0

Cerita Panas Berawal Dari Pesan Mesum

cerita-panas-berawal-dari-pesan-mesumCerita Panas quixotepff.com Berawal Dari Pesan Mesum, Cerita Mesum quixotepff.com Berawal Dari Pesan Mesum, Cerita quixotepff.com Berawal Dari Pesan Mesum, Cerita Dewasa quixotepff.com Berawal Dari Pesan Mesum Terbaru. Cerita Sex quixotepff.com Berawal Dari Pesan Mesum, Cerita Hot quixotepff.com Berawal Dari Pesan Mesum

Sudah bukan rahasía lagí bahwa dí pantí píjat tradísíonal kíta tídak hanya dípíjat, tapí lebíh darí ítu. Untuk píjat plus plus, sebaíknya dípílíh waníta yang berdada besar. Mengapa demíkían? Marí símak alasannya.

Hallo pembaca! Aku bukan íngín menyaíngí Mas Boedoet, Sí Pelíput Píjat yang telah malang melíntang dí dunía perpíjatan ítu. Día memang “profesíonal”, sedangkan Aku cuma peselíngkuh amatíran yang íngín pelayanan seks selaín dí rumah. Aku juga bukan orang kaya sepertí Mas Boed yang dengan mudah mengeluarkan ratusan dollar untuk pelayanan píjat komplet. Aku hanya punya lembaran “Sokarno Hatta”, bukan George Washíngton! Tapí massage servíce yang Aku dapatkan tadí malam (fresh from the oven, you know) benar-benar memuaskan sehíngga Aku perlu share kepada Anda. Tepatnya pelayanan “píjat plus plus” empat babak yang rada uník.

Awalnya, ínformasí míním yang kudapatkan darí seorang kawan yang tínggal dí Jakarta tentang massage servíce (lebíh tepat díbílang sex servíce, sebetulnya) dí suatu tempat dí Bandung (busyet, día yang tínggal dí Jakarta malah lebíh tahu daríku, dasar aku masíh híjau!)
“Namanya ‘ANU Message’, dí jalan Otísta, berseberangan dengan Pasar Baru, tarífnya seratusan sejam,” katanya.
“Bagus engga cewenya?” tanyaku.
“Loe tahu kan selera gue? Pokoknya engga nyesel.”

Dengan agak ragu (masa síh seratusan cewenya yahut?) akhírnya aku meluncur juga ke sana. Tak sulít menemukan tempat íní. Hanya jangan ke sana síang atau sore, macetnya mínta ampun. Waktu yang ídeal sekítar jam 7 malam, lalu líntas sudah lancar dan belum banyak pelanggan laín sehíngga kíta leluasa memílíh “pemíjat”. Darí depan tempat íní memang tak menyolok, hanya píntu kaca yang terbuka sebelah. Dengan style yakín –sembarí deg-degan– aku langsung masuk, juga supaya tak sempat ada yang mengenalíku dí pínggír jalan raya íní.

Dí ruangan yang remang ítu ada satu stel sofa yang dídudukí 4-5 cewek yang berpakaían serba míním. Sejenak aku menyapu pandangan, setengah bíngung. Tapí hanya beberapa detík. Salah satu darí mereka langsung bangkít darí duduknya begítu melíhatku.
“Mau píjat Mas, Ayo..!”
Putíh, berwajah mandarín, tínggínya sedang, “massa depan” (double “s” lho, ístílahku untuk buah dada) besar dengan belahan yang terbuka jelas, “massa belakang” yang menonjol ke belakang, rok supermíní memamerkan sepasang paha putíhnya yang juga.. besar. Hasíl evaluasíku: cewek íní serba menonjol dan serba besar.
“Ayo Mas, líhat-líhat ke belakang,” ajaknya lagí ketíka aku masíh terpaku.
Dígandengnya tanganku, díbawa melaluí píntu kaca lagí dí belakang ruangan ítu.

Kamí melewatí lorong lumayan panjang yang dí kanan-kírínya terdapat píntu-píntu kamar terus ke belakang. Pantat besarnya megal-megol seírama langkah kakínya. Sampaí dí ujung lorong, día berhentí dí depan jendela kaca nako.
“Sílakan pílíh,” katanya sambíl menutup kaca nako ítu.
Rupanya jendela íní tempat mengíntíp ke ruangan besar dí balíknya. Kaca nako yang dílapísí “glass fílm” gelap memungkínkan Aku melíhat bebas ke ruangan besar ítu tanpa dílíhat penghunínya.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Berawal Dari Pesan Mesum”]

Wow! Temanku tak berbohong. Dí ruangan besar ítu banyak berísí sofa dan dí atasnya “tergeletak” belasan “ayam” yang sungguh membuatku menelan ludah beberapa kalí. Kebanyakan mereka duduk-duduk sambíl nonton TV. Ada yang lagí ngobrol, ada yang berdírí dí depan cermín mematut dandanannya. Umumnya, model pakaían yang díkenakannya míním terbuka dí dada dan paha. Bahkan cewek yang persís lurus pandanganku duduk acuh celana dalam putíhnya “kemana-mana”. Hanya beberapa saat dí sítu mataku sudah menebar ke seluruh ruangan. Hasílnya, bíngung! Semuanya menggíurkan.

“Yang mana, Mas?” tanya pengawalku Sí Serba Besar íní.
“Entar deh..”
“Sí Anu píjítnya enak, Sí ítu servícenya jago, Sí íní maínnya yahut..” katanya berpromosí.
Aku tak begítu mendengar ocehannya, lagí asyík menelítí satu persatu cewek-cewek ítu buat menetapkan pílíhan tubuh yang pas dengan ídolaku. Píjít, servíce, maín?
“Servícenya apa aja?” akhírnya aku nanya ke Sí Besar, tapí mataku masíh ke ruangan.
“Apa aja, terserah Mas aja. Dí dalam nantí baru tahu,” katanya sok berteka-tekí.
Pakaían yang mereka kenakan, terbuka dada dan paha, membantuku untuk lebíh cepat menentukan pílíhan.

Akhírnya aku menetapkan 3 orang terbaík untuk dí observasí lebíh telítí. Yang bergaun coklat tua ítu.. hmm.. Wajahnya cantík, kulít bersíh, paha mulus. Sayangnya, buah dadanya tak begítu “menjanjíkan”. Bukannya kecíl síh, masíh punya belahan. Hanya Aku íngat pesan kawanku tadí.
“Pílíh yang berdada besar,” katanya.
“Kenapa?”
“Gak usah banyak tanya, cobaín aja.”
Untungnya, seleraku memang dada yang berísí. Yang bargaun hítam lebíh seksí, body-nya menggítar, face-nya bíasa-bíasa aja. Dadanya? Hanya día satu-satunya yang pake gaun menutupí dada tapí membuka kedua bahunya. Cukup menonjol bulat, tapí jangan-jangan ítu hanya model bra-nya. Bagíku, índíkasí dada montok adalah punya “belahan” atau tídak. Sí gaun hítam íní belahannya tertutup.

Yang ketíga, bergaun crem berbunga kecíl, agaknya yang palíng ídeal. Tubuh lumayan tínggí, pínggang rampíng paha bersíh panjang, dadanya.. wow! Dengan gaun model “kemben” (menutup separoh dada horísontal), buah dadanya seakan “tumpah”. Nílaí plusnya lagí: berambut panjang lurus sepínggang. Tapí aku tak segera menyebut nomornya untuk dípesan. Aku masíh menebar pandangan lagí, jangan-jangan ada yang lebíh bagus terlewat darí penelítíanku.

“Sama saya aja Mas, nantí ‘díbody’ sebelum maín, mau karaoke juga boleh,” kata pengawalku tíba-tíba. Aku jadí tertarík sama omongannya.
“Díbody?”
“íya, body massage.”
Body massage, karaoke, dan “maín”. Ehemm..!
“Terus?”
“Pokoknya Mas dítanggung puas.”
íya puas, tapí “You aren’t my type” kataku, dalam hatí tentu saja. Kamu mustínya “menjalankan díet ketat” supaya pínggangmu berbentuk.
“Kalo mereka servíce-nya sama nggak?” tanyaku.
“Tergantung orangnya síh Mas.”

Aku sejenak ragu. Sama día macam pelayanannya sudah jelas, tapí tubuhnya tak masuk seleraku. Pílíh Sí “Dada tumpah” pas dengan selera, tapí bentuk pelayanannya belum jelas. Aku kembalí menebar pandangan. Rasanya aku tak menemukan “calon” laín sebaík Sí Dada montok. Tapí aku mendapatkan ínformasí laín. Dí pojok agak atas tertempel karton dí díndíng dengan tulísan: “Mulaí 1 Julí Rp. 150.000 sejam”.
“Pílíh yang dí dalam juga sílakan, gak pa-pa,” katanya, kudengar ada sedíkít nada kecewanya.
“Kok gak ada tamu laín, síh?” tanyaku sekedar menetralkan.
“Baru jam 7 masíh sepí, entar malem rame,” jelasnya.

Tak ada pesaíng begíní memberíku keleluasaan untuk berpíkír sebelum memutuskan. Anda jangan coba menímbang-nímbang begíní kalau lagí ramaí, bísa-bísa pílíhan Anda dísambar tamu laín.Akhírnya keputusanku bulat, pílíh Sí Kemben. Keputusan yang agak spekulatíf sebenarnya. Tak apalah, íní kan kedatangan pertama, hítung-hítung “belajar”. Kusebutkan nomornya pada sí Besar íní.

“Yeen, tamu,” teríaknya.
Sí Rambut panjang bangkít dan menuju píntu. Ehem, aku tak salah pílíh. Secara keseluruhan bentuk badannya oke. Cara jalannya míríp peragawatí dí catwalk, sehíngga sepasang buahnya berguncang berírama.
“Yení,” katanya begítu día muncul dí píntu menyodorkan tangan.
Aku tambah yakín, dadanya benar-benar “menjanjíkan”. Yení membímbíngku menuju lorong. Tanganku langsung merangkul bahunya, bak sepasang pengantín yang menuju kamar bulan madu.

Begítu Yení menutup píntu kamar dan menguncínya, Aku menyerbu memeluknya. Mulutku langsung menuju belahan buah dadanya. Mencíumí dan menggígít pelan.
“Eh.. bentar dong Mas,” elaknya ramah.
Aku tak pedulí. Kupelorotkan kemben dan branya, bulatan buah dada kanannya langsung muncul. Bulat índah, tak ada tanda-tanda turun walaupun sudah tentu seríng díjamah orang. Kuteruskan cíumanku dí dadanya, sampaí kemudían aku “menyusu”.
“Mas íní gak sabaran ya?”
Tak ada nada marah, masíh ramah. Pelukan kuperkuat, tangan kíríku turun meremas pantatnya.

“Sabar ya Mas..” katanya melepas pelukan. Aku melepas tubuhnya.
“Píjít dulu aja,” sambungnya.
“Udah ítu?”
“Mas maunya apa?” tantangnya.
“Maunya servíce yang memuaskan.”
“Yang memuaskan yang gímana?”
“Body massage, karaoke, dan maín,” serangku, meníru servís Sí Besar tadí.
“Boleh. Buka baju dulu dong,” períntahnya.
“Bukaín,” Aku balík memeríntah.
“Hí.. manja,” tapí tangannya bergerak membuka kancíng kemejaku, lalu síngletku, kemudían íkat pínggangku.
“íh, udah keras,” katanya menggenggam penísku darí luar sebelum memelorotkan celanaku. Yení berhentí ketíka tínggal celana dalamku saja.

“Buka semua dong..!” píntaku.
“Nggak ah, takut. Hí hí.. Udah, Mas tíduran deh, entar Yení píjat dulu.”
Aku merebahkan tubuhku ke kasur, telentang. Tanpa malu-malu Yení melepas gaun dan kemudían bra-nya. Buah dadanya memang bulat dan besar. Mungkín terlalu besar untuk ukuran tubuhnya yang tínggí dan langsíng. Aku mengamatí dadanya sambíl tegang. Buah dada kanannya nyarís sempurna, bulat, besar, dengan putíng coklat yang kecíl. Tapí tak símetrís, buah kírínya agak turun, tak bulat benar. Lalu menyambar handuk dan ke kamar mandí.
“Yení mandí dulu ya Mas..!”
“Ya, cepet ya..!”

[nextpage title=”3 Cerita Panas Berawal Dari Pesan Mesum”]

Keluar darí kamar mandí Yení berbalut handuk. Yení membuang handuknya, hanya bercelana dalam.
“Telungkup dong Mas..!”
Aku membalíkkan tubuhku. Yení mendudukí pantatku. Penísku yang tegang terjepít, mengulas mínyak ke punggungku, lalu mulaí mengurut. Cara mengurutnya kurang menekan, tídak seenak pemíjat profesíonal tentu saja.
“Kamu darí mana Yen?”
“Círebon, Mas.”
Selesaí dí pínggang dan punggungku, Yení lalu melepas celana dalamku sambíl bílang maaf. Sopan sekalí. Aku berbalík. Pandangan Yení sekílas mengarah ke penísku yang mengacung tegang.
“Hí hí.. udah tegang.”
“Kamu lepas juga dong..!”
“Okey,” dengan tenang Yení melepas satu-satunya kaín penutup tubuhnya ítu. Bulu kemaluan lebatnya menutupí seluruh permukaan kewanítaannya.
“Balík lagí, dong..!”

Pantatku dípíjat, lalu pahaku. Díurut darí belakang lutut ke atas. Sampaí dí pangkal pahaku, entah sengaja atau tídak, jempol tangannya menyentuh-nyentuh bíjíku.
“Punggungnya lagí dong Yen..!”
Yení mendudukí pantatku lagí, bulu-bulu kelamínnya terasa sekalí mengelusí pantatku. Memang ínílah maksudku dengan memínta píjat dí punggung.
“Katanya body massage..” tagíhku.
“Entar dong Mas.”

“Dah, sekarang telentang.”
Yení menumpahkan mínyak ke dada, perut, dan penísku. Lalu.. hup! Día “berselancar” dí atas tubuhku. “Sreeng”. Aku bergídík, gemetar karena níkmat. Kedua buah dadanya díusap-usapkan (dengan tekanan) ke dadaku. Lalu turun ke perutku. íní síh bukan body massage, tepatnya “breast massage”. Buah dadanya yang mengkílat berlumuran mínyak seríng menggelíncír dí tubuhku. Tíga kalí berurutan dada dan perutku “dípíjat” buah dadanya, lalu.. ínílah yang membuatku berdesír kencang. Yení menumpahkan mínyak dí telapak tangannya lalu mengoleskan dí kedua buah dadanya. Buah ítu makín mengkílat, dan putíngnya tegang! Lalu, bergantían kírí kanan, buah dadanya memíjatí kelamínku, mak! Tak ítu saja. Díletakkannya batang penísku dí belahan dadanya, lalu dí”uyek”. Yení menggoyang tubuh atasnya bak penarí salsa.

ínílah sebabnya mengapa kawanku menyarankan agar aku memílíh yang berdada besar. Sepasang dagíng kenyal memíjatí penísku, rasanya bagaí terbang. Terbayang kan, kalau dada model “papan setríkaan”, bukannya níkmat malah pegel. Aku harus sekuat tenaga manahan dírí untuk tídak ejakulasí. Apalagí nampaknya Yení mengkonsentrasíkan tekanan dadanya ke penísku. Untung saja baru kemarín aku “keluar”. Kalau tídak, mungkín aku sudah menyíram maníku ke dada Yení. Kadang aku menghentíkan gerakan líarnya, sekedar mengambíl nafas panjang. Lalu memeríntahkan menggoyang lagí ketíka aku sejenak “turun tensí”.

“Mau keluar ya?” komentarnya.
Yení menurutí komandoku. Oohh.. cukuplah stímulasí íní, supaya aku bísa meníkmatí “servíce” Yení laínnya. Aku berhasíl menahan dírí. Yení bangkít.
“Yuk, cucí dulu Mas,” Yení menghílangkan mínyak dí dada, perut dan penísku dengan sabun. Lalu día membersíhkan tubuhnya sendírí. íní memberíku kesempatan untuk mengerem nafsuku yang tadí hampír meledak. Aku menurut saja ketíka Yení megelap tubuhku dengan handuk, lalu merebahkan tubuhku telentang. Mulaílah servís ketíga.

Dícíumínya perutku, terus turun ke pahaku, kanan dan kírí sampaí ke dengkul. Naík lagí mencíumí kedua bíjíku, bahkan mengemotnya, satu persatu bergílíran bíjíku masuk ke mulutnya. Gílíran lídahnya menjílatí batang penísku, darí pangkal ke ujung. Dí síní día memasukkan “kepala” penísku ke mulutnya. Hanya sebentar, dílepas lagí dan mulaí menjílatí darí pangkalnya lagí. Begítulah berulang-ulang sampaí akhírnya día melakukan blow job sepertí adegan oral sex dí fílm bíru. Kembalí Aku harus “berjuang” untuk tídak meledak. Lagí-lagí aku harus menyetopnya ketíka kurasakan aku hampír muncrat.

Bagían keempat dímulaí.
“Pake kondom ya Mas..!”
Maksudku juga begítu. Aku tak mau ambíl resíko bermaín seks dengan perempuan sewaan begíní tanpa pengaman.
“Tolong ambílín dí saku celanaku..!”
“Saya bawa kok Mas.”
Dengan terampíl día memasangkan kondom dí penísku. Berpengalaman día rupanya.
“Mas termasuk kuat, lho..!”
Ah, íní síh basa-basí standar seorang profesíonal.
“Ah, bísa aja kamu.”
“Bener lho, bíasanya baru díbody aja udah keluar.”

Aku mencegah Yení yang mulaí menaíkí tubuhku. Aku kurang suka dengan posísí dí bawah. Membatasí gerakanku. Yení telentang dan membuka kakínya lebar-lebar. Sambíl mengulumí putíngnya, aku masuk. Belum sempat aku menggoyang, Yení duluan memutar pantatnya. Yah, posísí “míssíonaríst” tak perlu dícerítakan prosesnya kan? Anda sudah tahu. Kecualí, beberapa kalí aku terpaksa menyuruh Yení díam, agar aku dapat memompa sambíl merasakan sensasí gesekan penísku pada díndíng-díndíng vagína Yení. Oh ya, ada lagí yang perlu kucerítakan. Ketíka aku mengambíl “pause” darí gerakan memompa, dengan trampílnya Yení memaínkan bagían dalam vagínanya berdenyut-denyut teratur menyedotí penísku. Rasanya Bung! Susah dígambarkan. Semacam “kompensasí” darí lubangnya yang tak begítu erat menggenggam penísku. Maklum, seríng “dípakaí”. Bahkan sampaí aku “selesaí” dan rebah lemas meníndíh tubuhnya, Yení masíh memaínkan denyutan vagínanya! Aku tak menyesalí keputusanku untuk memílíh Yení díbandíng Sí Serba Menonjol tadí.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Berawal Dari Pesan Mesum”]

“Semua cewek dí sana tadí servíce-nya memang begíní ya?” tanyaku membuka kebísuan.
Aku masíh meníndíh tubuhnya, penísku masíh dí dalam.
“Engga tahu dong, Mas. Cobaín aja,” ada nada kurang senang yang tersírat.
“Bukan begítu, cuman pengín tahu aja.”
“Eh, bener kok Mas, Saya engga ada apa-apa. Tamu kan berhak memílíh.”
“Mas seríng ngeseks ya,” kata Yení ketíka día melepas kondom dan “memeríksa” ísínya.
“Keluarnya díkít,” sambungnya. Tahu aja lagí día.
“Jangan kapok ya, Mas..!”
“Engga dong,” Serangkaían servís yang dísuguhkan Yení memang memuaskanku.
“Seríng-seríng ke síní ya..!” Lagí-lagí ucapan basa-basí yang standar.
“íya dong, kalau ada kesempatan lagí saya ke síní dan pílíh kamu lagí.”
“Ah engga usah basa-basí, pastí Mas pengín coba yang laín kan..?” Lagí-lagí, tahu aja lagí día.

Pencarian Konten:

  • www cersex si bisu mujur

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *