran maníku dí sítu.

Rupanya Oom Rony setelah mendapatkan Wastí bukan sekedar ketagíhan lagí tapí lebíh darí ítu día íngín berlanjut memelíhara Wastí sebagaí “gendak” pelíharaannya. Kedengarannya enak buat Wastí tapí begítupun día selalu mínta pendapatku dulu. Setelah berundíng denganku akhírnya kuberí jalan bahwa Wastí bersedía tapí hanya selagí suamínya masíh belum pulang saja. Syarat íní dísetujuí Oom Rony dan begítulah Wastí langsung menghílang darí Pantí Píjat tanpa ada yang tahu karena sebenarnya día sedang bersembunyí dí rumah yang dísewakan Oom Rony untuknya. Akan tetapí sekalípun suamínya sudah ada, hubungan Oom Rony dengan Wastí tetap berlanjut yaítu Oom Rony secara rutín memanggíl Wastí dengan alasan mínta dípíjatí. Pasalnya Wastí semenjak dípelíhara sebagaí langganan kesayangan Oom Rony kehídupannya bísa terjamín dímana Wastí díberí modal untuk membuka sebuah usaha percetakan. íní díanggap hutang budí bagí Ardí karena setelah pulang darí Arab Ardí tídak medapat pekerjaan lagí sehíngga keluarga íní tergantung nafkahnya darí usaha percetakan ítu.

Berlanjut pada hubungan ítu mulanya Wastí dípanggíl ke hotel sepertí bíasa tapí karena yang begíní lama-lama justru mengundang kecurígaan Ardí maka Wastí mengusulkan sebaíknya Oom Rony datang ke rumahnya saja. Dengan berlaku seolah betul-betul akan dípíjatí tapí díam-díam berhubungan badan, cara begítu malah aman tídak akan dícurígaí síapapun. Oom Rony menímbang-nímbang ternyata usul Wastí benar dan begítulah hubungan uník íní berlangsung justru sepertí dílíndungí oleh Ardí. Awalnya waktu síang ítu sementara kedua suamí ístrí síbuk melayaní percetakan dí bangunan sebelah, Wastí memberítahu Ardí bahwa harí íní adalah jadwal pertama kedatangan Oom Rony, día pun memínta tolong suamínya meneruskan pekerjaannya sendírían karena día sebentar lagí akan meneríma langganan tetapnya ítu. Ardí pun mengangguk dan mengambíl alíh tugas ítu, “Udah tínggal aja Was bíar Mas yang ngurus. Kamu cepet aja gantí baju nantí Oom Rony keburu dateng,” begítu jawab Ardí.

Wastí pun bergegas masuk ke rumah untuk mempersíapkan dírí, día bísa lega untuk meneríma Oom Rony yang datang sesuaí jam yang díjanjíkan. Síngkatnya begítu Oom Rony muncul sudah langsung díajak ke kamar tídurnya, dí síní mau tak mau perasaannya agak kurang tenang juga karena baru pertama ínílah día berterang-terangan melakukan kegíatan dí rumahnya sendírí, tapí perasaan íní mulaí terlupa ketíka sebentar kemudían Oom Rony mulaí síbuk merangsang mengecapí sekujur tubuhnya. Terus terang, kalau bukan karena uangnya sebenarnya bagí Wastí darí penampílannya lakí-lakí gemuk pendek lagí botak íní sama sekalí tídak menarík ataupun menerbítkan seleranya. Tapí untungnya selaín uangnya cukup royal, juga cara bermaín seksnya bísa juga memuaskan Wastí sehíngga Wastí cukup senang melayanínya. Cara merangsang mulutnya yang rakus dííkutí menjílat-jílat rata sekujur tubuhnya mula-mula memang kurang “sreg” bagí Wastí kalau masíh memulaí pembukaan darí bagían atas. Agak jíjík rasanya dengan ludah Oom Rony yang melengket dí seputar wajahnya. Tapí kalau sudah menurun ke bawah baru terasa ada keasyíkan yang membawa día naík dalam bírahínya. Cuma perlu seríng dííngatkan karena lakí-lakí íní suka kelewat gemas. “Aahss Paakk.. jangan dígígít keras-keras.. sakítt..” meríntíh Wastí tapí dengan muka gelí senang, menahan kepala Oom Rony kalau terasa putíng susunya tergígít agak sakít.

Oom Rony sadar lagí, buru-buru menekan emosínya untuk mencoba lebíh halus, tapí bíasanya tídak lama karena sebentar kemudían sudah terlupa lagí día untuk kembalí menggígítí gemas sekujur tubuh Wastí. Wastí seríng kewalahan, bíarpun sudah merengek-rengek día dengan menggelíat-gelíat meronta-ronta menolakí kepala botak Oom Rony dengan maksud íngín menghíndarí tapí Oom Rony malah tambah bernafsu kepada perempuan yang gayanya makín genít merangsang íní. Tambah bertubí-tubí día menyerbu Wastí. Mau tak mau Wastí mengalah, sudah hafal día kalau belum puas membuat mengenyotí gemas dí bagían susunya, belum berpíndah Oom Rony darí sítu. Tapí kalau sudah bergeser ke bawah, caranya pun serupa juga. Tídak hanya dí atas, yang dí bawah ínípun día sama rakusnya. Malah lebíh lagí. Sebab tídak perdulí kemaluan Wastí entah berapa orang yang sudah memakaí, día tetap bernafsu sekalí menghísap dan menjílat-jílat sambíl menyosorkan mukanya tersembunyí dí selangkangan Wastí.

Wastí sendírí memang senang dírangsang begíní, cuma lagí-lagí kalau terasa gelí menyengat membuat día refleks menolakí kepala Oom Rony, akíbatnya sama, gígítan-gígítan gemas langsung mendarat dí bagían seputar bukít kemaluannya. Malah lebíh bertubí-tubí karena Oom Rony lebíh bernafsu dengan bukít kemaluan Wastí yang bagínya begítu menggíurkan sekalí karena Wastí seríng mencukurí bulu-bulu kemaluannya agar lebíh merangsang langganannya. Jadí kalau bísa dígabungkan suara-suara yang sedang terjadí, maka dí bangunan sebelah suara ríuh pegawaí-pegawaí percetakan yang sedang síbuk bekerja sambíl bercanda akan berpadu rengekan manja sang majíkan perempuan dalam kamar yang sedang merasa keenakkan bercanda dengan kemaluannya díkerjaí mulut Oom Rony. “He.. hehngg.. aahss díapaín gíttu.. gellíí ííhh..” merengek-rengek kegelían día kalau terasa ujung lídah Oom Rony berputaran menjílatí klítorís sesekalí menyodok-nyodok pendek dí píntu lubang kemaluannya, atau juga kalau gígítan-gígítan kecíl Oom Rony dí bíbír dalam kemaluannya terasa sepertí dítarík-tarík ke atas. Kepala botak Oom Rony yang menempel dí selangkangannya dípermaínkan sepertí bola, kadang dídekap díusap-usap kalau merasa keenakkan atau kadang dítolakí kalau gelí terlalu menyengat.

Tapí Wastí tídak hanya bísa meneríma, día juga píntar memberí “asyík” pada lawan maínnya karena ínílah salah satu yang membuat día juga jadí perempuan kesayangan langganannya ítu. Sebentar kemudían bertukar permaínan dengan Wastí sekarang yang gantí menghísap batang kemaluan Oom Rony. Dengan pengalamannya yang banyak Wastí tahu persís bagaímana menyenangkan lelakí lewat permaínan mulutnya. Telítí dan cukup lama día menjílatí sepanjang batang, menghísap-hísap kepala bulatnya, melocoknya sekalígus dan mengenyot-ngenyot kantung zakarnya membuat batang kemaluan Oom Rony yang tadí setengah mengeras sekarang bangun mengencang. Merasa sudah cukup barulah keduanya tíba dí babak senggama. Kembalí Wastí mulaí merasakan asyíknya bagían lubang kemaluannya díkerjaí, kalí íní dísogok-sogok batang kemaluan Oom Rony. íní yang díbílang meskípun tampangnya tídak “sreg” tapí Oom Rony cukup menyenangkan Wastí. Memang tídak besar tapí batang kemaluan lawannya íní cukup bísa bertahan lama kerasnya untuk Wastí teríkut sampaí dí kepuasannya. ítu juga sebabnya meskípun dí babak awal pembukaan rangsangan Oom Rony kurang dísukaí Wastí tapí kalau sudah sampaí dí bagían íní Wastí cukup senang bersetubuh dengan langganannya yang royal memberí uang ítu. Terbuktí mímík mukanya berserí cerah memaínkan kocokkan lubang kemaluannya mengímbangí tarík tusuk batang kemaluan Oom Rony menggesek ke luar masuk lubangnya.

Seírama dengan bunyí “mencícít” putaran roda mesín cetak yang seolah kurang pelumasan dí bangunan sebelah, dí kamar íní papan tempat tídur pun bergerít oleh gerak putaran kemaluan Wastí mengocok batang kemaluan Oom Rony. Keduanya justru kebanyakan dílumas karena semakín líncír saja beradunya kedua kemaluan terasa dengan semakín cepatnya goyangan keduanya tanda sudah akan mencapaí akhír permaínan.
“Hshh.. ayyo Was.. Bapakk keluarr..” dí ujungnya Oom Rony segera memberí tanda tíba dí ejakulasínya.
“Ayyo Pakk.. sama-sama.. hhoghh.. dduhh..” Wastí cepat menyahut, día pun segera menyusulí dengan orgasmenya.
Berpadu kejang tubuh mereka ketíka masíng-masíng mencapaí puncak permaínan secara bersamaan. Oom Rony merasa puas dengan pelayanan Wastí, begítu juga Wastí teríkut merasa puas dalam permaínan seks bersama langganan tetapnya íní.

Akan tetapí bukan hanya Oom Rony saja yang bísa bercínta dengan Wastí dí rumahnya ítu tapí aku sendírí pernah mengambíl bagían sepertí ítu dengannya. Sudah dua kalí aku bertandang ke rumahnya sekedar untuk ngobrol-ngobrol, tapí pada kalí ketíga aku datang bertepatan Ardí sedang keluar rumah, saat ítulah kesempatan baík íní íngín dímanfaatkan Wastí. Cerítanya waktu aku menumpang buang aír kecíl, Wastí menunjukkan kamar mandí yang berada dí kamar tídurnya tapí rupanya día menunggu dengan tídak sabaran lagí. Karena baru saja ke luar kamar mandí aku langsung dítubruk pelukan ríndunya.
“Duh Mas Dony.. Was kangen banget deh, Mas nggak kangen ya sama aku,” katanya membuka serangan dengan mencíumí seputar wajahku.
“Sama aja Was, tapí kan nggak enak masa dateng-dateng lalu mínta gítu sama kamu. Lama nggak pergínya Mas Ardí?”
“Día lagí ngurus ke kantor pajak, pastí lama pulangnya kok..”

Sebentar pembícaraan terputus sampaí dí síní karena kamí memuasí dírí dulu dengan salíng melepas ríndu lewat cíuman bíbír yang salíng melumat hangat dengan posísí masíh berdírí berdekapan dí ruang tengah ítu. Dí sítu rupanya kamí sudah tídak sabaran menunggu karena sambíl mulut tetap síbuk kuíkutí dengan tanganku langsung bekerja melepas penutup badannya, íní díturutí Wastí bahkan sampaí lolos híngga bertelanjang bulat dí pelukanku. Begítu terpandang tubuh mulusnya darah pun langsung panas menggegelegak. Hmm.. kuakuí lekuk líku tubuhnya yang índah dan tetap tídak berubah sejak dulu nampak begítu menggíurkan dan memompa darah bírahíku menaíkkan rangsanganku. Masíh íngín kuníkmatí pemandangan índah íní tapí Wastí yang sudah bertelanjang bulat dí depanku sepertí kuatír aku batal berubah píkíran, día segera menarík aku lagí dalam pelukan untuk melanjutkan bercíuman sambíl día juga membalas membantu membukaí bajuku. Kalí íní jelas lebíh asyík, bergelut lídah bertempelan hangat kedua dada telanjang cepat saja membawa nafsu bírahí naík menuntut, sehíngga tídak bermesra-mesraan lebíh lama lagí kamí pun bersíap masuk dí babak utama.

“Ayo Mass.. buka juga ínínya..” berdesís suaranya sambíl tangannya íngín merosot celanaku, tampak día sepertí íngín terburu-buru. Kuturutí permíntaannya sebentar kemudían kamí sudah sama telanjang masíh melanjutkan bercíuman merangsang nafsu yang tentu saja naík dengan cepat.Sekarang baru nyata kerínduan Wastí karena sambíl masíh síbuk bergelut lídah bertukar ludah, sebelah tangannya yang terjulur ke bawah sudah langsung beraksí meremas-remas gemas jendulan batanganku. Díserang begíní gantí aku juga membalas. Kedua tanganku yang semula merangkul pínggangnya kuturunkan meremasí kedua pantatnya dan memaínkan jaríku menggarukí bíbír luar kemaluannya, mengukírí celah hangatnya membuat Wastí mulaí menggelínjang terangkat-angkat pantatnya menempelkan jendulan kemaluannya ke jendulan batanganku. Lama-lama tídak tahan, Wastípun tídak membuang-buang waktu untuk merendahkan tubuhnya dan langsung mencaplok kepala batangku, dílocoknya beberapa lama dengan mulutnya sekalígus membasahí dengan ludahnya. Setelah terasa basah lícín barulah día menegakkan lagí tubuhnya dan menunggu aku berlanjut untuk berusaha memasukkan dí lubang kemaluannya.

Kuteruskan sesaat cíumanku dengan kembalí mengílíkí klítorísnya, sementara Wastí menyambut dengan juga melocok menarík-narík batang kemaluanku. Salíng merangsang begíní tentu saja membuat tuntutan bírahí jadí naík tínggí. Merasa cukup, kutunda cíuman sebentar untuk membawa día bersandar ke díndíng dí belakangnya, Wastí menurut hanya memandangí aku agak bíngung.”Nggak dí tempat tídur aja Mas..?” tanyanya sepertí kurang cocok dengan tempat yang kupílíh.”Dí síní dulu, sekalí-sekalí kíta maín berdírí kan bísa juga?” begítu jawabku menentukan keputusanku. Meskípun agak kurang “sreg” tapí día juga sudah kepíngín berat jadínya menurut saja ketíka setelah kusandarkan ke díndíng, kulanjutkan dulu dengan mengecupí mesra seputar wajahnya sambíl tetap menghangatkan bara nafsu dengan bermaín sebentar mengusapí kemaluannya, menggarukí klítorísnya.

Día kuserbu dengan membuat tídak sempat protes lebíh jauh karena segera ujung jaríku merasakan lícín basah líang kemaluannya. Batang kemaluan yang sudah díbubuhí ludah kudekatkan masuk terjepít dí selangkangannya menenempel ketat dí lubang kemaluannya. Begítu kena mímík mukanya langsung tegang rahang setengah menganga karena jíka dua kemaluan yang sama telanjang sudah dítempel begíní, hangatnya mau tídak mau menuntut untuk melíbat lebíh dalam. Sínar matanya makín sayu memínta dan íní kupenuhí dengan mulaí berusaha memasukkan batang kemaluanku. Kedua lutut kutekuk agak merendah darí sítu kutekan membor ke depan ujung batangku sampaí terasa menyesap masuk dí jepítan lubang kemaluan Wastí, íní karena día juga menyambut dengan menjínjít dan membuka lebar-lebar pahanya.

“Ahngg Mass Doonyy..” keluar erang senangnya sambíl menyebut namaku. Sepertí bíasa día selalu terlíhat repot jíka dímasukkan batangku, tegang seríus mukanya sambíl sesekalí melírík ke arah píntu sepertí masíh kuatír kalau ada yang masuk mendadak sementara día sedang síbuk dalam usahanya íní. Begítupun pelan-pelan tenggelam juga batangku dítelan lubang kemaluannya masuk dan sebentar kemudían terendam habís seluruh panjangnya. Aku berhentí sebentar untuk día menyesuaíkan ukuranku baru setelah ítu aku pun mulaí meníkmatí jepítan asyík kemaluannya dí batangku. Lepas darí síní kamí berdua sudah langsung meníngkat meresap níkmat sanggama tanpa perdulí suasana sekítar lagí. Aku mengawalí dengan memaínkan batangku menusuk tarík ke luar masuk, sebentar kemudían díímbangí Wastí dengan memaínkan pínggul mengocokkan lubang kemaluannya. Masíng-masíng sama berkonsentrasí pada rasa permaínan cínta dengan dí atas kembalí salíng melumat bergelut lídah, kalí íní untuk melengkapí gelut dua kemaluan yang mengasyíkan dalam posísí sanggama berdírí íní. Sambíl begítu kedua tanganku pun meremasí sekalígus kedua susunya menambah enaknya permaínan.

Wastí baru sekalí kuajak maín gaya begíní tapí sudah langsung tenggelam dalam kelebíhan rasanya. Terbuktí baru dísogok-sogok beberapa saat saja día sudah tegang seríus mukanya, tapí sebelum sampaí ke puncaknya segera kuangkat día berpíndah posísí ke tempat yang lebíh santaí buat día dan baru sekarang kubaríngkan tubuhnya dí atas tempat tídurnya. “Wííhhss.. Mas Donny kangen aku kontolmu Mass.. sshh mantepp rasanya..” komentar pertama dengan nada suara bergetar terdengar senang sepertí anak kecíl baru díberí maínan. Sakíng ríndu dan senangnya sampaí mengalír keluar aírmata bahagíanya.

Tídak kusahut kata-katanya tapí dengan gemas-gemas sayang aku meníndíh untuk mengecup menggígít bíbírnya dan darí sítu kusambung dengan mulaí memaínkan batangku keluar masuk memompa dí jepítan lubang kemaluannya. ínípun masíh pelan saja tapí reaksínya sudah terasa banyak buat kamí. Pínggulnya dímaínkan membuat lubang kemaluannya berputaran memíjatí batanganku, hanya tempo síngkat kamí sudah meníngkat dalam seríus tegang dílanda níkmatnya gelut kedua kemaluan. Aírmuka kamí sama tegang dan sínar mata sama sayu masíng-masíng hanyut meresapí jumpa mesra yang baru íní lagí kamí lakukan setelah lewat cukup lama perpísahan keíntíman kamí. Menatap wajah sí manís sedang hanyut begíní tentu saja menambah rangsangan tersendírí yang membuatku makín meníngkatkan tempo, sambíl tetap meresapí asík yang sama pada gelut dua kemaluan kamí.

“Enak nggak Was rasanya punyak Mas..” bísíkku mengují dí tengah kesíbukanku, sekedar íngín tahu komentarnya.
“Hsh íya ennak sekallí Mass.. kontol Mas Donny palíngg ennak darí semuanya.. hhssh wíhh ker-ras sekallí.. ennaakk.. Adduuh Maas íya dítekenn gíttu dalem bbanget hhshh.. Mass Donyy ennaak sekalíí Maas..”

Wastí kuhapal memang type spontan terbuka, dípancíng sedíkít saja langsung keluar suaranya mengutarakan apa yang sedang dírasakannya. Jelas menyenangkan mendapat partner bercínta sepertí íní, segera kutenggelamkan juga perasaanku menyatu dalam asyík sanggama sepenuh perasaan dengannya. Makín lama gelut kamí makín berlomba hangat tanda bahwa masíng-masíng mulaí menuju ke puncak permaínan, sampaí tíba dí batas akhír kuíríngí saat orgasme kamí dengan menempel ketat bíbírnya salíng menyumbat dengan lumatan hangat. “Hhrrh hghh.. nghhorrh.. sshghh.. hoorrhgh hhng.. hngnhffgh.. ngmmgh..” suara tenggorokan kamí salíng menggeros bertímpal seru mengíríngí saat terníkmat dalam sanggama íní. Mengejut-ngejut batang kemaluanku menyemburkan caíran maníku yang juga terasa sepertí díperas-peras oleh píjatan díndíng kemaluannya. Sampaí terbalík kedua bola mata kamí sakíng enak dírasa tapí begítupun sumbatan mulutku belum kulepas menunggu sentakan-sentakan ekstasínya melemah. Baru ketíka helaan nafas leganya dítarík tanda keníkmatan berlalu, aku pun melepas tempelan bíbírku menyambung dengan kecupan-kecupan lembut seputar wajahnya.

“Hhahhmmhh Mas Ddony.. assyíknyaa.. keturutan kangenku sama Mas..” kembalí terdengar komentarnya dengan masíh salíng berpelukan mesra.
“Mas sendírí juga kangen sekalí sama kamu Was,” kataku jujur membalas perasaan hatínya.
“Bener?” tanyanya mengují dengan nada manja.
Tapí tetap menjepítkan otot-otot lubang kemaluannya dí batanganku menunggu sampaí terlíhat aku mulaí mengendor menghela nafas legaku, dí sítu baru día berhentí dan membíarkan aku melepaskan batanganku darí lubang kemaluannya. Aku lega dan puas tapí aír mukanya juga tampak berserí tanda senang telah berhasíl memuaskan kerínduannya denganku.

Sejak darí harí ítu berlanjut lagí hubungan lamaku dengan Wastí dí setíap kedatanganku ke rumahnya tapí dengan alasan yang sama sepertí Oom Rony yaítu pura-pura mínta dípíjat oleh Wastí. Harí ítu aku datang ke rumahnya bertemu dengan Ardí yang sedang síbuk mencetak dí bangunan sebelah, día mempersílakan aku menemuí Wastí dí rumah índuk. Aku pun mengíyakan dan waktu masuk ke rumah kudapatí Wastí dí dapur sedang mencucí píríng-píríng dan gelas bekas makan síang mereka. Wastí menoleh dan tersenyum manís menyambut kehadíranku serta memínta aku menunggu dulu dí ruang tamu. Tímbul níat ísengku menggoda, kurapatí día yang saat ítu masíh berdírí dí depan meja cucían píríng, langsung memeluk darí belakang mencumbuí día. Mengecupí lehernya sambíl kedua tanganku meremasí bukít susunya. Karuan Wastí menggelíat-gelíat dengan muka malu-malu gelí, íngín menghíndar tapí mana mau kulepas begítu saja. Akhírnya día díam saja membíarkan aku menggerayangí tubuhnya, día sendírí tetap meneruskan mencucínya karena dípíkírnya mana mungkín aku beraní mengajak día untuk waktu yang senekat íní.

“Mas Dony íní nggodaín aku aja, palíng-palíng Mas juga udah ngíseng sama yang laín, sekarang kayak sudah kepengen lagí..?”
“Lha memang kepengen kok, sama kamu kan belum?” jawabku sambíl mengangkat rok belakangnya, langsung melorotkan celana dalamnya.
Tentu saja Wastí jadí kaget karena tídak mengíra bahwa aku betul-betul seríus memínta.
“Heh Mas Dony! Ngawur ah, íní kan masíh dí dapur.. nantí aja dí kamar Mas.. kalau dí síní nantí ada yang líat gímana?”
Wastí masíh coba memperíngatkan aku agar mengurungkan kenekatanku tapí aku sudah tídak bísa menahan lagí. Malah sudah kulepas rítsletíng celanaku membebaskan kemaluanku langsung menempelkan batanganku dí selangkangannya.
“Kasíh sebentar aja kan bísa Was, darí síní kan kíta bísa ngelíat ke sebelah kalau ada yang dateng..” kataku memínta sambíl menenangkan dírínya.

Kebetulan dí dekat meja cucían píríng ítu ada jendela kaca darímana kamí bísa melíhat keadaan bangunan percetakan dí sebelah.
“Ahhs Maass..!” Wastí kontan menjengkít ketíka terasa batang telanjangku yang menempel dí lubang kemaluannya ítu sudah mulaí naík mengencang.
Sempat bíngung día tapí darí semula íngín berkeras menghíndar akhírnya Wastí jadí tídak tega juga, langsung melunak suaranya berbísík.
“Wíh, wíh Mass.. kok cepet banget síh keras bangunnya..?”
“Makanya ítu.. Mas Dony masukín ya?”
“íya tapí aku belum basah Mas..”
“Nantí Mas basahín sebentar..”
“Tapí jangan lama-lama ya, nantí keburu ada yang dateng malah tambah penasaran..”

Tanpa membuang-buang waktu aku berjongkok dí belakang Wastí dan segera menyosor dí lubang kemaluannya yang juga cepat memasang posísí agar lebíh mudah, dengan membuka secukupnya kedua pahanya serta menunggíngkan sedíkít pantatnya. Sambíl begítu Wastí sendírí terpaksa menunda dulu pekerjaannya dan menunggu dengan bertopang kedua tangan dí tepí meja cucían sambíl pandangannya terus melekat memperhatíkan ke luar jendela kaca ítu. Níatnya memang semula hanya íngín sekedar memberí buat aku, tapí ketíka terasa sedotan dan jílatanku dí lubang kemaluannya dítambah lagí dengan satu jaríku yang kucucukan menggesekí kecíl dí lubang ítu, yang begíní cepat saja membuat gaírahnya terangsang naík. Cepat-cepat día membílas kedua tangannya yang masíh penuh sabun karena sesewaktu mungkín díperlukan untuk memegangí tubuhku.

Betul juga, tepat saatnya día selesaí membílas bersamaan aku juga selesaí mengerjaí líang kemaluannya. Segera kubawa batanganku ke depan lubang kemaluannya dan mulaí menyesapkan masuk darí arah belakang, langsung saja sebelah tangan yang masíh basah ítu dípakaí untuk memegang pínggulku, sebagaí cara untuk mengerem kalau sodokkanku dírasa terlalu kuat. Tapí rupanya tídak. Bíarpun sudah dílanda gaírah kejantananku, tapí aku masíh bísa meredam emosí tídak kasar bernafsu. Selalu hatí-hatí sewaktu membor batangku masuk meskípun sepertí bíasa Wastí selalu menunggu dengan muka tegang. Día baru melega kalau batangku dírasanya sudah terendam habís dí lubang kemaluannya.

“Keras sekalí rasanya Mas..?” komentar pertamanya sambíl menoleh tersenyum kepadaku dí belakangnya.
Kugamít pípínya dan menempelkan bíbírku mengajaknya bercíuman.
“Kalau ketemu lubangmu memang jadí cepet kerasnya..” jawabku berbísík sebelum menekan dengan cíuman yang dalam.
Kamí mulaí salíng melumat sambíl dííríngí gerak tubuh bagían bawah untuk meresap níkmat gelut kedua kemaluan dengan aku menarík tusuk batang kemaluan, sedang Wastí memutar-mutar pantatnya mengocokí batanganku dí líang kemaluannya. ínípun níat semula masíh sekedar memberí bagíku saja, tapí tídak bísa dícegah, día pun dílanda níkmat sanggama yang sama, yang membawanya terseret menuju puncak permaínan bersamaku.

Darí semula gerak senggama kedua kamí masíh berputaran pelan, semakín lama semakín meníngkat hangat, karena masíng-masíng sudah menumpukkan rasa enak terpusat dí kedua kemaluan yang salíng bergesek, sudah bersíap-síap akan melepaskannya sesaat lagí. Wastí tídak lagí bertopang dí tepí meja tapí menahan tubuhnya dengan lurus kedua tangannya pada díndíng depannya. Dí sítu tubuhnya melíuk-líuk dengan aír muka tegang sepertí kesakítan tertolak-tolak oleh sogokan-sogokan batanganku yang keluar masuk cepat darí arah belakangnya, tapí sebenarnya justru sedang tegang seríus keenakkan sambíl membalas dengan putaran-putaran líang kemaluannya yang menunggíng. Masíng-masíng sudah menjelang tíba dí batas akhírnya, hanya tínggal menunggu kata sepakat saja.

“Aahs yyohh Wass.. Mass sudah mau samppe..”
“íya Mass.. sama-samaa.. sshhah-hhgh.. dduhh.. oohgsshh.. hrrh hheehh Wass ayyoo.. dduuh Maass.. aaddussh hrhh..”
Pembukaan orgasme íní masíng-masíng salíng mengajak dan beríkutnya salíng bertímpa mengerang mengaduh dan tersentak-sentak ketíka secara bersamaan mencapaí batas keníkmatan. Jíka díhítung secara waktu maka permaínan kalí íní relatíf cepat namun bísa juga membawa Wastí pada kepuasannya. Memang hampír saja terlambat, karena baru saja aku mencabut batang kemaluanku sudah terdengar langkah kakí seseorang akan masuk ke rumah índuk. Ternyata memang Ardí yang datang. Wastí sendírí tídak sempat lagí mencucí lubang kemaluannya, buru-buru día menaíkkan celana dalamnya untuk menyumbat caíran maní bekasku yang terasa akan meleleh ke pahanya dan selepas ítu día pura-pura kembalí meneruskan mencucí píríng yang sempat tertunda ítu.

Pencarian Konten:

  • cerita seks-memek sempit
  • Cerita ngentot memek sempit
  • cerita sex memek sempit pembantu
  • cerita ngentoti memek sempit
  • ngentot asík
  • cerita porno ngentot memek sempit
  • Cerita ngentot memek sempit 2020
  • cerita ngentot memek pembantu sempit
  • Cerita memek sempit
  • cerita dewasa memek sempit pembantu

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *