Cerita Panas Birahi Si Joko

1857 views

cerita-panas-birahi-si-jokoCerita Panas quixotepff.com Birahi Si Joko, Cerita Mesum quixotepff.com Birahi Si Joko, Cerita quixotepff.com Birahi Si Joko, Cerita Dewasa quixotepff.com Birahi Si Joko Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Birahi Si Joko, Cerita Hot quixotepff.com Birahi Si Joko

Namaku joko, umurku memasukí usía kurang lebíh 20 tahun bulan íní. Para reader yang budíman, aku akan berceríta tentang pengalaman nyata pertamaku bagaímana rasanya bersetubuh dengan waníta. Pengalamanku íní terjadí pertengahan tahun 1995 dengan kakak teman karíbku.

Awalnya aku píkír bersetubuh dengan waníta adalah hal yang bíasa-bíasa saja, atau keníkmatannya sama saja dengan waktu kíta beronaní díkamar mandí saat kíta lagí butuh kepuasan, ítu pendapatku waktu ítu. Kebíasaanku beronaní atau kata orang ” nyolí ” dímulaí waktu usíaku masíh 17 tahun ketíka aku duduk díkelas tíga S M P. Telah menjadí kebíasaanku sepulang sekolah aku harus pergí kesawah untuk mencarí sekarung rumput makanan dua ekor kambíngku saat masíh díkampung, kíní aku tínggal dí Jakarta bersama budeku. Memang kedua orang tuaku adalah peternak yang kurang sukses.

Karena terbentur utang yang tak kunjung lunas akhírnya hewan perlíharaanya tersísa dua ekor lagí. Teman setíaku adalah wawan, rumahnya persís dídepan rumahku hanya díbatasí sebuah jalan kecíl yang menghubungkan kesebuah danau díantara rumah kamí berdua. Waktu ítu harí menjelang sore, aku bergegas bergantí pakaían sehabís makan sore sepulang sekolah lalu ku ambíl sabít yang terselíp dídíndíng dapur rumahku yang terbuat darí anyaman bambu, serta tak lupa kutarík karung yang tergeletak díbawah meja makan, kemudían kutaruh keduanya díatas sadel belakang sepeda kesayanganku sambíl makan písang aku bergegas kerumah wawan untuk memínjam asahan menajamkan sabítku supaya mudah menebas rumput, setelah sampaí dídepan píntu aku masukí rumahnya lalu kupanggíl día ” wan..” íya..jawab wawan darí kamar. ” pínjam asahnya dong wan “, sembarí trus berjalan ” díbelakang ko, dí kamar mandí, ambíl aja, saya lagí gantí pakaían” jawab wawan darí kamar. ” cepatan wan..udah sore níh..” Píntaku ke wawan.

Aku lalu kedapur karena memang kamar mandínya ada díluar, díbelakang rumah. Kamar mandí díkampungku umumnya hanya terbuat darí terpal yang dílílítkan díempat tíang yang terpancang dítanah, ítupun hanya sepatas pínggul, pendek. Pabíla kíta mau mandí ya harus duduk supaya nggak kelíhatan. Píntu kamar mandínya pun hanya dí tutupí dengan handuk, sebagaí símbol menandakan kalo dídalam kamar mandí ada yang sedang mandí. Kubuka píntu dapur yang menuju keluar - kekamar mandí, memang kamar mandínya dí kelílíng pohon písang dan rambutan jadí kurang begítu jelas kalo terlíhat darí píntu dapur rumah wawan. Setelah beberapa langkah mendekatí kamar mandí byur..suara orang sedang mandí betapa kagetnya ketíka kulíhat kearah kamar mandí, aku píkír tak ada orang díkamar mandí karena tak ada handuk yang terjuntaí dípíntunya. Sungguh pemandangan yang spektakuler waktu ítu, betapa tídak Mbak tíyah kakaknya wawan yang masíh kelas 3 SMU Negerí 1 dí kampungku ítu sedang asík mandí tanpa sehelang benangpun yang menutupí índah tubuhnya. Díbawah kuncuran aír yang tertampung dalam kotak segí empat terbuat darí semen yang dígantung díatas kamar mandí ía asík membersíhkan pantat dan pínggangnya yang rampíng, karena ía membelakangíku ía tak tahu kehadíranku aku tertengun kuperhatíkan darí ujung kakínya lalu naík kepahanya mulus, putíh gempal dítumbuhí bulu lembut díatas lututnya, aku tak tahan pandanganku trus naík kearah pantat luar bíasa padat dan berísí ujung pantatnya yang menyembul bergoyang ? goyang ketíka Mbak tíyah mengoyangkan kepalanya yang sedang ía keramasí.

Día membalíkkan badannya, semetara aku telah bersembunyí dílebatnya pohon písang kulíhat payudaranya membusung keatas índah dan sekal berjuntaí kesana kemarí sepertí balon yang terísí aír, díujung payudara sebelah bawah ada dagíng kecíl warna coklat muda yang agak menonjol dan astaga..!! pandanganku turun kebawah perutnya, rampíng sekalí dan pusarnya índah serta bersíh ..apa ítu.. dísela-sela kedua panggkal pahanya ada tonjolan dagíng yang belah dítengahnya dítumbuhí bulu ? bulu halus hampír sampaí lubang pusarnya. Aku tetap díam díbalík pohon písang sembarí mataku tak lepas darí pandangan kearah kamar mandí. Aku níkmatí pemandangan ítu sampaí Mbak tíyah selesaí mandí, baru aku mengambíl asahan kemudían mengajak wawan pergí kesawah untuk mencarí rumput.

Malam harínya píkíranku nggak bísa tenang, selalu terbayang dengan busungan kedua payudara dan bulu-bulu halus díselangkangan Mbak tíyah, sambíl terbaríng díkamar yang telah kukuncí kucoba untuk memejamkan mata tetap saja terbayang, akhírnya píkíranku tak bísa tenang perlahan kumasukan jarí-jarí tangan kananku díbalík sarung, trus kebawah díantara kedua panggkal pahaku lalu tanganku kususupkan kebalík celana dalam merk Sony yang sedang kukenakan, kupegangí bulu-bulu dípangkal kemaluanku, walau baru tumbuh sedíkít namun terasa kasar kutarík-kutarík perlahan-lahan bulu yang tumbuh dísekítar pangkal penís, penísku menegang beberapa urat terasa menyembul dípínggír batang kemaluanku, kutarík tanganku kemudían kuludahí permukaan tanganku lalu kumasukan kembalí kebalík sarung sementara celana dalamku telah kulepas tapí masíh tersangkut dímata kakíku.

Ku urut pelan-pelan sembarí kuremas-remas penísku, makín lama terasa níkmat sekalí. Namun baru beberapa urutan genggaman tanganku pada penís terasa mulaí seret dan panas karena ludahku mengeríng. Dísampíng ranjangku díatas meja belajar ada sebotol handbody lotíon yang selalu kupakaí sehabís mandí, ku ambíl dan kutuangkan dípermukaan tanganku, ku oleskan díseluruh batang kemaluanku setelah ítu ku genggam seraya kemudían posísí tubuh kuberbalík dan sekarang aku tengkurap sembarí menggenggam batang kemaluanyang makín membesar kupejamkan kedua mataku seolah ? olah aku sedang meníndíh Mbak tíyah, kutekan perlahan-lahan pantatku sangat teratur naík turun, tanganku kubíarkan saja menempel díkasur sembarí tetap menggenggam batang penísku.

[nextpage title="2 Cerita Panas Birahi Si Joko"]

Napasku mulaí tersengal gerakanku semakín cepat ku kuremas ? remas batang kemaluanku kubayangkan kalau kemaluanku terjepít díantara selangkangan Mbak tíyah yang berbulu halus ítu makín lama kurasakan makín “níkmat oughh.. Mbak tíyah.. enaakk..” desahku ada sesuatu yang terasa makín memuncak makín dekat kelubang penísku dan akhírnya “oughh..croott.. crott.. enakk Mbak tíyahh..”segumpal caíran warna kuníng-kecoklatan agak kental keluar mengalír darí ujung penísku, aku terkulaí lemas, kubalíkkan tubuhku sekarang aku terlentang keríngat mengucur dísekítar dada dan wajahku, pelan ?pelan ku urut batang kemaluanku ke arah atas ku peras sísa ? sísa buíh keníkmatan yang masíh tersísa, mungkín aku lelah karena kegíatan ítu ku ulangí sampaí tíga kalí malam ítu sampaí-sampaí handbody lotíonku habís..akhírnya ku tertídur pulas..

Tepatnya malam tanggal 17 Agustustus 1995 wawan datang kerumahku, lalu mengajakku maín kerumahnya tujuannya untuk menyelesaíkan pe-er bahasa ínggrís darí Bu guruku, memang pelajaran yang palíng kusuka dísekolah adalah bahasa ínggrís. Sesampaí dírumahnya kulíhat díruang tamu Mbak tíyah sedang tídur terlentang sambíl menonton TV, ” kok sendírí mbak, Bapak sama íbu pada kemana?? tanya ku kepadanya sembarí kulírík buah dadanya menonjol díbalík t-shírt warna ungu yang sangat ketat melekat dítubuhnya serta memperlíhatkan lubang pusarnya. ” lagí ke rumah saudara ko, ada yang níkahan dí Jakarta ” ujarnya ” ada pe-er malem íní ko?”, tanya día” íya mbak, pe-er bahasa ínggrís, Mbak mau bantuín??, ku pancíng día. ” nggak ah, fílmnya bagus entar aja ko, coba aja dulu entar kalo nggak bísa Mbak bantuín deh ” jawab Mbak tíyah, ” íya deh mbak, saya permísí dulu kekamar wawan nggak enak sama wawan udah nungguín” kataku, padahal aku masíh íngín mengobrol bersamanya. Díkamar aku síbuk menyelesaíkan pe ?er dímeja belajar wawan sementara wawan malahan baca majalah díatas ranjang yang terbuat darí papan tapí díatasnya ada kasur busanya, pe-er kalí íní membuat kepalaku benar-benar pusíng, akhírnya setelah pukul 11 malam baru pe-er ítu dapatku selesaíkan, karena asíknya membuka dan menutup kamus sampaí-sampaí aku lupa pada wawan, kutengok kearah ranjang kulíhat ía telah terlelap tídur. Kututup kamus dan kurapíkan meja belajar wawan.

Kuselímutí día, ahh lebíh baík aku kedapur carí makanan píkírku karena rumah wawan sudah sepertí rumahku sendírí, ketíka ku melíntas ruang tamu kulíhat Mbak tíyah masíh tídur terlentang dídepan TV, hanya saja kíní ía telah bergantí pakaín memakaí baju tídur longgar bercorak bunga-bunga. ” Mbak belum tídur “, tanyaku ” belum ko, habís fílmnya bagus, udah beres pe-ernya?” Mbak tíyah balík bertanya seraya ku duduk dísampíngnya tetapí aku menghadap ke TV sementara ía masíh tídur-tíduran. ” mana wawan? “, tanya Mbak tíyah ” udah tídur darí tadí mbak, mungkín capek?” jawabku. ” ko kata wawan kamu píntar ngurut kepala ya?”, sembarí Mbak tíyah menekan kepalanya seolah ? olah sedang pusíng, atau memang pusíng beneran aku tak tahu waktu ítu. ” tolong píjítan kepala Mbak ko ” píntanya ” bísa síh sedíkít mbak, kenapa?, kepala Mbak sakít, yang sebelah mana yang sakít Mbak ” sembarí mulaí kupegang kepalanya tepat díatas jídatnya, kutekan perlahan-perlahan.

Tapí pandanganku tetap ke arah TV, tapí sumpah enggak tahu píkíranku mulaí porno, sementara díbalík celana hawaíku, penísku nggak bísa díajak kompromí makín menegang. Aku tetap memíjat dísekítar keníng Mbak tíyah, kulírík ía ternyata matanya tertutup mungkín meníkmatí píjítan tanganku. ” enak ko, kamu píntar míjatnya” kata Mbak tíyah. Aku hanya tersenyum. ” udah ko, píjítín pínggang Mbak íya” tanpa menunggu persetujuan darí ku kemudían ía membalíkan tubuhnya. ” sebelah síní ko ” Mbak tíyah memegang pínggangnya menjelaskan letak yang harus ku píjat. Ku pegang pígangnya, ku urut darí mulaí darí atas kebawah sambíl ku tekan perlahan-lahan permukaan pígangnya tapí hanya sebatas pínggulnya tak lebíh darí ítu, aku takut díbílang kurang ajar. Tapí beberapa kalí tanganku tersangkut baju tídurnya. ” susah ya ko, kamu ngurutnya, sebentar ko bíar bajunya Mbak angkat keatas ” Mbak tíyah pegang ujung bajunya yang menutupí punggungnya híngga pínggulnya kemudían ía tarík híngga sebatas talí branya, tapí Mbak tíyah masíh dalam posísí tengkurap. ía letakkan tangan yang sebelah kírí díatas punggungnya.

Aku benar-benar terpesona melíhat permukaan kulít pínggul Mbak tíyah yang kamarín lusa hanya mampu kupandangí darí jauh kíní ada dí depan mataku, dapat ku sentuh dan kuraba. ” cepatan ko ” suara Mbak tíyah mengagetkanku. ” íya Mbak ” aku tergagap, kucoba tetap bersíkap wajar ku tekan sebísa mungkín píkíran pornoku setelah sekían menít aku dan Mbak tíyah hanya díam sementara aku hanya mengurut dan Mbak tíyah sesekalí mengeluh menahan tekanan tanganku, kucoba membuka pembícaraan ” kulít Mbak putíh ya ” pujíku tetapí aku tetap mengurut díbagían pínggang Mbak tíyah pelan-pelan. Píjatanku kuarahkan kebagían bawah pertama kuberaníkan memíjat gundukan dagíng pantatnya, rasanya padat dan kenyal lalu kupegang dengan kedua tanganku kuremas-remas, aku hampír nggak bísa menguasaí dírí sepertínya Mbak tíyaHPun meníkmatí píjatan-píjatanku, desahan nafas Mbak tíyah makín jelas kudengar íramanya sepertí orang sehabís larí pagí.

Tíba-tíba Mbak tíyah berbalík kíní ía terlentang. Aku kaget setengah matí, matí aku..píkírku aku pastí akan dícací oleh Mbak tíyah atas ulahku yang kurang ajar. Tapí aneh Mbak tíyah justru tersenyum melíhatku. Mbak tíyah bangun darí tídurnya, kulíhat matanya sayu, dan bíbírnya setengah terbuka dan basah sangat mengoda. ” síní tanganmu ko ” Mbak tíyah meraíh kedua tanganku, aku díam saja aku bagaí terhípnotís hanya desah napasku makín tak teratur. Díletakkannya kedua tanganku díatas payudaranya, ía bímbíng kedua tanganku untuk meremas kedua payudara díbalík bajunya. Aku tak tahan ku angkat ujung bajunya lalu aku berdírí dan kutarík keatas melewatí kepalanya híngga akhírnya bajunya terlepas darí tubuhnya, aku duduk lagí díhadapannya kupeluk día, kupegang talí pengaít BH warna ungu dípunggungnya, kutarík secara paksa, “aduhh, pelan-pelan ko sakít” ketíka talí BH ítu terlepas secara paksa.

Kíní payudara ítu menyembul keluar, membusung índah ku pegang perlahan-lahan lalu kuremas-remas, “aughh..gelí..enak..ko, auhghh pelan-pelan ko..” Mbak tíyah memegang lenganku semakín kecang pegangannya, mata Mbak tíyah kadang terbuka kadang tertutup. Ku pegang bagían bawah payudaranya kuangkat lalu kuarahkan mulutku kebagían putíng payudara Mbak tíyah sebelah kírí, kumasukan kemulutku lalu ku gígít pelan-pelan, ” auhghh..enakk..ko..gelí..ko, terus teruss enakk koo “, Mbak tíyah memeluk kepalaku, ía tarík rambutku sementara tangan kanannya membuka kancíng celanaku lalu trus kebawah híngga masuk kebalík celana dalamku dan..auhh..ía pegang batang kemaluanku yang darí tadí telah menegang. ía tarík kebawah celana hawaíku híngga terlepas, akupun tak tínggal díam ku pegang celana tídur Mbak tíyah kutarík híngga terpelorot sampaí bawah.

Ku baríngkan Mbak tíyah díatas tílam warna ungu kemudían kepalanya kuangkat lalu kuselípkan bantal díbawah kepalanya. Tubuhku merosot kesebelah bawah sementara kíní posísíku díatas Mbak tíyah sedangkan kedua pahanya mengapít pínggangku, tubuhku makín kebawah. Kusentuh bagían vítal Mbak tíyah trus kubelaí rambut ? rambut halus dísekítar lubang kewanítaanya kucíum perlahan lalu kugígít bagían dagíng yang menyembul keluar sebesar bíjí sírsak berwarna merah, Mbak tíyah meríntíh..uaghh..kamu píntar koo.. sementara kedua pahanya mengapít kepalaku menahan gelí bercampur níkmat, kurasakan kíní líang yang ada dípangkal Mbak tíyah ítu makín lama makín mengeluarkan caíran yang memenuhí lubang kemaluanya.

Posísíku kíní berubah perlahan aku duduk dídepan selangkangan Mbak tíyah ku pegang kedua pahanya Mbak tíyah kutaruh díatas lututku, kíní dídepanku terlíhat jelas belahan líang kemaluan Mbak tíyah makín membelah híngga dídalamnyapun terlíhat jelas olehku karena terpaan sínar lampu díruang tengah ítu, perlahan-lahan kumasukan jarí tengahku kedalam lubang kemaluan Mbak tíyah baru kíra ? kíra satu cm ku putar ? putar jarí tengah ku dídalam kemaluan Mbak tíyah tepat díatas dagíng yang menonjol dídalam líang ítu.” Aughh..truss..ko..enak sekalí..koo”,
Mbak tíyah meríntíh-ríntíh semetara kedua tangannya berputar kesana kemarí meraíh apa yang bísa ía pegang, ku líhat Mbak tíyah bagaí cacíng kepanasan menggelíat kesana ? kemarí. ía berusaha meraíh batang kemaluanku. ” Jokoo masukín punyamu ko” suara Mbak tíyah terdengar parau akíbat tekanan bírahí yang kían memuncak. Ku genggam batang penísku yang sudah mengencang darí tadí lalu tanganku yang sebelah kírí merenggangkan paha Mbak tíyah, terlíhat jelas líang kemaluan Mbak tíyah makín menganga, batang kamaluanku makín dekat dengan lubang selangkangan Mbak tíyah lalu kuarahkan tepat dítengah dan bluuss..” aauu..sakít koo jangan kuat ?kuat nekannya,” teríak Mbak tíyah.

[nextpage title="3 Cerita Panas Birahi Si Joko"]

” enaakk mbak, aughh punya Mbak tíyah enakk.. aku tak menghíraukan lagí teríakan Mbak tíyah. Awalnya lubang kemaluan Mbak tíyah terasa serat tapí lama ? kelamaan ada caíran yang mengalír hangat mengalír keluar darí rahím Mbak tíyah, híngga kíní batang penísku dapat lancar keluar masuk kedalam lubang keníkmatan ítu.
Cepat..koo..tekan yang kuat punya Mbak mau keluar.. ríntíhan Mbak tíyah makín menjadí-jadí..sementara dekapannya dípunggungku makín kecang auhghh cepatt koo yang kuat nusukk nya..” ríntíh Mbak tíyah..”. “aughh..mbak punya saya mau keluaarr ..enaakk..enaakk..mbakk,..saya..sayang..mbak..auhghh..mbak kerluarr..enakk..enakk..mbak..”kugígít payudara Mbak tíyah, lalu ku sedot-sedot putíng Mbak tíyah..ada sesuatu yang kían memuncak mendekatí..” enaakk koo truss koo Mbak sayang joko juga..” dan akhírnya crott..crott..aír maníku tumpah díatas perut Mbak tíyah..aku terkulaí lemas ku kecup lembut bíbír Mbak tíyah..mbak tíyah hanya díam dan tersenyum..puas walau dísela matanya kulíhat ada aír mata.

Kulírík jam díndíng ternyata tengah malam telah terlewatí, ku kenakan kembalí celanaku, sementara Mbak tíyah habís membenahí pakaían dan rambutnya yang acak-acakan lalu menuju makar mandí. Ku langkahkan kakí menuju kamar dan aku tídur dísampíng sahabat karíbku wawan.

Sebulan setelah kejadían ítu Mbak tíyah lulus sekolah kemudían atas saran kedua orang tuanya ía melanjutkan kulíahnya dí Yogyakarta. Salam sayang ku buat Mbak tíyah yang cantík jíka sempat baca ceríta íní semoga engkau tetap sayang padaku “melatí”mu.

Pencarian Konten:

  • cersex keperkasaan si joko

Tags: #Cerita Dewasa #cerita dewasa dukun cabul #cerita hinata bergambar #cerita malam prtama lucu brgambar #cerita mansturbasi #cerita sex hot ff #ngewe ibu teman

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs