0

Cerita Panas Birahi Si Ujang

cerita-panas-birahi-si-ujangCerita Panas quixotepff.com Birahi Si Ujang, Cerita Mesum quixotepff.com Birahi Si Ujang, Cerita quixotepff.com Birahi Si Ujang, Cerita Dewasa quixotepff.com Birahi Si Ujang Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Birahi Si Ujang, Cerita Hot quixotepff.com Birahi Si Ujang

Sí Ujang

Ujang anak jalanan, umurnya baru 15 tahun, badannnya kurus. Ujang yang bíasa tídur dí salah satu kíos pasar, setelah síbuk ngamen díperempatan jalan pasar “X”. Malam ítu sepertí bíasanya sí Ujang masuk pasar, saat día sedang mencarí kardus bekas untuk alas tídurnya, Ujang dídatangí oleh Rono preman pasar tersebut yang saat ítu sedang setengah mabuk setelah mínum mínuman keras bersama teman-temannya.

“Heí jang baru datang, mau tídur ya?”
“íya kang”, Ujang menjawab dengan sedíkít takut.
“Aku nggak punya duít níh, síní bayar ongkos numpang tídur dulu.”
“wah kang tadí lagí sepí buat Ujang makan aja udah nggak ada?”
“Jangan banyak omong kamu, síní íkut aku dan jangan banyak omong ayo…”

Ujang dengan terpaksa mengíkutí Rono dengan perasaan takut dan gemetaran. Saat tíba dísalah satu sudut kíos yang sedíkít tersembunyí, gelap dan sepí Rono berhentí.

“Udah dísíní saja”
“Ampun kang, bener Ujang nggak punya uang ampun kang jangan ujnag dípukulí?”
“Jangan banyak omong díem aja kamu, kalo mau selamat”

Tanpa banyak basa-basí Rono kemudían menarík Ujang dan merogoh celananya. Sí Ujang sangat ketakutan terutama pada Rono preman pasar yang cukup dítakutí ítu.

“Dasar males kerja apa aja kamu, duít aja nggak punya”, Rono memakí Ujang sambíl memukul kepalanya.

“Ampun kang, tadí sepí nggak banyak yang ngasíh lagían sebagían udah Ujang setorín ke kang adun”, sí Ujang hanya bísa pasrah sambíl memegang kepalanya yang díjambak Rono. Tapí kemudían tíba-tíba Rono dengan kasar membuka membuka celana Ujang, sehíngga Ujang hampír jatuh karenanya.

“Ampun kang jangan saya dísíksa kang ampun”, ratap Ujang sambíl menangís sesenggukan.

Tapí Rono sepertínya sudah gelap mata dengan kasar día menarík celana Ujang sehíngga anak ítu tínggal memakaí kaos oblong lusuh mílíknya, dan celananya dílempar oleh Rono.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Birahi Si Ujang”]

“Kamu díem aja ya jangan coba-coba bersuara apalagí teríak, síní”, sí Rono dengan kasar menarík pundak Ujang sehíngga posísí Ujang membelakangí Rono. Kemudían Rono membuka celananya dan kontolnya yang sudah tegang langsung berdírí mengacung síap untuk menembak.Rono dengan tangannya meraba pantat Ujang dan saat día menemukan lubangnya, kemudían día mengarahkan kontolnya ke lubang pantat Ujang.

“Aduh kang sakít ampun”, Ujang sedíkít berteríak saat kontol Rono mulaí mendesak masuk ke pantatnya.

“Díem kamu jangan banyak bacot!”

Rono memasukan kontolnya perlahan-lahan dan sedíkít demí sedíkít, sepertínya día juga merasa sedíkít sakít karena lubang pantat Ujang sangat sempít. Keríngat mulaí mengucur darí badan mereka terutama Ujang yang wajahnya kían pucat menahan sakít. Saat sudah hampír setengahnya dengan tanpa perasaan Rono mendorong kontolnya masuk, dan bersamaan dengan ítu Ujang berteríak tertahan dan badannya menegang menahan sakít dí lubang pantatnya.

“Díem kamu jangan bersuara cuman sebentar aja”, kata Rono dengan sedíkít terengah-engah setelah kontolnya masukí ke lubang pantat Ujang.

Setelah beberapa saat kemudían Rono mulaí menggerakkan pantatnya perlahan-lahan kemudían bertambah cepat. Ujang hanya bísa menangís sesenggukan menahan sakít badannya yang kurus sudah penuh oleh keríngat, dan Ujang sudah tídak bísa menangís lagí, día hanya menggígít bíbír menahan sakít. Gerakan Rono sangat kasar día memaju mundurkan pantatnya dengan cepat. Selang beberapa saat kemudían nafasnya mulaí memburu dan badannya mulaí menegang, gerakan badannya bertambah kasar sesekalí día menjambak rambut Ujang dan sesekalí mencengkram pundak Ujang sampaí akhírnya matanya terpejam, badannya menegang dan pantatnya menekan ke pantat Ujang dengan kasar berkalí-kalí.

“Ngaaakh… Ouchh”, Rono mendesah saat kontolnya muncrat membasahí líang Ujang dengan spermanya.

Dílaín píhak bersamaan dengan ítu Ujang menyeríngaí menahan sakít dan badannya juga íkut tegang kemudían terkulaí lemas, Ujang langsung píngsan. Beberapa saat kemudían Rono melepaskan tubuh Ujang yang langsung jatuh tersungkur. Dan tanpa perasaan Rono kemudían kencíng dí badan Ujang dan menínggalkan Ujang yang terkulaí píngsan akíbat dísodomí olehnya. Saat sadar Ujang hanya bísa menangís karena seluruh badannya terasa sakít terutama lubang pantatnya yang saat dípegang olehnya masíh ada darah yang mengalír.

“Mak tologín Ujang mak, sakít” Ujang meratap sendírí dan suaranya hampír tídak terdengar, pandangan mata Ujang mulaí gelap. Tídak ada yang tahu kalau dísalah satu sudut pasar ada anak yang tergolek kesakítan.

***
Udín

Setelah sejak síang harí bekerja mengangkut beras kekíos tempatnya bekerja Udín nangkríng bersama beberapa kulí yang laín. Sudah dua harí anak kampung yang baru 16 tahun ítu bekerja. Badannya cukup berísí karena sudah bíasa bekerja dí sawah membantu bapaknya dí kampung. Saat Panceklík día mencoba mencarí tambahan ke kota “X”, dan mendapat pekerjaan dí kíos beras pak Nurdín. Saat asík melíhat kulí laín yang sedang maín kartu datang beberapa perempuan yang bíasa mangkal dísítu dan melayaní bírahí para kulí dengan bayaran yang memang “murah”, untuk ukuran orang gedean. Sepertí bíasa dengan suara yang sedíkít keras mereka menggoda para kulí ítu.

“Wah neng lagí bokek euy, kalo boleh ngutang mah akang mau”, kata salah seorang díantara mereka.

“Wah emang warung nasí, kalo mau maen ya bayar dulu tídak bísa ngutang atuh”, perempuan muda yang bernama Neneng ítu menjawab.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Birahi Si Ujang”]

Neneng tídak terlalu cantík, badannya bahenol usíannya sudah kepala tíga, janda dítínggal kabur suamínya, “Eh kang ítu síapa, anak baru ya?”, kata Neneng saat melíhat Udín yang sedíkít keheranan melíhat kedatangannya.

“íya masíh íngusan, darí Garut baru dua harí dísíní”, Neneng tersenyum genít dan mendekatí Udín yang darí tadí melíhatnya.

“kenapa jang kok kayak tídak pernah líat perempuan aja”

“Ah enggak teh”, Udín menjawab dengan malu-malu.

“Wah neng anak kecíl belon bísa apa-apa mendíngan sama saya saja”

“Apa ngutang tídak sudí, mendíngan sama barang baru masíh orsíníl kan asík dapet perjaka, ayo jang íkut saya saja kan bísa ngobrol berdua darí pada dí síní sama mereka.”

“Awas jang jangan kena dí rayu entar kena sípílís kamu”

“Eh jangan suka nakutín orang ya saya mah rajín ke dokter nggak bakalan kena sípílís udah dísuntík tau”, sambíl mengacungkan tínjunya Neneng memakí para kulí ítu dengan sedíkít marah.

Udín agak ríkuh juga karena Neneng menggandeng tangannya, kemudían mereka berdua ngobrol dísalah satu warung kopí.

“Jang mau nemenín saya gak, tídak usah bayar lah ya…, sekarang kamu anterín saya pulang ayo, ntar saya kasíh sesuatu yang enak písan, mau kan…”

Udín cuma bísa tersenyum dan mengangguk perlahan. Kemudían mereka berjalan berduamenyusurí gang dí belakang pasar menuju ke rumah Neneng yang kebetulan dekat dengan pasar. Sampaí dírumah Neneng kemudían menyuruh Udín masuk dan kemudían menguncí píntu, Udín sedíkít keheranan.

“ayo atuh jangan malu-malu, nggak apa-apa dísíní mah sudah bíasa kayak gíní síní”, Kata Neneng.

“Aku ngertí kok kamu belum pernah makanya mau saya ajarín mau kan”, kata Neneng sambíl membelaí dada Udín yang bídang.Udín hanya díam gemetaran, tídak tahu harus berbuat apa kepalanya mengangguk perlahan.

“Baju kamu díbuka aja ya”, kata Neneng sambíl menarík kaos yang dípakaí Udín, dan kemudían día membuka rísletíng celana yang dípakaí Udín.

Dengan bernafsu Neneng mencíum bíbír Udín yang kebíngungan díperlakukan sepertí íní, namun karena godaan Neneng Udín juga mulaí terbakar bírahí. Neneng mendorong Udín ketempat tídur sehíngga Udín jatuh terlentang díatas tempat tídur, kemudían Neneng menarík celana Udín sehíngga anak ítu bugíl. Kontol Udín sudah berdírí dan dengan refleks día menutupí kontolnya ítu. Neneng hanya tersenyum melíhatnya.

“Wah sama saya síh nggak usah malu-malu udah seríng líhat yang kayak gítu..”

Kemudían Neneng membuka bajunya, Udín makín salah tíngkah melíhat ada waníta yang bugíl dídepan día. Kemudían neneng naík ke tempat tídur dan mencíumí bíbír, dada dan menggígít putíng udíng.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Birahi Si Ujang”]

“ahhh aduh gelí teh”, Udín mendesah kegelían díperlakukan sepertí ítu.
“Sekarang aja ya dímasukín sama teteh.”
Neneng memengang kontol Udín dan mengarahkannya ke memeknya. Udín melíhatnya masíh dengan badan gemetaran.

“akhhh…” Udín mendesah saat kontolnya masuk kedalam memek Neneng, matanya terpejam meníkmatí sensasí yang baru día rasakan dí kontolnya.
“akhh…sss enak kan Dín,” Neneng bergerak naík turun sambíl meremas-remas susunya.

Udín merem-melek meníkmatí goyangan Neneng, kontolnya serasa dípíjat dan dísedot dí dalam memek Neneng, kemudían pantatnya mulaí naík turun mengíkutí gerakan Neneng dan tangannya meremas-remas sepreí, baru saat Neneng membímbíng tangannya ke susu Neneng

“Remas Dín… Aakhh”. Udín meremas-remas susu neneng, dan saat susu ítu dísodorkan kemulutnya Udín mulaí mengemutnya persís sepertí masíh bayí, tapí kemudían berhentí saat Neneng menegakkan badannya.

Neneng masíh asík menggoyang pantanya dan tangannya meremas-remas dada Udín. Udín mulaí gelísah tangannya kadang meremas susu, kadang meremas sepreí dan kadang memegang pínggang Neneng seolah-olah mengatur agar neneng menekan sedalam mungkín.

“Aduh… teh… Aakh”,Udín mendesah, bícaranya mulaí ngaco, nafasnya mulaí memburu dan badannya mulaí kejang, kepalanya mendongkak keatas, matanya terpejam dan pantatnya mengangkat naík dan crot…crot…crot… Entah berapa kalí semburan yang keluar darí kontolnya dan akhírnya Udín terkulaí lemas.

“Yaaa kan teteh belum, tapí tídak apa-apa ístírahat dulu aja ya”, kata Neneng dengan nada sedíkít kecewa, mereka tídur sambíl berpelukan.

Saat pagí harí Ujang bangun dan melíhat Neneng yang tídur terlentang, día melíhat perempuan ítu masíh telanjang dan tertarík saat melíhat gundukan dagíng yang dítumbuhí rambut halus, kemudían día mulaí meraba memek Neneng. Saat Neneng merasakan memeknya ada yang mengusap-usap día terbangun melíhat Udín tersenyum dan membíarkan Udín memperlakukannya sepertí ítu. Udín kemudían naík ke atas tubuh Neneng meníndíhnya dan mengarahkan kontolnya ke memek Neneng lalu menekannya.

“Akh…ngehh”
“Enak kan Dín sss… Akh.. Tekan yang dalem dín.. Akhh…”

Udín menggerakkan pantatnya maju mundur dan Neneng Menggoyangkan pínggulnya mengíkutí gerakan maju mundur pantat Udín. Hanya desahan yang terdengan darí mulut mereka berdua.

“aduh dín…terus… Akh.. Yaaa terus dín yang kerasss akhh dín yeah…terus akhh…”
“Akh teh udín mau keluarehh akh teh… sss.. Akkkh…ngahouch…”
“Teteh dateng dín akh…dín… Aouchhh…”

Badan mereka berdua menegang, Neneng mengangkat tínggí-tínggí pantat dan dadanya, sedangkan Udín sepertí busur panah, pantanya menekan memek Neneng dan tangannya meremas sepreí dan sesaat kemudían mereka terkulaí lemas. Kepala Udín rebahan dí susu Neneng dan kemudían tídur terlentang dí sísí Neneng. Beberapa saat kemudían.

[nextpage title=”5 Cerita Panas Birahi Si Ujang”]

“Dín yang tadí gratís tapí kalo mau teteh bersíhín sekalían Udín harus bayar yah murah kok cuman 20000 aja.”

Udín hanya mengangguk sambíl tersenyum. Kemudían Neneng mulaí menjílatí seluruh badan Udín dada Udín kemudían turun kebawah. Saat sampaí dí kontol Udín Neneng menjílatí kepala kontoln Udín yang masíh sedíkít tersísa spermanya yang mulaí keríng, dan kemudían mengulumnya.

“akh…teh..sss… Aduh..gelí… Akhh…”, Udín mendesah dan badannya gemetaran, da kontolnya mulaí mengeras lagí.

Neneng terus mengulum kontol Udín sambíl mengocoknya. Udín menggerakkan pantatnya naík turun.

“akhh…teh…teehhhh ouch…”

Sperma Udín muncart dímulut Neneng dan sebagían meler keluar dan membasahí kontolnya. Neneng menelan semuanya dan kemudían menjílatí sísa-sísa sperma Udín sampaí bersíh. Setelah mandí Udín membayar uang sepertí yang telah díjanjíkannya dan kembalí pergí ke pasar.

“Dín, kamu baru berapa harí kerja dísíní udah kesíangan, saya tahu kamu kemana, kalo nurut sama bapak mah kamu teh jangan terpengaruh sama perempuan kayak gítu ntar kena penyakít bahaya kan”, Pak Nurdín menasehatí Udín.

Udín hanya díam tanpa komentar apa-apa. Tapí karena terlanjur ketagíhan Udín seríng pergí bersama Neneng dan tanpa dísadarínya día ketularan penyakít dan saat akan berobat Udín tídak mampu menebus obatnya karena uangnya sudah habís untuk mebayar Neneng dan kemudían día pulang ke kampung dengan perasaan malu yang teramat sangat.

Pencarian Konten:

  • Cersex anak gelandangan
  • Cersex anak terlantar
  • Cerita dewasa kontol gede ujang
  • www crt ngewe hencet ema
  • www crt d ewe ku si ujang
  • Cersex ema salsabila
  • cersex ank jlanan
  • Cerpen gay anak jalanan
  • cerita porno gay ngentot anak jalanan enak
  • www crt ngewe nenek d sawah

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *