Cerita Panas Fantasi Liar Suami

2182 views

cerita-panas-fantasi-liar-suamiCerita Panas quixotepff.com Fantasi Liar Suami, Cerita Mesum quixotepff.com Fantasi Liar Suami, Cerita quixotepff.com Fantasi Liar Suami, Cerita Dewasa quixotepff.com Fantasi Liar Suami Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Fantasi Liar Suami, Cerita Hot quixotepff.com Fantasi Liar Suami

Namaku Mía, karyawatí sebuah bank swasta terkenal, yang semenjak beberapa lama aku mengalamí frígídítas dalam persetubuhan, terutama sejak melahírkan anak pertamaku. Atas anjuran suamíku, aku díbawa suamíku ke dukun yang bernama Kí Alugoro yang bermukím dí desa kecíl dí luar Jakarta untuk menyembuhkan frígídítasku.

Sejak ítu, setelah sembuh, gaírahku untuk bersetubuh malah jadí menggebu-gebu, mungkín karena dalam rangka penyembuhan tersebut aku harus mau menurutí semua persyaratan yang díajukan oleh Kí Alugoro, antara laín díurut dengan semacam obat dalam keadaan telanjang bulat dan dísetubuhí olehnya (waktu ítu dísetujuí dan malah dísaksíkan oleh suamíku).

Akupun setuju asal aku dapat sembuh darí frígídítasku. Dan mungkín karena kontol Kí Alugoro memang benar-benar besar, lagí pula día pandaí sekalí mencumbu den membangkítkan gaírahku, dítambah dengan ramuan-ramuan yang díberíkan olehnya, maka sekarang aku benar-benar sembuh darí frígídítasku, dan menjadí waníta dengan gaírah seks yang lumayan tínggí. Hanya saja, karena ukuran kontol suamíku jauh lebíh kecíl darí kontol Kí Alugoro, maka dengan sendírínya suamíku tídak pernah bísa memuaskanku dalam bersetubuh.

Apakah aku harus datang lagí ke tempat Kí Alugoro dengan pura-pura belum sembuh? (padahal supaya aku dísetubuhí lagí olehnya). Mula-mula terbersít píkíran untuk berbuat begítu, tapí setelah kupíkír-píkír lagí kok gengsí juga ya? Masak seorang ístrí baík-baík datang ke lakí-lakí laín supaya dísetubuhí walaupun kalau mengíngat kontol Kí Alugoro yang luar bíasa besar ítu aku seríng tídak bísa tídur dan gaírahku untuk bersetubuh memuncak habís.

Seríng-seríng aku harus memuaskan dírí dengan díldo yang kubelí tempo harí dí depan suamíku sehabís kamí bersetubuh karena suamíku tídak bísa memuaskan díríku. Malah seríng suamíku sendírí yang merojok-rojokkan díldo ítu ke dalam tempíkku.

Untunglah, entah karena mengertí penderítaanku atau tídak, ternyata suamíku mempunyaí angan-angan untuk melakukan persetubuhan three ín one atau melíhat aku dísetubuhí oleh lakí-lakí laín, terutama setelah día melíhat aku dísetubuhí Kí Alugoro tempo harí. Pantesan sejak ítu, sebelum bercínta, día selalu mengawalínya dengan angan-angannya. Angan-angan yang palíng merangsang bagí suamíku, adalah membayangkan aku bersetubuh dengan lakí-lakí laín dengan kehadíran suamíku, sepertí dengan Kí Alugoro tempo harí. Setelah beberapa lama día mencerítakan angan-angannya tersebut, suatu harí día bertanya bahwa apakah aku mau merealísasíkan angan-angan tersebut. Pada awalnya aku pura-pura mengíra día cuma bercanda. Namun día semakín mendesakku untuk melakukan ítu, aku bertanya apakah día seríus. Día jawab, ”Ya aku seríus!” Kemudían día berkata, bahwa motívasí utamanya adalah untuk membuatku bahagía dan mencapaí kepuasan setínggí-tínggínya. Karena dengan melíhat wajahku ketíka mencapaí orgasme dengan Kí Alugoro tempo harí, selaín sangat merangsang juga memberíkan kepuasan tersendírí bagí dírínya (rupanya, waktu melíhat tempíkku díancelí kontol gede Kí Alugoro, díam-díam día mengocok-ngocok kontolnya sendírí sampaí orgasme.)

[nextpage title="2 Cerita Panas Fantasi Liar Suami"]

Tentu saja hal ítu sebetulnya sangat aku harapkan. ínílah yang namanya díldo dícínta, kontolpun tíba. Secara terus terang, sepertí aku tuturkan díatas, aku tídak pernah merasa puas dengan kontol suamíku yang kecíl, terutama setelah tempíkku díancelí oleh kontol Kí Alugoro yang luar bíasa ítu. Wah, rasanya sampaí tídak bísa aku katakan.

Kuakuí selama íní aku juga seríng mengalamí gejolak bírahí yang tíba-tíba muncul, apalagí dí pagí harí apabíla malamnya kamí melakukan persetubuhan karena suamíku tídak dapat melakukannya secara sempurna dan aku tídak sampaí orgasme.

Rupanya angan-angan seksual suamíku tersebut bukan hanya merupakan sekadar angan-angan saja akan tetapí día sangat bersíkeras untuk dapat mewujudkannya menjadí suatu kenyataan dan suamíku terus membujukku agar aku mau membantunya dalam melaksanakan angan-angannya (padahal sebenarnya aku sudah sangat mengharapkan, kapan rencana ítu díwujudkan?). Tetapí untuk meyakínkan keseríusannya aku pura-pura terpaksa mengalah dan berjanjí akan membantunya sepanjang aku dapat melakukannya dan kutanyakan apakah día tídak cemburu melíhat ístrínya dítelanjangí dan tempíknya díancelí dengan kontol orang laín? Día bílang sama sekalí tídak.

”Karena aku hanya íngín melíhat kau bahagía dan terpuaskan dalam persetubuhan” jawabnya mantab waktu ítu.
”Tentu saja aku akan mencaríkan kau temanku yang mempunyaí kontol besar dan keras. Setídak tídaknya sama dengan kontol Kí Alugoro tempo harí” janjínya lebíh lanjut.

Sejak ítu día rajín menawarkan nama-nama temannya untuk mensetubuhíku.

”Terserah kaulah, kan kau yang punya rencana aku dísetubuhí temanmu” jawabku waktu ítu.

Akhírnya dí suatu harí suamíku berbísík padaku, ”Aku telah mengundang Edo untuk mengínap dí síní malam íní”

Hatíku berdebar keras mendengar kata-kata suamíku ítu, karena Edo teman suamíku ítu adalah salah seorang ídola dí sekolahku dulu dan día adalah cowok yang menjadí rebutan cewek-cewek dan sangat kudambakan jadí pacarku semasa SMA. Suamíkupun kenal baík dengan día karena kamí memang berasal darí satu kota kabupaten yang tídak seberapa besar. Terus terang kuakuí bahwa penampílan Edo sangat oke. Bentuk tubuhnya pun lebíh tínggí, lebíh kekar dan lebíh atletís darí tubuh suamíku karena día dulu jago basket dan olah raga yudo. Walaupun Edo adalah cowok yang kudambakan semasa SMA dulu, tetapí kamí belum pernah berpacaran karena día memang agak acuh terhadap cewek dan dísampíng ítu, banyak saínganku cewek-cewek yang mengejar-ngejar día. Apalagí waktu ítu sudah menjelang EBTANAS, dan setelah ítu día síbuk dengan persíapan masuk uníversítas. Waktu ítu aku kelas 1, sedang día kelas 3 SMA.

Ketíka Edo datang, aku sedang mematut-matut dírí dan memílíh gaun yang seksí dengan belahan dada yang cukup rendah agar aku terlíhat menarík. Darí cermín rías dí kamar tídurku, kuamatí gaun yang kukenakan terlíhat sangat ketat melekat pada tubuhku sehíngga lekukan-lekukan tubuhku terlíhat dengan jelas. Susuku kelíhatan sangat menonjol membentuk dua buah bukít dagíng yang índah. Tubuhku memang rampíng dan berísí. Susuku yang subur juga kelíhatan sangat kenyal. Demíkían pula pantatku yang cenderung nonggeng ítu menonjol seakan menantang lakí-lakí yang melíhatnya. Dengan perutku yang masíh cukup rata dengan kulítku yang puber (putíh bersíh) membuat tubuhku menjadí sangat sempurna. Apalagí wajahku memang tergolong cantík. Dan terus terang, darí dulu aku memang bangga dengan tubuh dan wajahku. Tíba-tíba aku baru tersadar, pantas saja suamíku mempunyaí angan-angan untuk melíhat aku dísetubuhí oleh lakí lakí-laín. íngín membandíngkan dengan fílm BF yang seríng kamí líhat mungkín.

Setelah mematut-matut dírí, aku keluar untuk menyedíakan makan malam. Setelah makan malam, Edo dan suamíku duduk mengobrol dí teras belakang rumah dengan santaí sambíl menghabískan beberapa kaleng bír yang dícampur dengan sedíkít mínuman keras pemberían teman suamíku yang baru pulang darí luar negerí. Tídak berapa lama aku pun íkut duduk mínum bersama mereka. Malam ítu hanya kamí berdua dítambah Edo saja dí rumah. Pembantuku yang bíasa mengínap, tadí síang telah kuberíkan ístírahat untuk pulang ke rumahnya selama beberapa harí, sedang anakku satu-satunya tadí síang díjemput mertuaku untuk mengínap dí rumahnya.
Ketíka harí telah makín malam dan udara mulaí terasa díngín, tíba-tíba suamíku berbísík kepadaku, ”Aku telah bícara dengan Edo mengenaí rencana kíta. Día setuju malam íní mengínap dí síní.

”Tapí walaupun demíkían kalau kamu kurang cocok dengan pílíhanku íní, kamu tídak usah takut berterus terang padaku!” bísík suamíku selanjutnya.
”Tapí kujamín kontolnya memang gede, aku beberapa kalí melíhatnya waktu kencíng dí kantor. Tapí soal kekerasannya, kamu sendírí yang dapat membuktíkannya nantí” lanjutnya lagí.

Mendengar bísíkan suamíku ítu, díam-díam hatíku gemetar sambíl bersorak gembíra, tetapí aku pura-pura díam saja, tídak menunjukkan síkap yang menolak atau meneríma. Dalam hatí aku mau líhat bagaímana reaksínya nantí bíla aku benar-benar bersetubuh dengan lakí-lakí laín. Apakah día nantí tídak akan cemburu melíhat ístrínya dísetubuhí lelakí laín secara sadar dan seluruh bagían tubuh ístrínya yang sangat rahasía dílíhat dan díníkmatí oleh lakí-lakí laín yang sudah amat día kenal (kalau dengan Kí Alugoro kan dalam rangka penyembuhan?).

Tídak berapa lama kemudían aku masuk ke kamar dan bergantí pakaían memakaí baju tídur típís tanpa BH, sehíngga susuku, terutama pentíl susuku yang besar ítu terlíhat membayang dí balík baju tídur.

Ketíka aku keluar kamar, baík suamíku maupun Edo kelíhatan terpana untuk beberapa saat.

Akan tetapí mereka segera bersíkap bíasa kembalí dan suamíku langsung berkata, ”Ayo..!” katanya dengan senyum penuh artí kepada kamí berdua dan kamípun segera masuk ke kamar tídur.

Dí kamar tídur suamíku mengambíl ínísíatíf lebíh dulu dengan mulaí menyentuh dan melíngkarkan tangan dí dadaku dan menyentuh susuku darí luar baju tídur.

Melíhat ítu, Edo mulaí mengelus-elus pahaku yang terbuka, karena baju tídurku tersíngkap ke atas. Dengan berpura-pura tenang aku segera merebahkan dírí tengkurap dí atas tempat tídur. Sebenarnya nafsuku sudah mulaí naík karena tubuhku díjamah oleh seorang lakí-lakí yang tídak laín adalah ídolaku waktu dí SMA dulu, apalagí aku dalam keadaan hanya memakaí sehelaí baju tídur típís tanpa BH. Akan tetapí kupíkír aku harus berpura-pura tetap tenang untuk melíhat ínísíatíf dan aktívítas Edo dalam memancíng gaírah bírahíku. Aku íngín tahu sampaí seberapa kemahírannya.

Beberapa saat kemudían kurasakan bíbír Edo mulaí menyusur bagían yang sensítíf bagíku yaítu bagían leher dan belakang telínga. Merasakan gesekan-gesekan ítu aku berpíkír bahwa ínílah saat untuk merealísasíkan angan-angan suamíku. Sepertí mengertí keíngínanku, Edo mulaí mengambíl alíh permaínan selanjutnya. Aku langsung dítelentangkan dí pínggír ranjang, kemudían tangannya yang kírí mulaí memegang sambíl memíjít-míjít susuku yang sebelah kanan, sedangkan tangannya yang kanan mengelus-elus dan memíjít-míjít bíbír tempíkku yang masíh díbalut celana dalam, sambíl mulutnya melumat bíbírku dengan gemas. Tangan Edo yang berada dí susuku mulaí memelíntír dengan halus ujung pentílku yang besar dan mulaí mengeras.

Masíh dalam posísí terlentang, kurasakan jemarí Edo. terus meremas-remas susuku dan memílín-mílín pentílnya. Saat ítu sebenarnya nafsuku belum begítu menínggí, tetapí rupanya Edo termasuk jagoan juga karena terbuktí dalam waktu mungkín kurang darí 5 menít aku mulaí mengeluarkan suara mendesís yang tak bísa kutahan. Kulíhat día tersenyum dan menghentíkan aktívítasnya.

[nextpage title="3 Cerita Panas Fantasi Liar Suami"]

Kíní Edo mulaí membuka baju tídurku dan beberapa saat kemudían aku merasakan taríkan lembut dí pahaku. Lalu aku merasakan hembusan lembut hawa díngín AC dí tempíkku yang berartí celana dalamku telah dílepas oleh Edo. Kíní Edo telah menelanjangí díríku sampaí aku benar-benar dalam keadaan telanjang bulat tanpa ada sehelaí benangpun yang menutupí tubuhku.

Aku hanya bísa pasrah saja merasakan gejolak bírahí dalam díríku ketíka tubuhku dítelanjangí lakí-lakí ídolaku díhadapan suamíku sendírí.

Kulírík Edo penuh nafsu menatap tubuhku yang telah telanjang bulat sepuas-puasnya.

Aku benar-benar tídak dapat melukískan betapa perasaanku saat ítu. Aku dítelanjangí oleh lakí-lakí ídolaku dan yang sebenarnya aku harapkan kehadírannya.

Belum pernah aku bertelanjang bulat dí hadapan lakí-lakí laín, kecualí dengan Kí Alugoro dalam keadaan setengah sadar dalam rangka penyembuhan tempo harí, apalagí dalam sítuasí sepertí sekarang íní.

Aku merasa sudah tídak ada lagí rahasía tubuhku yang tídak díketahuí Edo.

Maka, secara reflek dalam keadaan terangsang, aku mengusap-usap kontol Edo yang telah tegang darí luar celananya. íní kelíhatan karena bagían bawah celana Edo mulaí menggembung besar. Aku mengíra-ngíra seberapa besar kontol Edo íní. Kemudían aku mengarahkan tanganku ke arah retsluítíng celananya yang telah terbuka dan menyusupkan tanganku memegang kontol Edo yang ternyata memang telah ngaceng ítu. Aku langsung tercekat ketíka terpegang kontol Edo yang sepertí kata suamíku ternyata memang besar.

Kulírík suamíku sedang membuka retsluítíng celananya dan mulaí mengelus-elus kontolnya sendírí. Día kelíhatan benar-benar sangat meníkmatí adegan íní. Tanpa berkedíp día menyaksíkan tubuh ístrínya dígaulí dan dígerayangí oleh lakí-lakí laín.
Sebagaí seorang waníta dengan nafsu bírahí yang lumayan tínggí, keadaan íní mau tídak mau akhírnya membuatku terbenam juga dalam suatu arus bírahí yang hebat. Jílatan-jílatan Edo pada bagían tubuhku yang sensítíf membuatku bergelínjang dengan dahsyat menahan arus bírahí yang mulaí menjalarí díríku dan tempíkku.

Setelah beberapa saat aku memegang sambíl mengelus-elus kontol Edo, tíba-tíba Edo berdírí dan membuka celana beserta celana dalamnya sehíngga kontolnya tíba-tíba melonjak keluar, seakan-akan baru bebas darí kungkungan dan sekarang aku bísa melíhatnya dengan jelas. Setelah membuka seluruh pakaíannya, kíní Edo benar-benar bertelanjang bulat.

Sehíngga aku dapat melíhat dengan jelas ukuran kontol Edo dalam keadaan ngaceng, yang ternyata memang jauh lebíh besar dan lebíh panjang darí ukuran kontol suamíku. Bentuknya pun agak berlaínan. kontol Edo íní mencuat lurus ke depan agak mendongak ke atas, sedang kontol suamíku jauh lebíh kecíl, agak tunduk ke bawah dan míríng ke kírí. Aku betul-betul terpana melíhat kontol Edo yang sangat besar dan panjang ítu. kontol yang sebesar ítu memang belum pernah aku líhat (waktu dengan Kí Alugoro aku tídak sempat memperhatíkan seberapa besar kontolnya, karena aku agak malu-malu dan setengah sadar). Batang kontolnya kurang lebíh berdíameter 5 cm díkelílíngí oleh urat-urat yang melíngkar dan pada ujung kepalanya yang sangat besar, panjangnya mungkín kurang lebíh 18 cm, pada bagían pangkalnya dítumbuhí dengan rambut-rambut kerítíng yang lebat. Kulítnya kelíhatan tebal, lalu ada urat besar dísekelílíng batangnya dan terlíhat sepertí kabel-kabel dí dalam kulítnya. Kepala batangnya tampak kenyal, penuh, dan mengkílat.

Kemudían día menyodorkan kontolnya tersebut ke hadapan wajahku.

Aku melírík ke arah suamíku, yang ternyata tambah asyík meníkmatí adegan íní sambíl tersenyum puas dan mengelus-elus kontolnya, karena melíhat aku kelíhatan bernafsu menghadapí kontol yang sebesar ítu. Aku sebenarnya sudah amat terangsang, tetapí untuk menunjukkan pada Edo, aku agak tídak enak hatí.

Tapí entah kenapa, tanpa kusadarí tíba-tíba aku telah duduk dí tepí ranjang sambíl menggenggam kontol ítu yang terasa hangat dalam telapak tanganku. Kugenggam erat-erat, terasa ada kedutan terutama dí bagían uratnya. Língkaran genggamanku hampír penuh menggapaí língkaran batang kontolnya. Aku tídak pernah membayangkan bahwa aku akan pernah memegang kontol sebesar íní, darí seorang lakí-lakí laín secara sadar dan penuh nafsu díhadapan suamíku.

Kembalí aku melírík kepada suamíku. Kulíhat día semakín bertambah asyík meníkmatí adegan íní, malah kalí íní bukan hanya mengelus-elus, tetapí malah sambíl mengocok kontolnya sendírí, yaítu adegan ístrínya yang penuh nafsu bírahí sedang dígaulí oleh lakí-lakí laín, yang juga merupakan ídolaku dulu.

Tíba-tíba muncul nafsu hebat terhadap ídolaku ítu, sehíngga dengan demonstratíf kudekatkan mulutku ke kontol Edo, kujílatí seluruh permukaannya dengan lídahku kemudían kukulum dan kuhísap-hísap dengan nafsu bírahí yang membara. Aku merasa sudah kepalang basah maka aku akan níkmatí kontol ítu dengan sepuas-puasnya sebagaímana kehendak suamíku.

Kuluman dan hísapanku ítu membuat kontol Edo yang memang telah berukuran besar ítu menjadí bertambah besar, bertambah keras dan kepala kontolnya jadí tambah mengkílat merah keungu-unguan.. Dalam keadaan sangat bernafsu, kontol Edo yang sedang mengaceng keras dalam mulutku ítu mengeluarkan semacam aroma yang khas yang aku namakan aroma lelakí.

Aroma ítu menyebabkan gaírah bírahíku semakín memuncak dan lubang tempíkku mulaí terasa berdenyut-denyut hebat híngga secara tídak sadar membuatku bertambah gemas dan semakín menjadí-jadí menghísap kontol ítu sepertí hísapan sebuah vacuum cleaner.
Kuluman dan hísapanku yang amat bernafsu ítu rupanya membuat Edo tídak tahan lagí. Tíba-tíba día mendorong tubuhku sehíngga telentang dí atas tempat tídur.

Aku pun kíní semakín nekat dan semakín bernafsu untuk melayanínya. Aku segera membuka kedua belah pahaku lebar-lebar.

”Do…” kataku pelan dan aku bahkan tídak tahu memanggílnya untuk apa.

Sambíl berlutut mendekatkan tubuhnya díantara pahaku, Edo berbísík, ”Ssttt…………!” bísíknya sambíl kedua tangannya membuka pahaku sehíngga selangkanganku terkuak. ítu berartí bahwa sebentar lagí kontolnya akan bercumbu dengan tempíkku. Benar saja, aku merasakan ujung kontolnya yang hangat menempel tepat dí permukaan tempíkku. Tídak langsung dímasukkan dí lubangnya, tetapí hanya dígesek-gesekkan dí seluruh permukaan bíbírnya, íní membuat tempíkku tambah berdenyut-denyut dan terasa sangat níkmat. Dan makín lama aku makín merasakan rasa níkmat yang benar-benar bergerak cepat dí sekujur tubuhku dímulaí darí títík gesekan dí tempíkku ítu.

[nextpage title="4 Cerita Panas Fantasi Liar Suami"]

Beberapa saat Edo melakukan ítu, cukup untuk membuat tanganku meraíh pínggangnya dan pahaku terangkat menjepít pínggulnya. Aku benar-benar menantí puncak permaínan íní. Edo menghentíkan aktívítasnya ítu dan menempelkan kepala kontolnya tepat dí antara bíbír tempíkku dan terasa bagíku tepat dí ambang lubang tempíkku. Aku benar-benar menantí tusukannya.

”Oocchh.. Ddoo, please..” píntaku memelas.

Sebagaí waníta dí puncak bírahí, aku betul-betul merasa tídak sabar dalam kondísí sepertí ítu. Sesaat aku lupa kalau aku sudah bersuamí, yang aku líhat cuma Edo dan kontolnya yang besar dan panjang. Ada rasa deg-deg plas, ada pula rasa íngín cepat merasakan bagaímana rasanya dícoblos kontol yang lebíh besar dan lebíh panjang.

”Ooouugghhh……” batínku yang merasa tak sabar benar untuk menunggunya.

Tíba-tíba aku merasakan sepasang jemarí membuka bíbír-bíbír tempíkku. Dan lebíh dahsyat lagí aku merasakan ujung kontol Edo mulaí mendesak dí tengah-tengah lubang tempíkku..

Aku mulaí gemetar hebat, karena tídak mengíra akan seníkmat íní aku akan merasakan keníkmatan bersetubuh. Apalagí dengan orang yang menjadí ídolaku, yang sangat kukagumí sejak dulu.

Perlahan-lahan Edo mulaí memasukkan kontolnya ke dalam tempíkku.

Aku berusaha membantu dengan membuka bíbír tempíkku lebar-lebar. Kelíhatannya sangat sulít kontol sebesar ítu masuk ke dalam lubang tempíkku yang kecíl.

Tangan Edo yang satu memegang pínggulku sambíl menaríknya ke atas, sehíngga pantatku agak terangkat darí tempat tídur, sedangkan tangannya yang satu memegang batang kontolnya yang díarahkan masuk ke dalam lubang tempíkku.

Pada saat Edo mulaí menekan kontolnya, aku mulaí mendesís-desís, ”Sssshhhhh…… Eddooo…… ppelan-ppelan Ddooo… ssshhhh…… desísku gemetar. Edo lalu menghentíkan aktívítasnya sebentar untuk memberíku kesempatan untuk mengambíl nafas, kemudían Edo melanjutkan kembalí usahanya untuk memasukkan kontolnya. Setelah ítu kontol Edo mulaí terasa mendesak masuk dengan mantap. Sedíkít demí sedíkít aku merasakan terísínya ruangan dalam lubang tempíkku. Seluruh tubuhku benar-benar meríndíng ketíka merasakan kepala kontolnya mulaí terasa menusuk mantap dí dalam lubang tempíkku, dííkutí oleh gesekan darí urat-urat batang kontol ítu setelahnya. Aku hanya mengangkang merasakan desakan pínggul Edo sambíl membuka pahaku lebíh lebar lagí.

Kíní aku mulaí merasakan tempíkku terasa penuh terísí dan semakín penuh seíríng dengan semakín dalamnya kontol ítu masuk ke dalam lubang tempíkku.

Sedíkít suara lenguhan kudengarkan darí Edo ketíka hampír seluruh kontolnya ítu amblas masuk.

Aku sendírí tídak mengíra kontol sebesar dan sepanjang tadí bísa masuk kedalam lubang tempíkku yang kecíl. Walaupun belum seluruh kontol Edo masuk ke dalam tempíkku, rasanya sepertí ada yang mengganjal dan untuk menggerakkan kakí saja rasanya agak aneh. Tetapí sedíkít demí sedíkít aku mulaí bísa menyesuaíkan dírí dan meníkmatí rasa yang nyaman dan níkmat.

Ketíka hampír seluruh batang kontol Edo telah amblas masuk ke dalam lubang tempíkku, tanpa sengaja aku terkejang sehíngga berakíbat bagían díndíng dalam tempíkku sepertí meremas batang kontol Edo. Aku agak terlonjak sejenak ketíka merasakan kontol Edo sepertí berkerojot dí dalam lubang tempíkku akíbat remasan tersebut. Aku terlonjak bukan karena kontol ítu merupakan kontol darí seorang lakí-lakí laín yang pertama yang kurasakan memasukí tubuhku selaín kontol suamíku dan Kí Alugoro, akan tetapí karena aku merasakan kontol Edo memang terasa lebíh ístímewa díbandíngkan kontol suamíku maupun kontol Kí Alugoro, baík dalam ukuran maupun ketegangannya.

Selama hídupku memang aku belum pernah melakukan persetubuhan dengan lakí-lakí laín selaín dengan suamíku dan Kí Alugoro dan keadaan íní memberíkan pengalaman baru bagíku. Aku tídak menyangka ukuran kontol seorang lakí-lakí berpengaruh besar sekalí terhadap keníkmatan bersetubuh seorang waníta.

Oleh karena ítu secara refleks aku mengangkat kedua belah pahaku tínggí-tínggí dan menjepít pínggang Edo erat-erat untuk selanjutnya aku mulaí mengoyang-goyangkan pínggulku mengíkutí alunan gerakan tubuh Edo. Saat ítu kakíku masíh menjuntaí dí lantaí karpet kamar. Tanganku memegangí lengannya yang mencengkeram pínggulku. Aku menaríknya kembalí ketíka Edo menarík kontolnya darí tempíkku. Tapí dan belum sampaí tíga perempat kontolnya berada dí luar tempíkku, tíba-tíba día menghujamkannya lagí dengan kuat.

Aku nyarís menjerít menahan lonjakan rasa níkmat yang dísíramkan kepadaku secara tíba-tíba ítu.

Begítulah beberapa kalí Edo melakukan hujaman-hujaman ke dalam lubang tempíkku tersebut. Setíap kalí hujaman sepertí menyíramkan rasa níkmat yang amat sangat ke tubuhku. Aku begítu terangsang dan semakín terangsang seíríng dengan semakín seríngnya permukaan díndíng lubang tempíkku meneríma gesekan-gesekan darí urat-urat kontol Edo yang sepertí kabel-kabel yang menjalar-jalar ítu. Bíasanya suamíku kalau bersetubuh semakín lama semakín cepat gerakannya, tetapí Edo melakukan gerakan yang konstan sepertí mengíkutí alunan írama musík evergreen yang sengaja aku setel sebelumnya.

Tapí anehnya, justru aku semakín bísa merasakan setíap mílímeter permukaan kulít kontolnya dengan rytme sepertí ítu.

Tahap íní sepertínya sebuah tahap untuk melakukan start menuju ke sebuah ledakan yang hebat, aku merasakan tempíkku baík bagían luar maupun dalam berdenyut-denyut hebat seíríng dengan semakín membengkaknya rasa níkmat dí area selangkanganku. Tubuh kamí sebentar menyatu kemudían sebentar lagí merenggang dííríngí desah nafas kamí yang semakín lama semakín cepat.

Sementara ítu aku pun kembalí melírík ke arah suamíku. Kulíhat suamíku agak ternganga menyaksíkan bagaímana díríku dísetubuhí oleh Edo.

[nextpage title="5 Cerita Panas Fantasi Liar Suami"]

Melíhat penampílan suamíku ítu, tímbul kembalí rasa puas dí hatíku, maka secara lebíh demonstratíf lagí kulayaní permaínan Edo sehebat-hebatnya secara aktíf bagaíkan adegan dalam sebuah BF. Keadaan íní tíba-tíba menímbulkan suatu kepuasan laín dalam díríku. Bukan saja dísebabkan oleh keníkmatan persetubuhan yang sedang kualamí bersama Edo, akan tetapí aku juga memperoleh suatu kepuasan laín karena aku telah dapat melaksanakan angan-angan suamíku. Suamíku menghendakí aku bersetubuh dengan lakí-lakí laín dan malam íní akan kulaksanakan sepuas-puasnya.

Tíba tíba Edo semakín mempercepat hunjaman-hunjaman kontolnya ke dalam lubang tempíkku.

Tentu saja íní membuat aku semakín bernafsu sampaí-sampaí mataku terbelíak-belíak dan mulutku agak terbuka sambíl kedua tanganku merangkul pínggulnya kuat-kuat. Aku tadínya tak menyangka sedíkítpun kalau kontol Edo yang begítu besar mulaí bísa dengan lancar menerobos lubang tempíkku yang sempít dan sepertínya belum síap meneríma hunjaman kontol dengan ukuran sedemíkían besar ítu. Terasa bíbír tempíkku sampaí terkuak-kuak lebar dan seakan-akan tídak muat untuk menelan besar dan panjangnya kontol Edo. .

”Ooukkhhss.. sshhh.. Ddoo ..! Terrruusshh.. terrusshh.. Ddoo… mmmmhhhh…!” ríntíhku merasakan keníkmatan yang semakín lama semakín hebat dítempíkku. .
”Hhhmmh.. tempíkmu.. nííkmaat.. sekalíí.. Mmííaaa.. uukkhh.. uukkhh..” Edo mulaí mengeluarkan kata-kata vulgar yang malah menambah nafsu bírahíku mendengarnya.

Gejolak bírahí Edo ternyata makín menguasaí tubuhnya dan tanpa canggung lagí ía terus menghunjam hunjamkan kontolnya mencarí dan menggalí keníkmatan yang ía íngín beríkan kepadaku. Untuk tambah memuaskanku dan dírínya juga, batang kontol Edo terus menyusupí lubang tempíkku sehíngga akhírnya betul-betul amblas semuanya.

”Aarrggccchhhhhh…!!” aku melenguh panjang, kurasakan badanku meríndíng hebat, wajahku panas dan mungkín berwarna merah merona.

Mataku memandang Edo dengan pandangan sayu penuh artí memínta sesuatu, yaítu memínta díberí rasa níkmat yang sebesar-besarnya.

Edo kelíhatan betul-betul terpana melíhat wajahku yang dílíputí ekspresí sensasíonal ítu. Kemudían Edo tambah aktíf lagí bergoyang menarík ulur batang kontolnya yang besar ítu, sehíngga díndíng tempíkku yang sudah dílumurí caíran kawín ítu terasa tambah banjír dan lícín.

Wajahku semakín lepas mengekspresíkan rasa sensasí yang luar bíasa yang tídak pernah aku perkírakan sebegítu níkmatnya. Sakíng begítu níkmatnya perasaan maupun tempíkku dísetubuhí oleh Edo, tanpa kusadarí aku mulaí berceloteh dí luar sadarku, ”Ohhss.. sshhh.. enaakk.. sseekalíí… kkontolmu Ddoo…!! Oougghh.. terusshh…. teerruusshh..!!! Aku mendesah, meríntíh dan mengerang sepuas-puasnya. Aku sudah lupa dírí bahwa yang menyetubuhíku bukanlah suamíku sendírí. Yang ada dí benakku hanyalah letupan bírahí yang harus dítuntaskan.

Dengan penuh nafsu kamí salíng berpelukan sambíl bercíuman. Nafas kamí salíng memburu kencang, lídah kamí salíng mengaít dan salíng menyedot, salíng bergumul.

Edo mengambíl ínísíatíf dengan menggenjot pantatnya yang tampak naík turun semakín cepat díantara selangkanganku yang semakín terbuka lebar, akupun mengangkat kedua kakíku tínggí-tínggí sambíl kutekuk dan kusampírkan ke pundaknya, pantatku kuangkat untuk lebíh memudahkan batang kontol Edo masuk seluruhnya dan menggesek syaraf-syaraf keníkmatan dí rongga tempíkku, akíbatnya Edopun semakín mudah menyodokkan kontolnya yang panjang, besar dan keras ítu keluar masuk sampaí ke pangkal kontolnya híngga mengeluarkan suara berdecak-decak crot… crot… sepertí suara bebek menyosor lumpur seíríng dengan keluar masuknya kontol ítu dí dalam tempíkku

Edo melíhat ke arah selangkanganku, tempíkku mencengkeram kontolnya erat sekalí, ía tersenyum puas bísa menaklukkan tempíkku, yang semakín basah membanjír penuh dengan lendír pelumas putíh kental sehíngga membasahí bulu-bulu jembutku yang tídak terlalu lebat maupun bulu-bulu jembutnya ítu dan sekalígus juga batang kontolnya yang semakín tambah mengeras.

Edo mendengus-dengus bagaí harímau terluka, genjotannya makín ganas saja. Mata Edo terlíhat lapar menatap susuku yang putíh montok díkelílíngí bulatan coklat muda dí tengahnya dan pentílku yang besar dan sudah begítu mengeras karena bírahíku yang sudah demíkían memuncak, maka tanpa menyía-nyíakan kesempatan Edo langsung menyedot pentíl susuku yang begítu menantang ítu.
Tubuhku menggelínjang hebat. Dan susukupun makín kubusungkan bahkan dadaku kugerakkan ke kírí dan ke kanan supaya kedua pentíl susuku yang makín gatal ítu mendapatkan gílíran darí serbuan mulutnya.

Desahan penuh bírahí langsung terlontar tak tertahankan begítu lídah Edo yang basah dan agak kasar ítu menggesek pentíl susuku yang peka.

Edo begítu bergaírah menjílatí dan menghísap susu dan pentílku dí sela-sela desah dan ríntíhanku yang sedang meníkmatí gelombang rangsangan demí rangsangan yang semakín lama semakín menggelora íní.
”Oouugghhss.. oouugghhss.. sshhhh… tteerruss Ddooo…” aku makín meracau tídak karuan, píkíranku sudah tídak jerníh lagí, terombang ambíng dí dalam pusaran keníkmatan, terseret dí dalam pergumulan persetubuhan dengan Edo, tubuh telanjangku serasa seenteng kapas melambung tínggí sekalí.

Aku merasakan keníkmatan bagaí aír bah mengalír ke seluruh tubuhku mulaí darí ujung kakí sampaí ke ubun-ubun terutama sekalí dí sekítar tempíkku.

Tubuhku akhírnya mengejang sambíl memeluk tubuh Edo erat sekalí sambíl menjerít-jerít kecíl tanpa sadar.

”Aaaaccchhh…… Dddooo… mmmmmhhhhhh… konnttolmmmuuu… aakkkuu…… kkeeelluuaaarrrr……” jerítku keenakan.

Badan telanjangku terasa berputar-putar merasakan semburan keníkmatan yang dahsyat díterjang gelombang orgasme.

kontol Edo masíh terus menggenjot lubang tempíkku, dan aku hanya pasrah dípelukannya mengharapkan gelombang keníkmatan selanjutnya. Lebíh darí sejam Edo menyetubuhíku tanpa hentí, aku makín lama makín terseret dí dalam keníkmatan pergumulan persetubuhan yang belum pernah kurasakan.

Tubuhku akhírnya melemas setelah aku menyemburkan lagí caíran kawínku untuk kesekían kalínya bersamaan dengan Edo yang juga rupanya sudah tídak tahan lagí dan……

”Aaacchhh….. oooccchhh… Mmííaaa… teemmpííkkmmuuu…… nnííkkkmaattttt… sseekkallíííí… adduuhhh…… aaakkuu.. kkekkeeeluaarrr…” erangnya sambíl menyemburkan pejunya dí dalam tempíkku

Kemudían untuk beberapa saat Edo masíh membíarkan kontolnya menancap dí dalam tempíkku.

Akupun tídak mencoba untuk melepas kontol ítu darí tempíkku.

Setelah agak beberapa lama, Edo mengeluarkan kontolnya yang ternyata masíh berdírí dengan tegar walaupun sudah orgasme dí lubang tempíkku. Walaupun kontolnya masíh sangat tegar berdírí dengan kerasnya, Edo menghentíkan persetubuhan íní karena día memínta suamíku menggantíkannya untuk menyetubuhíku. Kíní gantí día yang akan menonton díríku dísetubuhí oleh suamíku sendírí yang ternyata entah sejak kapan día sudah bertelanjang bulat.

[nextpage title="6 Cerita Panas Fantasi Liar Suami"]

Suamíku dengan segera menggantíkan Edo dan mulaí menyetubuhí díríku dengan hebat. Kurasakan nafsu bírahí suamíku sedemíkían menyala-nyala sehíngga sambíl berteríak-teríak kecíl día menghunjamkan kontolnya yang kecíl ítu ke dalam lubang tempíkku.
Akan tetapí apakah karena aku masíh terpengaruh oleh pengalaman yang barusan kudapatkan bersama Edo, maka ketíka suamíku menghunjamkan kontolnya ke dalam lubang tempíkku, kurasakan kontol suamíku ítu kíní terasa hambar. Kurasakan otot-otot lubang tempíkku tídak lagí sedemíkían tegangnya menjepít kontol suamíku sebagaímana ketíka kontol Edo yang berukuran besar dan panjang ítu menerobos sampaí ke dasar lubang tempíkku. kontol suamíku kurasakan tídak sepenuhnya masuk ke dalam lubang tempíkku dan terasa lebíh lembek bahkan dapat kukatakan tídak begítu terasa lagí dalam lubang tempíkku yang barusan díterobos oleh kontol yang begítu besar dan panjang.

Mungkín dísebabkan pengaruh mínuman alkohol yang terlalu banyak, atau mungkín juga suamíku telah berada dalam keadaan yang sedemíkían rupa sangat tegangnya, sehíngga hanya dalam beberapa kalí saja día menghunjamkan kontolnya ke dalam lubang tempíkku dan dalam waktu kurang darí satu menít, suamíku telah mencapaí puncak ejakulasí dengan hebat. Malahan karena kontol suamíku tídak berada dalam lubang tempíkku secara sempurna, día telah menyemprotkan separuh pejunya agak dí luar lubang tempíkku dengan berkalí-kalí dan sangat banyak sekalí sehíngga seluruh permukaan tempík sampaí ke sela paha dan jembutku basah kuyup dengan peju suamíku.

Selanjutnya suamíku langsung terjerembab tídak bertenaga lagí terhempas kelelahan dí sampíngku. Sementara ítu, karena aku pasíf saja waktu dísetubuhí suamíku, dan membayangkan kontol Edo yang luar bíasa ítu, maka aku sama sekalí tídak kelelahan, malah nafsuku kembalí memuncak. Bagaíkan seekor kuda betína bínal aku jadí bergelínjangan tídak karuan karena aku íngín mengalamí puncak orgasme lagí dengan dísetubuhí oleh Edo. Tapí yang dísampíngku kíní suamíku, yang telah lemas dan tak berdaya sama sekalí.

Oleh karena ítu dengan perasaan kecewa berat aku segera bangkít darí tempat tídur dalam keadaan tubuh yang masíh bertelanjang bulat hendak menuju kamar mandí yang memang berada dí dalam kamar tídur untuk membersíhkan caíran-caíran bekas persenggamaan yang melumurí selangkangan dan tubuhku.

Namun untunglah, sepertí mengertí perasaanku, tíba-tíba Edo yang masíh dalam keadaan bertelanjang bulat dan ngaceng kontolnya ítu memelukku darí belakang sambíl memagut serta mencíumí leherku secara bertubí-tubí. Selanjutnya día membungkukkan tubuhku ke pínggír ranjang. Aku kíní berada dalam posísí menunggíng. Dalam posísí yang sedemíkían Edo menusukkan kontolnya ke dalam tempíkku darí belakang dengan garangnya.

Karena posísíku menunggíng, aku jadí lebíh leluasa menggoyang-goyangkan pantatku, yang tentu saja tempíkku juga íkut bergoyang ke kírí dan ke kanan.

Hal íní membuat Edo semakín bernafsu menghujam-hujamkan kontolnya ke dalam tempíkku sehíngga dengan cepat tubuhku kembalí sepertí melayang-layang merasakan keníkmatan yang tíada tara íní.

Tak berapa lama tubuhku mengejang dan…

”Dddooo…… oooccchhhh… aacchhh… Ddooo… akk… aakkuu… mmaaauu… kkkeelluuuaaaarrrrrr……” ríntíhku sambíl mencengkeram pínggír ranjang, aku telah mencapaí puncak persetubuhan terlebíh dahulu.

Begítu aku sedang mengalamí puncak orgasme, Edo menarík kontolnya darí lubang tempíkku, sehíngga seluruh tubuhku terasa menjadí tídak karuan, kurasakan lubang tempíkku berdenyut agak aneh dalam suatu denyutan yang sangat sukar sekalí kulukískan dan belum pernah kualamí.

Namun walaupun sudah orgasme, aku masíh berkeíngínan sekalí untuk melanjutkan persetubuhan íní. Dalam keadaan yang sedemíkían tíba-tíba Edo yang masíh bertelanjang bulat sebagaímana juga díríku, menaríkku dan mengajakku tídur bersamanya dí kamar tamu dí sebelah kamarku.

Bagaíkan kerbau dícocok hídung, aku mengíkutí Edo ke kamar sebelah. Kamí berbaríng dí ranjang sambíl berdekapan dalam keadaan tubuh masíng-masíng masíh bertelanjang bulat bagaíkan sepasang pengantín baru yang sedang berbulan madu.

Kemudían Edo melepaskan pelukannya dan menelentangkan díríku lalu dengan bernafsu mencíumí susuku dan menyedot-nyedot pentílnya yang mancung ítu sehíngga aku kembalí merasakan suatu rangsangan bírahí yang hebat. Tídak lama kemudían tubuh kamí kamí pun udah bersatu kembalí dalam suatu permaínan persetubuhan yang dahsyat.

Kalí íní rupanya Edo íngín mengajakku bersetubuh dengan cara yang laín. Mula-mula Edo membalíkkan tubuhku sehíngga posísíku kíní berada dí atas tubuhnya.

Selanjutnya dengan spontan kuraíh kontol Edo dan memandunya ke arah lubang tempíkku. Kemudían kutekan tubuhku agak kuat ke tubuh Edo dan mulaí mengayunkan tubuhku turun-naík dí atas tubuhnya. Mula-mula secara perlahan-lahan akan tetapí lama-kelamaan semakín cepat dan kuat sambíl berdesah-desah kecíl, ”Occhhh… oocchhh… acchhh… sssshhhh…” desahku díbuaí keníkmatan.

Sementara ítu Edo dengan tenang telentang meníkmatí seluruh permaínanku sampaí tíba-tíba kurasakan suatu ketegangan yang amat dahsyat dan día mulaí mengerang-erang kecíl, ”Oocchhh… oocchhh… Mmííaaaa… ttteeemmpppííkkmuuu… mmmhhhhh…”

Akupun semakín cepat menggerakkan tubuhku turun-naík dí atas tubuh Edo dan nafasku pun semakín memburu berpacu dengan hebat menggalí seluruh keníkmatan tubuh lakí-lakí yang berada dí bawahku.

Tídak berapa lama kemudían aku menjadí terpekík kecíl melepaskan puncak ejakulasí dengan hebat.

”Ooooccchhhhh…… mmmmhhhhhh… ooocccchhhh…… mmmmhhhhhh……” pekíkku keenakan dan tubuhkupun langsung terkulaí menelungkup dí atas tubuh Edo.

Tapí ternyata Edo belum sampaí pada puncaknya. Maka tíba-tíba día bangkít dengan suatu gerakan yang cepat. Kemudían dengan sígap día menelentangkan tubuhku dí atas tempat tídur dan mengangkat tínggí-tínggí kedua belah pahaku ke atas sehíngga lubang tempíkku yang telah basah kuyup oleh lendír kawín tersebut menjadí terlíhat jelas menganga dengan lebar. Selanjutnya Edo mengacungkan kontolnya yang masíh berdírí dengan tegang ítu ke arah lubang tempíkku dan menghunjamkan kembalí kontolnya tersebut ke lubang tempíkku dengan garang.

Aku menjadí terhentak bergelínjang kembalí ketíka kontol Edo mulaí menerobos dengan buasnya ke dalam tubuhku dan membuat gerakan mundur-maju dalam lubang tempíkku. Aku pun kíní semakín hebat menggoyang-goyangkan pínggulku mengíkutí alunan gerakan turun-naíknya kontol Edo yang semakín lama semakín cepat merojok-rojokkan kontol besarnya ke lubang tempíkku.

Aku merasakan betapa lubang tempíkku menjadí tídak terkendalí berusaha menghísap dan melahap kontol Edo yang teramat besar dan panjang ítu sedalam-dalamnya serta melumat seluruh otot-ototnya yang kekar dengan rakusnya.

[nextpage title="7 Cerita Panas Fantasi Liar Suami"]

Selama pertarungan ítu beberapa kalí aku terpekík agak keras karena kontol Edo yang tegar dan perkasa ítu menggesek bagían palíng dalam tempíkku (mungkín títík ítu yang dínamakan G-Spot atau títík gaírah seksual tertínggí waníta)

Akhírnya, bersamaan dengan orgasmeku yang entah ke berapa kalí aku tak íngat lagí, kulíhat Edo tíba juga pada puncaknya.
”Mmmíííaaaa… ooocchhh…………… ooocccchhhhhh… Mmmííííaaaaaaaa…………………… ttteeemmmppíkkkmmmuuu… ooccchhhsss… aakkkuu… kkkellluuaaarrrrrr……” ríntíhnya dengan mímík wajah yang sangat luar bíasa día menyebut-nyebut namaku sambíl mengeluarkan kata-kata vulgarnya lagí dan melepaskan puncak ejakulasínya secara bertubí-tubí menyemprotkan seluruh pejunya dí dalam tempíkku dalam waktu yang amat panjang.

Sementara ítu kontolnya tetap díbenamkannya sedalam-dalamnya dí lubang tempíkku sehíngga seluruh pejunya terhísap dalam tempíkku sampaí títík penghabísan.

Selanjutnya kamí terhempas kelelahan ke tempat tídur dengan tubuh yang tetap menyatu. Selama kamí tergolek, kontol Edo masíh tetap terbenam dalam tempíkku, dan aku pun memang tetap berusaha menjepítnya erat-erat karena tídak íngín segera kehílangan benda tersebut darí dalam tubuhku.

Setelah beberapa lama kamí tergolek melepaskan lelah, Edo mulaí bangkít dan mencíumí wajahku dengan lembut yang segera kusambut dengan mengangakan mulutku sehíngga kíní kamí terlíbat dalam suatu adegan cíum yang mesra penuh dengan perasaan.
Sementara ítu tangannya dengan halus membelaí-belaí rambutku sebagaímana seorang suamí yang sedang mencurahkan cínta kasíhnya kepada ístrínya.

Suasana romantís íní akhírnya membuat gaírah kamí muncul kembalí.

Kulíhat kontol Edo mulaí kembalí menegang tegak sehíngga secara serta merta Edo segera menguakkan kedua belah pahaku membukanya lebar-lebar untuk kemudían mulaí memasukkan kontolnya ke dalam tempíkku kembalí. Berlaínan dengan suasana permulaan yang kualamí tadí, dímana kamí melakukan persetubuhan dalam suatu pertarungan yang dahsyat dan líar. Kalí íní kamí bersetubuh dalam suatu gerakan yang santaí dalam suasana yang romantís dan penuh perasaan. Kamí meníkmatí sepenuhnya sentuhan-sentuhan tubuh telanjang masíng-masíng dalam suasana kelembutan yang mesra bagaíkan sepasang suamí ístrí yang sedang melakukan kewajíbannya.

Aku pun dengan penuh perasaan dan dengan segala kepasrahan melayaní Edo sebagaímana aku melayaní suamíku selama íní. Keadaan íní berlangsung sangat lama sekalí dan kubísíkkan padanya bahwa ada bagían tertentu dí dalam tempíkku yang kalau tersentuh kontolnya, dapat menghasílkan rasa níkmat yang amat sangat.

Edopun kelíhatannya mengertí dan berusaha menyentuh bagían ítu dengan kontolnya. Keadaan íní berakhír dengan tíbanya kembalí puncak persenggamaan kamí secara bersamaan. ínílah yang belum pernah kualamí, bahkan kuímpíkanpun belum pernah. Mengalamí orgasme secara bersama-sama dengan pasangan bersetubuh!

Rasanya tak bísa kulukískan dengan kata kata. Kamí kíní benar-benar kelelahan dan langsung tergolek dí tempat tídur untuk kemudían terlelap dengan nyenyak dalam suatu kepuasan yang dalam.

Semenjak pengalaman kamí malam ítu, aku selalu terbayang-bayang kehebatan Edo. Tetapí entah kenapa suamíku malah tídak pernah membícarakan lagí soal angan-angan seksualnya dan tídak pernah menyínggung lagí soal ítu. Padahal aku malah íngín mengulangínya lagí. Karena apa yang kurasakan bersama suamíku sama sekalí tídak sehebat sebagaímana yang kualamí bersama Edo. Kuakuí malam ítu Edo memang hebat. Walaupun telah beberapa waktu berlalu namun bayangan kejadían malam ítu tídak pernah berlalu dalam benakku. Malam ítu aku telah merasakan suatu kepuasan persetubuhan yang luar bíasa hebatnya yang belum pernah aku alamí selama íní. Bahkan dengan Kí Alugoropun tídak sehebat íní, karena dengan Edo aku merasakan orgasme berkalí-kalí, sedang dengan Kí Alugoro cuma sekalí. Dan walaupun telah beberapa kalí menyetubuhíku, Edo masíh tetap saja kelíhatan bugar. kontolnya pun masíh tetap ngaceng dan berfungsí dengan baík melakukan tugasnya keluar-masuk lubang tempíkku dengan tegar híngga membuatku menjadí agak kewalahan. Aku telah terkapar lunglaí dengan tídak putus-putusnya mengerang kecíl karena terus-menerus mengalamí puncak orgasme dengan berkalí-kalí namun kontol Edo masíh tetap ngaceng bertahan. ínílah yang membuatku terkagum-kagum. Terus terang kuakuí bahwa selama melakukan persetubuhan dengan suamíku, aku tídak pernah mengalamí puncak orgasme sama sekalí. Apalagí dalam waktu yang berkalí-kalí dan secara bertubí-tubí sepertí malam ítu.

Sehíngga, karena desakan bírahí yang selalu datang tíap harí, dengan díam-díam aku masíh menjalín hubungan dengan Edo tanpa sepengetahuan suamíku. Awalnya dí suatu pagí Edo berkunjung ke rumahku pada saat suamíku sudah berangkat ke tempat tugasnya. Secara terus terang saat ítu día mínta kepadaku untuk mau dísetubuhí.

Mulanya aku pura-pura ragu memenuhí permíntaannya ítu. Akan tetapí karena aku memang mengharapkan, akhírnya aku menyetujuí permíntaan tersebut. Apalagí kebetulan anakku juga lagí ke sekolah díantar pembantuku. Sehíngga kubíarkan saja día menyetubuhíku dí rumahku sendírí.

Hubungan sembunyí-sembunyí ítu rupanya membawa díríku ke dalam suatu alam keníkmatan laín tersendírí. Mísalnya ketíka kamí bersetubuh secara terburu-buru dí ruang tamu yang terbuka, kurasakan suatu sensasí keníkmatan yang hebat dan sangat menegangkan. Keadaan íní membawa hubunganku dan Edo semakín berlanjut. Demíkíanlah sehíngga akhírnya aku dan Edo seríng melakukan persetubuhan tanpa díketahuí oleh suamíku. Pernah kamí melakukan persetubuhan yang líar dí luar rumah, yaítu dí taman díbelakang rumah, sambíl menatap awan-awan yang berarak, ternyata menímbulkan sensasí tersendírí dan keníkmatan yang ambooíí.

”Mestínya pemeríntah memperbolehkan rakyatnya melakukan persetubuhan dí tempat terbuka, asal tídak terdapat unsur paksaan!” anganku saat ítu.

Aku berpíkír, kalau melakukan persetubuhan dí tempat terbuka dengan dísaksíkan oleh orang laín, pastí lebíh níkmat lagí deh!

Sampaí dí suatu harí, Edo membísíkkan rencananya kepadaku bahwa ía íngín bercínta secara three ín one, tetapí bukan satu cewek dua cowok, tetapí satu cowok dua cewek. Maksudnya día mínta aku melíbatkan satu orang temen cewekku untuk bersetubuh bersama.

Mula-mula aku agak kaget díbuatnya, tetapí aku píkír-píkír boleh juga ya, hítung-hítung buat menambah pengalaman dalam bersetubuh.

[nextpage title="8 Cerita Panas Fantasi Liar Suami."]

”Wuíh, pastí lebíh seru níh” píkírku dalam hatí sambíl membayangkan keníkmatan dí tempíkku, apalagí sambíl melíhat juga Edo bersetubuh dengan cewek laín.
”Eh, tapí.. aku cemburu nggak ya? Tapí bíarlah, íní kan suatu sensasí laín yang belum pernah kualamí” píkírku lagí.

Aku malah menambahkan usul kepada Edo, bagaímana kalau dílakukan dí taman belakang rumah, habís asík síh! Lagípula aku memang punya temen (namanya Lína) yang ketíka aku cerítaín soal pengalamanku dengan Kí Alugoro maupun dengan Edo, kelíatannya día bernafsu banget dan pengín íkut-íkutan meníkmatí, boleh secara three ín one ataupun sendírí sendírí, katanya.

Soalnya kontol suamínya memang berukuran kecíl dan pendek, apalagí suamínya sekarang lagí bertugas ke luar negerí dalam waktu yang lama, sehíngga día selalu kesepían dí rumahnya yang besar ítu.

Ketíka hal ítu aku katakan pada Edo, día langsung setuju dan menanyakan kapan hal ítu akan dílaksanakan?

Tentu saja aku jawab secepatnya. Keesokan harínya, sehabís berbelanja dí salah satu mall aku mampír ke rumah Lína dan menceríterakan tentang rencanaku tersebut.

Tentu saja día sangat setuju dan antusías sekalí mendengarnya, tetapí día mengajukan sebuah syarat, yaítu ítu dílakukan dí taman dí tepí kolam renang dí belakang rumahnya.

Pencarian Konten:

  • fantasi liar birahi
  • birahi fantasi isteri
  • fantasi birahi liar

Tags: #cerita ngentot orangtua teman #cerita sex bergambar dengan ayahku #cersek perkosa tetangga abg 2015 #Crita sex sd sedara bergambar #www cerita sex bayar hutang com

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs