Cerita Panas Ngentot Istri Pelaut Kesepian

31376 views

cerita-panas-ngentot-istri-pelaut-kesepiancerita-panas-ngentot-istri-pelaut-kesepianCerita Panas quixotepff.com Ngentot Istri Pelaut Kesepian, Cerita Mesum quixotepff.com Ngentot Istri Pelaut Kesepian, Cerita quixotepff.com Ngentot Istri Pelaut Kesepian, Cerita Dewasa quixotepff.com Ngentot Istri Pelaut Kesepian Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Ngentot Istri Pelaut Kesepian, Cerita Hot quixotepff.com Ngentot Istri Pelaut Kesepian

Suatu sore ketíka aku sedang dí Delta plaza buat belí beberapa kebutuhan seharí-haríku dan kebutuhan mandí. Saat ítu aku memasukí plaza ítu dengan santaínya karena aku memang tídak terburu-buru, dan aku memasukí salah satu swalayan dísítu dan memílíh-mílíh barang kebutuhanku, dan setelah selesaí aku pergí ke kasír dan antrí dísítu.. Dan emang lumayan panjang antríannya karena malam mínggu. Karena agak bosan antrí maka aku tengok kanan kírí dan depan belakang kayak orang kampung. Ketíka kuperhatíín dí depanku ternyata seorang íbu-íbu yang membawa banyak belanjaan dí keranjang belanjanya, dan nampaknya día agak keberatan. Ketíka kuperhatíín lebíh lanjut ternyata día lumayan menarík walaupun badannya agak over weíght. Darí wajahnya kuperkírakan sekítar umur 35 tahun, tínggínya sekítar 158 dan beratnya sekítar 65 kg. Kuperhatíín payudaranya sekítar 34C wah? Gede banget? Sampaí terbayang píkíran kotor dí otakku yang emang ngeres. Posísí día yang berdírí agak menyampíng jadí aku bísa puas memandangínya darí sampíng dan ketíka día menengokku (mungkín merasa dí perhatíín) dan matanya bentrok dengan mataku dan día tersenyum padaku híngga aku agak malu karena kepergok memandangínya sebegítu detaíl. Pada saat gílíran waníta dí depanku día mengangkat barang-barang belanjaannya dan salah satu barang belanjaannya jatuh secara otomatís aku menangkapnya dan ternyata día juga berusaha menangkap barang tersebut sehíngga walaupun barang ítu terpegang olehku ternyata terpegang juga oleh tangannya sehíngga kamí seolah-olah bergandengan tangan. “Maaf Mbak,” kataku agak malu karena menyentuh tangannya yang halus dan hangat ítu. “Enggak apa-apa kok Dík, teríma kasíh telah membantu menangkap belanjaan saya yang jatuh” jawabnya sambíl tersenyum. Kemudían día melanjutkan aktífítasnya dengan kasír, setelah selesaí semua día keluar dan menoleh kepadaku sambíl menganggukan kepalanya kepadaku dan bíbírnya tersenuym manís. Dan akupun menganggukkan kepala sambíl tersenyum. Setelah selesaí belanja kemudían aku jalan agak santaí menuju píntu keluar, ternyata dí loby waníta ítu masíh berada dí loby tersebut dan dísampíngnya banyak belanjaannya, kemudían aku lewat dí depannya dengan cueknya dan pura-pura nggak mengenalínya. “Ech, Dík” kata waníta ítu sambíl mengejarku. “íya Mbak, ada apa.. Ech.. íní Mbak yang tadí yaa” kataku. “íya Dík, adík mau Bantu Mbak nggak Dík” tanya waníta ítu. “Kalau saya bísa membantu Mbak dengan senang hatí saya Bantu Mbak. Och ya, nama saya Dony..” kataku sambíl mengulurkan tanyaku.

[nextpage title="2 Cerita Panas Ngentot Istri Pelaut Kesepian"]

“Saya ída,” kata waníta ítu sambíl mengulurkan tangannya. “Apakah yang bísa saya Bantu Mbak” tanyaku. “ítu, barang-barang Mbak kan banyak jadí bíngung bawanya ke mobíl Mbak, jadí kalau bísa mínta tolong ama Dík Dony buat bantuín Mbak angkat barang-barang Mbak ke mobíl. ítupun kalau Dík Dony enggak keberatan” kata waníta ítu sambíl tersenyum tetapí tatapannya penuh permohonan. “Oh, gítu, kalau cuma gítu síh gampang soalnya barang-barang saya cuma díkít jadí enggak masalah kalau cuma Bantu Mbak” jawabku sambíl mendekatí barang belanjaan Mbak ída. “Teríma kasíh sebelumnya lho Dík Dony, Mbak telah merepotkan” kata Mbak ída agak kurang enak. “Enggak apa-apa kok Mbak bíasa. O.. Ya.. Mobíl Mbak dí sebelah mana” tanyaku. “Dísana ítu” kata Mbak ída sambíl menunjuk mobíl Suzukí baleno warna hítam metalík. Kemudían kamí jalan bareng menuju ke mobíl tersebut dan aku mengakat barang-barang belanjaan mabk ída, lumayan berat síh, tapí demí Mbak yang menarík íní aku mau. Setelah meletakkan seluruh barang belanjaan Mbak ída kemudían aku pamít pergí. “Teríma kasíh lho Dík Dony, telah bantuín Mbak. O.. Ya. Dík Dony rumahnya dímana” tanya Mbak ída. “Rumah saya dí jl. M” jawabku pendek sambíl memandang tubuh Mbak ída yang sexy ítu. “Kalau gítu kíta barengan aja pulangnya, soalnya Mbak rumah dí perumahan G jadí kan dekat” ajak Mbak ída. “Enggak usah Mbak ntar ngrepotín Mbak ajak” tolakku dengan halus. “Gak ngrepotín kok, Mbak malah senang kalau Dík Dony mau bareng ama Mbak soalnya jadí ada yang díajak ngobrol waktu nyetír” katanya sambíl memíntaku masuk ke mobíl. Kemudían aku masuk dan setelah díjalan kamí mengobrol banyak, ternyata Mbak ída sudah punya suamí dan seorang anak lakí-lakí berumur 4 tahun. Día ceríta bahwa suamínya seorang pelayar jadí pulangnya 6 bulan sekalí bahkan terkadang setahun sekalí dan día tínggal dírumah dengan anak dan pembantunya. “Mampír ke rumah Mbak dulu ya Dík Dony, nantí bíar Mbak anterín Dík Dony kalau sudah bawa barang-barang kerumah” kata Mbak ída dan aku hanya mengangguk. Ketíka memasukí gerbang rumahnya dan kulíhat sebuah rumah yang sangat mewah. Dan akupun membawa barang-barang Mbak ída ke dalam rumahnya, kemudían aku dípersílahkan duduk dí ruang tamu. “Dík Dony mau mínum apa” tanya Mbak ída. “Enggak usah Mbak, lagían bentar lagí kan saya pulang” jawabku. “Mínum dulu deh sambíl kíta ngobrol, Mbak sudah lama nggak ada teman ngobrol. Mau susu díngín” tanya Mbak ída. “Boleh” jawabku síngkat. “Sambíl nunggu mínuman Dík Dony nonton aja dulu” katanya Mbak ída sambíl mengambíl remote TV dan menyerahkannya padaku dan kemudían día pergí kebelakang untuk mengambíl mínum buatku. Ketíka kuhídupkan TV ternyata otomatís ke dvd dan fílmnya ternyata fílm semí porno. Cuek aja aku nonton, enggak kusadarí ternyata Mbak ída lama mengambíl mínuman dan akupun asyík nonton fílm semí porno tersebut. “Suka nonton gítuan ya Dík,” tanya Mbak ída mendadak sudah berada díbelakangku. Aku tersentak kaget dan malu, lalu kumatíín TV-nya. Kulíhat Mbak ída sudah gantí pakaíannya, sekarang mabk ída memakaí celana pendek dan you can see. Sehíngga nampak pahanya yang putíh mulus dan ternyata día tídak memakaí bra sehíngga nampak putíngnya membayang dí balík you can see nya tersebut. “Ech, enggak usah dí matíín, Dík Dony kan sudah besar ngapaín malu nonton gítuan. Mbak juga suka kok nonton fílm gítuan jadí baíknya kíta ngobrol sambíl nonton bareng” kata Mbak ída. Lalu kuhídupkan lagí TV tersebut dan kamí mengobrol sambíl nonton fílm tersebut, ketíka kuperhatíín ternyata nafas Mbak ída nampak nggak teratur, nampaknya

[nextpage title="3 Cerita Panas Ngentot Istri Pelaut Kesepian"]

Mbak ída sudah menahan hornynya. Dan Mbak ída merapat ketubuhku sambíl tangannya meremas tanganku. Kemudían día berusaha mencíumku dan aku berusaha menghíndar. “Jangan Mbak” kataku. “Kenapa Dík, apa Mbak sudah terlalu tua sehíngga nggak menarík lagí buat Dík Dony” kata Mbak ída. “Bukan gítu Mbak, Mbak síh cantík dan sexy, lelakí mana seh yang enggak tertarík ama Mbak. Tapí kan Mbak sudah punya suamí dan nantí kalau dí líhat ama pembantu Mbak kan enggak enak,” jawabku. “Ah.. Suamí Mbak sudah 8 bulan nggak pulang sehíngga Mbak kesepían, Dík Dony mau kan nolong Mbak buat ílangín kesepían Mbak. Sedangkan pembantu Mbak sedang dílantaí atas maín-maín ama anak Mbak” kata Mbak ída. Tanpa menjawab kubalas cíuman Mbak ída dengan lembut dan tanganku mulaí bermaín díbalík baju Mbak ída sehíngga tanganku bísa meremas-remas lembut payudara Mbak ída yang besar dan sexy tersebut. Nafas Mbak ída semakín nggak beraturan dan mulutnya mulaí mendesís-desís ketíka lídahku sudah bermaín dí bagían leher dan telínga Mbak ída. “Kíta ke kamar Mbak yuk” kata Mbak ída. Kemudían kamí berjalan menuju kamar Mbak ída. Sesampaí dí kamar Mbak ída, Mbak ída langsung menerkamku dan mencíumíku, dan akupun nggak kalah sígapnya. Kucíumí seluhur leher Mbak ída dan telínganya dan tak lupa lídahku bermaín dí leher dan telínganya sedangkan tanganku meremas, mengelus payudara Mbak ída dan semakín kebawah. Kemudían kubuka baju Mbak ída, wah.. ternyata tubuhnya sangat sexy dengan sepasang payudara yang besar berukuran 34 C dan masíh kencang dan nggak nampak kalau Mbak ída pernah melahírkan seorang anak. Payudaranya yang mengacung ke atas dengan sepasang putíng yang berwarna merah kehítaman. Kemudían kucíumín payudara Mbak ída, kuísap putíngnya dan kugígít-gígít kecíl sehíngga Mbak ída mengluh dan mendesís menahan níkmatnya keníkmatan yang kuberíkan. Kemudían setelah puas dengan payuadaranya kemudían kubuka celana pendek Mbak ída, dan nampaklah sebuah lebah mungíl yang índah dan dítumbuhí dengan bulu-bulu yang hítam dan halus. Kucíum lembah tersebut sampaí Mbak ída tersentak kaget, aku nggak pedulí, kemudían kujílatí klítorísnya yang berwarna hítam kemerah-merahan. Mbak ída menjerít-jerít menahan keníkmatan dan tak lama kemudían aír maní Mbak ída membanjír keuluar darí dalam líang vagínanya. Mbak ída terkulaí lemas. “Apa yang kamu lakukan sayang. Suamí Mbak nggak pernah memperlakukan Mbak sepertí íní. Dík Dony emang luar bíasa” kata Mbak ída. Kemudían aku melanjutkan lagí kegítatan lídahku dí sekítar leher dan telínga sedangkan kedua tanganku berada dí kedua payudara Mbak ída yang sangat sexy ítu. Mbak ída mulaí menggelíat-gelíatkan tubuhnya karena menahan keníkmatan yang tídak tertahankan olehnya. Tangan Mbak ída merengut bajuku híngga lepas dan kemudían membuka celana panjangku sehíngga aku hanya memakaí celana dalam saja. Mr P ku yang sudah tegang nongol darí celana dalamku karena emang Mr P-ku kalau sedang tegang selalu nongol darí balík celana dalam karena celana dalamku nggak muat buat menampung besar dan panjangnya Mr P-ku.

[nextpage title="4 Cerita Panas Ngentot Istri Pelaut Kesepian"]

Mbak ída terbelalak melíhat Mr P-ku yang nongol darí balík celana dalamku dan kemudían día membuka celana dalamku sehíngga rudal andalanku ngacung dí depan mata Mbak ída yang memandangnya dengan bengong. “Wah.. kok besar banget Dík Dony, punya suamí Mbak aja enggak sebesar íní dan jauh lebíh kceíl” kata Mbak ída sambíl mengelus Mr. P ku. Kemudían lídahku sudah bermaín dí payudara Mbak ída dan Mbak ída sudah menjerít-jerít keenakan dan tangannya mengocok-kocok rudalku. Kemudían aku mulaí alíhkan perhatíanku ke Vagína Mbak ída dan kujílatí vagína Mbak ída sehíngga Mbak ída sepertí kejang-kejang meneríma serangan lídahku pada vagínanya. Kumasukkan lídahku ke líang vagína Mbak ída yang sudah banjír kembalí ítu. “Sudah donk sayang, jangan síksa Mbak. Cepat masukan punyamu sayang” kata Mbak ída memohoín karena sudah nggak tahan menahan rangsangan yang kuberíkan. Tanpa períntah dua kalí kemudían kuarahkan rudahku ke líang vagína Mbak ída, ternyata nggak bísa masuk, lalu ku gesek-gesekan kepala rudalku buat penetrasí supaya rudalku bísa masuk ke líang kemaluan Mbak ída. Setelah kurasakan cukup penetrasínya kemudían kumasukan rudalku ke líang senggamanya. Kepala rudalku sudah masuk ke líang vagínanya ketíka kucoba buat masukkan semuanya ternta nggak bísa masuk karena líang vagína Mbak ída sangat sempít buat rudalku yang berukuran 17 cm dan berdíameter 4 cm. Lalu kukeluar masukan perlahan-lahan ke[ala rudalku dan kemudían kutekan agak paksa rudalku supaya masuk ke dalam líang vagína Mbak ída. Kulíhat wajah Mbak ída meríngís aku jadí nggak tega maka kuhentíkan gerakan rudalku dan mulutku mulaí beraksí lagí dí seputar dada Mbak ída sehíngga Mbak ída mendesah-desah keras. Lalu kucoba memasukan rudalku dan ternyata bísa masuk ¾ bagían dan kemudían kugerakan keluar masuk dan ítu ternyata mebuat Mbak ída kelímpungan dan mulutnya menjerít-jerít níkamat dan kepalanya dí geleng-gelengkan kekírí dan ke kanan sedangkan tangannya mencengkeram pínggíran kasur. Lalu ketekan rudalku lebíh keras híngga amblas ke líang vagína Mbak ída dan sampaí menyentuh díndíng rahím Mbak ída. Kemudían ku gerakan keluar masuk dí líang vagína Mbak ída, Mbak ída berteríak-teaík keras ketíka ku gerak-grwakkan rudalku dengan cepat dan tak lama kemudían kurasakan ada jepítan yang keras darí líang vagína Mbak ída dan tubuh Mbak ída mengejang dan terasalah semburan hangat pada kepala rudalku darí líang vagína Mbak ída. Mbak ída terkulaí lemas setelah meníkmatí orgasmenya tersebut. Tanpa kucabut rudalku darí líang vagína Mbak ída kemudían ku pelutk tubuh Mbak ída yang montok dan kucíum keníngnya. “Hebat kamu Dík, aku baru sekalí íní meníkmatí keníkmatan yang luar bíasa” kata Mbak ída sambíl memandangku dengan kagum, karena aku belom keluar keríngat sedíkítpun. Setelah kurasakan Mbak ída sudah agak pulíh nafasnya kemudían ke genjot lagí rudalku dídalam vagína Mbak ída. Dan ítu berlalu sampaí ronde yang ke delapan dengan berbagaí gaya yang kamí lakukan. “Kok belum keluar juga sayang, Mbak sudah lemas níh, tolong donk Mbak sudah enggak kuat neh” kata Mbak ída memíntaku buat mengakhírí permaínanku. Tanpa menjawab ku genjot lagí rudalku ke líang vagína Mbak ída, Mbak ída hanya bísa menjerít-jerít keenakan saja sambíl menggeleng-gelengkan kepala karena sdudah lemas tubuhnya sehíngga gerakkannya terbatas.

[nextpage title="5 Cerita Panas Ngentot Istri Pelaut Kesepian"]

“Mbak mau keluar lagí níh sayang” kata Mbak ída. “Barengan yuk Mbak. Dony juga sudah mau keluar níh. Keluarín dímana” tanyaku sambíl menahan nafas karena sudah menahan seluruh caíranku mengalír menuju rudalku. “Dídalam saja” kata Mbak ída sambíl menggoyang-goyangkan pantatnya Kemudían ku genjot keluar masuk rudalku dengan cepat. “Oughh.. lebíh cepat sayang. Mbak sudah mau keluar níh” kata Mbak ída sambíl tubuhnya tegang síap-síap merasakan orgasme yang ke sembílannya. Kemudían kurasakan líang vagínanya menyempít dan menjepít rudalku sehíngga tak tertahankan lagí membanjír keluar seluruh caíran darí dalam tubuhku ke dalam líang vagína Mbak ída. “Ouaghh..” jerít Mbak ída keras, sambíl kurasakan ada semprotan hangat dí kepala rudalku darí líang vagína Mbak ída sehíngga líang Mbak ída banjír dengan aír maní kamí berdua. Setelah agak lama kemudían kucabut rudalku darí líang vagína Mbak ída. Lalu kepeluk tubuh Mbak ída dan kucíum jídatnya dan kemudían aku berbaríng dísísí Mbak ída untuk mengatur nafasku yang tak beraturan. Setelah mandí bareng (satu ronde lagí dí kamar mandí) kemudían kamí berpakaín dan menuju ke ruang tamu. “Kamu panggíl aja Mbak dengan nama Mbak lagían umur kíta kan enggak beda jauh” kata Mbak ída sambíl mencíum pípíku. “íya Mbak. Aku sudah 25 tahun níh” kataku. “Kamu besok-besok masíh mau kan maín ama aku” kata Mbak ída memulaí bíar lebíh akrab. “Tentu saja sayang. Síapa síh yang enggak mau ama tubuh sexy dan wajah yang manís sepertí íní. Emang ída nggak takut ketauan” kataku. “Enggak donk. Orang dísní sepí banget lagían anakku tídur dí kamarnya sendírí jadí ada apa-apa dí kamarku kan enggak bakal ketauan” kata ída sambíl mengedípkan mata. “Oke deh. Kalau begítu aku pulang ke kostku dulu yaa” kataku sambíl berdírí. “Bentar. Kuantar kamu pulang” kata Mbak ída sambíl pergí mengambíl kucí mobílnya. Begítulah sampaí sekarang aku hampír tíap malam kerumah Mbak ída buat memuaskan nafsu Mbak ída yang lama nggak tersalurkan. Akupun sampaí-sampaí hampír nggak sempat mengunjungí pacarku.

Pencarian Konten:

  • Cersex pelaut
  • Cerita gairah sex istri pelaut yang kesepian

Tags: #cerita ngesex forum dari janda #cerita sex gara gara mL jadi ngentot kontol besar #cersek bergambar sedarah #cersex naruto dengan sakura bergambar

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs