0

Cerita Panas Malam Pertama

cerita-panas-malam-pertamaCerita Panas quixotepff.com Malam Pertama, Cerita Mesum quixotepff.com Malam Pertama, Cerita quixotepff.com Malam Pertama, Cerita Dewasa quixotepff.com Malam Pertama Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Malam Pertama, Cerita Hot quixotepff.com Malam Pertama

Pengalaman menarík íní kamí alamí sewaktu kamí berbulan madu dí Pulau Balí dan Lombok. Waktu ítu sedang low sessíon jadí keadaan tídak seramaí kalau sedang harí líbur, dí mana kamí melakukan hubungan seks dí tepí pantaí yang sepí sambíl membuat fílm dokumentasí adegan kamí tersebut, juga sewaktu kamí dí hotel kegíatan kamí sempat dííntíp oleh seorang pegawaí hotel. Saya dan Vonny senang sekalí bereksperímen dalam melakukan hubungan seks, darí segala macam gaya, alat-alat bantu seks sampaí membuat foto dan fílm hubungan seks kamí. Vonny ístríku ítu kukenal sejak masíh SMA, ía adík kelasku, híngga setelah selesaí kulíah ía akhírnya kuníkahí. Sejak SMA kamí sudah seríng melakukan hubungan seks, apalagí sewaktu kulíah, karena kamí berada dí kota Malang meskípun tídak sekampus tetapí karena tempat kostku yang bebas jadí kamí seríng melakukan hubungan seks dí tempat kost. Sebenarnya kamí juga mempunyaí ceríta yang menarík sewaktu masíh kulíah dulu, tetapí saya íngín mencerítakan pengalaman yang satu íní dahulu.

Síang harí sekítar pukul 1.00, akhírnya kamí berdua sampaí dí Pulau Balí, darí aírport kamí dí antar taksí untuk mencarí hotel dí daerah Kuta, sejenak kamí melepas lelah, setelah ítu kamí jalan-jalan dí sepanjang jalan dí Kuta, Vonny rupanya tertarík untuk membelí beberapa potong bíkíní untuk dípakaí nantí dí pantaí. Model yang ía belí sangat menggaírahkan, kaínnya típís berwarna terang híngga kalau dípakaí lalu kena aír, dípastíkan apa yang dílapísínya akan terlíhat dengan jelas, sengaja ía belí ítu untuk membuat aku terangsang, lalu ada celana yang hanya ada secungkup kaín kecíl untuk menutupí rambut kemaluannya, modelnya hanya bertalí satu bagían belakangnya híngga belahan pantatnya jelas bebas terlíhat, begítu juga penutup dadanya hanya sekedar untuk menutupí putíng buah dadanya, selaín ítu banyak juga yang laín yang ía belí, pokoknya modelnya yang merangsang.

Semalam kamí dí Balí, keesokan harínya kamí menyeberang ke Pulau Lombok yang pastínya lebíh alamí díbandíng Balí. Sesampaínya dí Lombok kamí masíh harus menyeberang ke Pulau kecíl dí sebelah Pulau lombok yaítu dí Gílí Meno. Tempatnya sangat cocok untuk berbulan madu, kamí menempatí sebuah cottage yang asrí, setelah berkemas kamí segera menuju ke pantaí untuk berenang, mula-mula Vonny masíh mengenakan kaos rangkap untuk menutupí bíkínínya, sesampaí dí pantaí yang berjarak sangat dekat dengan hotel, kamí mencarí tempat yang níkmat untuk berenang, kamí melíhat sepasang bule yang sedang asyík bercumbu ría dí pínggír pantaí yang landaí dan berpasír putíh ítu sehíngga kamí bísa melíhat kalau mereka berdua dalam keadaan telanjang bulat.
“Von, kamu beraní nggak sepertí mereka ítu”, tanyaku.
“Beraní aja, pokok ada kamu aku mau aja”, sahut Vonny.

Setelah menemukan tempat yang tepat segera kamí berdua berenang dí aír laut yang jerníh ítu. Kulíhat Vonny mengenakan bíkíní yang transparan híngga menampakkan bayang rambut kemaluannya dí pangkal pahanya, sewaktu ía masuk ke aír aku tídak dapat menahan nafsuku yang tímbul melíhat tubuh Vonny yang memakaí bíkíní transparan ítu. Payudaranya yang kencang menantang jelas terlíhat dí balík bíkínínya, ujung payudaranya yang berwarna coklat kemerahan membayang jelas terlíhat. Segera saja penísku keredírí tegak melíhat pemandangan yang índah ítu, segera kuabadíkan dengan handycamku tubuh Vonny darí segala sudut dan segala lekuk tubuhnya.
“Von, kamu lepasín aja bíkínímu ítu, kan sama aja kamu sepertí nggak make apa-apa kalau kamu pake bíkíní ítu”, sahutku.
“Enggak ah, malu aku”, jawab Vonny.
“Malu ama síapa, kan nggak ada orang yang tahu dí síní, kan sepí”, sahutku.
ía melíhat sekelílíngnya nggak ada orang kecualí sepasang bule yang sedang asyík maín kuda-kudaan.
“íya deh aku lepas ya”, jawab Vonny.

Tak kusía-síakan sewaktu ía melepas bíkínínya kurekam terus dengan handycam-ku híngga ía telanjang bulat dí tepí pantaí, kulepas sekalían celana renangku híngga penísku yang sudah berdírí tegak tadí meloncat keluar seolah merasa bebas darí kurungannya. Tampak olehku tubuh telanjang Vonny. Rambut kemaluannya tampak kontras sekalí dengan kulít tubuhnya yang putíh mulus, serta dua gumpalan buah dadanya yang tegak mengacung membuat nafsu íní menjadí berkobar. Ujung payudaranya yang berwarna coklat kemerahan ítu tampak mengencang karena basah oleh aír laut, íngín sekalí kuremas-remas dan kuhísap ujung payudaranya ítu. Kuabadíkan semua tíngkah laku Vonny yang telah telanjang bulat ítu, ía bermaín dí aír yang jerníh sambíl sekalí-kalí ía menoleh ke kírí dan kanan melíhat kalau kalau ada yang melíhat tubuhnya yang telanjang bulat ítu. ía berbaríng telentang dí pasír pantaí dengan posísí kakínya mengangkang híngga tampak belahan lubang vagínanya yang berwarna merah kehítaman ítu, kurekam terus adegan íní sambíl arah kamera kuarahkan ke bagían vagínanya yang terbuka lebar ítu. Tanganku yang satu sambíl mengurut penísku yang sudah berdírí tegak sambíl sesekalí meraba dan meremasí payudara Vonny yang sudah mengencang ítu.

Rupanya Vonny juga sudah mulaí terangsang ketíka kuraba vagínanya dan kumaínkan clítorísnya, ía lalu meraíh penísku dan mengocoknya perlahan sambíl mendesah keenakkan, “Ughh…, Nínoo…, gelíí, enakk…”, sambíl tangannya semakín kencang mengocok penísku, akhírnya kutaruh handycamnya dí suatu tempat yang tepat agar segala adegan kamí dapat dírekam dengan jelas, selíntas terpíkír olehku andaí ada seseorang yang mau membantu untuk mengambíl gambar dengan handycamku pastí akan lebíh bagus lagí hasílnya. Kulíhat ke arah pasangan bule ítu, ternyata mereka juga sedang melakukan hubungan seks dí pasír pantaí, kulíhat Vonny juga asyík menyaksíkan adegan ítu dan tangannya yang satu meremasí payudaranya sedang tangannya yang laín dengan dua jarínya tampak sudah berada dí dalam vagínanya yang tampak lícín mengkílat karena caíran nafsunya tampaknya sudah membasahí líang vagínanya.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Malam Pertama”]

Kuhampírí Vonny yang telentang dí atas pasír pantaí ítu segera ía meraíh penísku dan mengarahkannya ke mulutnya yang mungíl dan selanjutnya bagaí anak kecíl yang sedang makan íce cream, díjílatínya seluruh batang penísku darí ujung kepala sampaí ke buah penísku tak lupa díkulumnya sambíl sesekalí dí sedot dengan kuat. “Ufffffff níkmat sekalí Von…, terusín ísapnya…, ísap yang kenceng”, karena sudah bangkít nafsunya, Vonny dengan kuat menyedot ujung kepala penísku sambíl sesekalí menggunakan ujung lídahnya memaínkan lubang kencíngku, rasa yang dítímbulkan sangat níkmat sampaí ke ubun-ubun. Segera kubuat posísí yang memungkínkan aku bísa menjílatí dan menghísap vagína Vonny yang sudah terbuka ítu, ketíka kujílatí clítorísnya ía menggelínjang keníkmatan sambíl kepalaku dí jepít dengan kedua belah pahanya, ía rupanya íngín agar aku lebíh lama menjílatí vagínanya. Dengan dua jaríku, jarí tengah dan telunjuk kumasukkan ke dalam vagínanya dan mengocok dengan lembut híngga ía tampak mengerang-erang keenakkan, penísku dí genggamnya erat sambíl terus menghísap-ísap ujung penísku.

Cukup lama kamí salíng ísap dan jílat híngga aku melíhat ke arah pasangan bule ítu dan ternyata mereka sedang menyaksíkan adegan kamí. Kukatakan pada Vonny kalau kíta sedang díperhatíkan oleh pasangan bule ítu.
“Bíarín aja, bíar mereka terangsang melíhat permaínan seks kíta”.
Bukannya malu tapí Vonny malah lebíh ganas dan agresíf dalam permaínan íní. Kíní posísíku telentang dí pasír dan Vonny berada dí antara ke dua pahaku yang telentang, ía tampak begítu meníkmatí penísku yang kíní sudah basah terkena aír líurnya, tak hentí-hentínya ía mengísap dan menggígít kecíl ujung penísku sehíngga aku kelojotan merasakan gelí yang luar bíasa, kurasakan desakan yang akan keluar darí penísku, segera aja kutarík kepala Vonny agar ía melepaskan penísku darí mulutnya, dan kíní kurebahkan ía lalu kuhísap ujung payudaranya sebelah kanan sambíl ujung yang satunya kumaínkan dengan jaríku, Vonny tampak meníkmatí permaínan íní sambíl tangannya sendírí memaínkan ujung clítorísnya, kedua belah pahanya dí buka lebar dan setengah díangkat agar lebíh mudah dírínya memasukkan jarínya sendírí.

“Nínoo…, ayo masukín penísmu dí vagínaku dong…, aku udah kepengen níhh”, pínta Vonny sambíl mengarahkan penísku ke arah lubang vagínanya. Sambíl dítuntun tangannya kumasukkan ujung penísku ke lubang vagínanya. Vonny yang tampaknya memang sudah kepíngín dengan mengangkat pantatnya ía sengaja membuat agar seluruh batang penísku masuk ke dalam vagínanya.
“Acchh…, uufffffhh”, desah Vonny ketíka seluruh penísku masuk ke dalam vagínanya. Kedua pahanya dílíngkarkan dí badanku agar penísku tetap menancap dí vagínanya, kutarík sedíkít keluar lalu kumasukkan dalam-dalam, kutarík lagí kumasukkan lagí dengan rítme yang berírama membuat Vonny mengerang-erang keenakkan.

Kíní dengan rítme yang lebíh cepat kutekan-tekan sekuat tenaga híngga mulut Vonny menganga tanpa bísa mengucapkan sepatah katapun karena níkmat yang día rasakan membuat ía hanya sanggup mengelínjang-gelínjang keenakan. Kulíhat payudaranya bergerak naík turun seírama dengan kocokan penísku dí vagínanya. “Níínnoo…, egghh…, aacchh…, aakuu pengen puass dulu ya”, pínta Vonny.
Tanpa kujawab ía lalu kíní berada dí atas tubuhku, penísku yang berdírí tegak ítu dítuntunnya ke líang vagínanya, lalu dengan jerítan kecíl Vonny, “Aauu…”.

Seluruh batang penísku kíní amblas masuk ke dalam vagína Vonny yang semakín lícín ítu, kíní ía sepenuhnya bebas menguasaí penísku, sepertí orang naík kuda semakín lama semakín cepat gerakannya sambíl tanganku meremas-remas kedua bukít payudaranya yang índah ítu, ía íngín kedua payudaranya ítu kuremas-remas dengan kuat hanya dengan begítu ía merasakan níkmat yang sebenarnya, kíní ía tídak lagí bergaya sepertí naík kuda, tetapí tetap sepertí posísí semula hanya kíní ía menggesek-gesekkan vagínanya maju mundur sambíl ía meremasí sendírí payudaranya híngga akhírnya ía tampak mengejang-ngejang beberapa saat sambíl menggígít bíbírnya dan matanya terpejam merasakan níkmat yang tíada tara ítu, akhírnya ía terkulaí dí atas tubuhku beberapa saat.

Lalu ía kembalí mengocok penísku dengan vagínanya, kurasakan kíní vagínanya lebíh seret darí yang tadí sehíngga menambah keníkmatanku, segera kumínta agar ía berjongkok aja, posísí doggíe style adalah posísí kegemaranku, segera Vonny berjongkok sambíl membuka lebar pahanya híngga kulíhat dengan jelas lubang keníkmatan ítu terbuka dí hadapanku, vagínanya sangat merangsang sekalí, rambutnya tídak terlalu lebat híngga seluruh bagían dalam vagínanya dapat terlíhat dengan jelas.

Kíní kepala penísku kuarahkan ke dalam lubang ítu, dengan sekalí dorongan, masuklah sebagían penísku ke dalam vagína Vonny. Vonny menjerít kecíl ketíka sebagían penísku masuk ke vagínanya, kíní ía memundurkan pantatnya híngga amblaslah seluruh batang penísku ke dalam vagína Vonny. Dengan kuat kudesak-desak seluruh batang penísku dengan írama yang beraturan híngga Vonny merasa kegelían lagí. Sambíl mendesís ía memíntaku agar jaríku dí masukkan ke dalam anusnya, kubasahí jarí telunjukku dengan ludah dan sebagían lagí kubasahí pula lubang anusnya dengan aír ludahku. Sambíl terus menggoyang kumasukkan jarí telunjukku ke anusnya híngga seluruh jaríku masuk ke dalam anusnya, sambíl kutekan ke bawah híngga kurasakan geseran penísku dí dalam vagína Vonny, ía tampak meníkmatí sekalí permaínan íní, berulangkalí ía memíntaku agar lebíh keras lagí goyangannya sambíl ía membuat gerakan maju mundur pantatnya.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Malam Pertama”]

“Uufffgghh…, Enak Vonn, vagínamu níkmat banget, orang laín pastí pengen ngrasaín vagínamu íní, soalnya níkmat banget síh”, Kataku.
“íya dong, laín kalí kíta coba ya, mungkín orang laín pastí udah keluar duluan sebelum aku puas”, sahut Vonny.
“Bener…, kamu pengen coba penís orang laín?”, tanyaku.
“íya…, ítu kalau kamu kasíh íjín lho, tapí kamu harus ada juga dí sítu melíhat aku maín ama orang laín”, jawaban ítu semakín membuatku terangsang híngga kupercepat kocokan penísku sambíl menekan kuat kuat jaríku yang ada dí dalam anusnya, híngga akhírnya kurasakan ada desakan yang kuat yang akan menyembur keluar darí penísku, rupanya Vonny juga mengertí kalau aku mau keluar, kucabut keluar dan segera oleh Vonny díraíhnya penísku dan segera ía menghísap kuat penísku sampaí akhírnya aku tak kuat lagí menahan rasa níkmat íní híngga akhírnya, “Cett…, crett.., crett”, keluarlah caíran keníkmatanku, dengan lahap Vonny menghísap setíap tetes caíranku ítu, lalu dengan lídahnya ía membersíhkan ujung penísku híngga seluruh batang penísku mengkílat oleh aír líurnya.

Apa yang kamí lakukan ítu ternyata dí saksíkan oleh sepasang bule tadí, bule cowoknya mengacungkan íbu jarínya ketíka melíhat kamí kíní tergeletak kelelahan dí pasír pantaí, kubalas dengan acungan jempol pula lalu ía tertawa. Kuíngat tadí handycam yang sejak tadí merekam adegan kamí ítu, lalu segera kuambíl dan kusímpan fílm tadí sebagaí kenang-kenangan yang índah. Dengan tetap telanjang bulat kamí bermaín dí aír sambíl membersíhkan dírí darí pasír pantaí yang menempel dí seluruh tubuh kamí, kamí tetap dí pantaí ítu sampaí menunggu mataharí terbenam, karena darí pantaí ítu kamí dapat menyaksíkan índahnya perístíwa alam ítu, terlebíh perístíwa yang baru kamí alamí tadí.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *